BeritaMPM Uncen Sesalkan Kepala BNN Bawa Materi Terlalu Singkat di FL2MI

MPM Uncen Sesalkan Kepala BNN Bawa Materi Terlalu Singkat di FL2MI

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com — Ketua Majelis Perwakilan Mahasiswa (MPM) Universitas Cenderawasih, Pontius Omoldoman sesalkan keputusan Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komjen Pol Budi Waseso membatasi waktu penyampaian materinya dalam kegiatan Forum Lembaga Legislatif Mahasiswa Indonesia (FL2MI) dan rapat kerja wilayah Papua dan Papua Barat di auditorium Uncen, Abepura, Jayapura, Kamis (8/9/2016).

“Saya bersama badan pengurus MPM dan panitia kegiatan FL2MI ini sangat kesal karena bapak kepala BNN ini kami undang untuk beliau bawakan materi di kegiatan kami hanya dua jam saja, padahal kami minta satu hari penuh,” kata Pontius kepada wartawan, Kamis siang.

Menurutnya, waktu dua jam itu tidak cukup bagi mahasiswa memahami persoalan lebih mendalam. “Kami undang beliau untuk harus menjelaskan baik tentang peredaran ganja dan barang-barang Narkoba lainnya di Papua dan Papua Barat ini dengan baik, bukan hanya materi saja. Harus berikan juga cara untuk bagaimana anak-anak Papua ini mencegahnya lebih dini,” tuturnya.

Baca Juga:  KNPB Bantah Terlibat Pembakaran dan Pengrusakan Ruko Saat Iring-Iringan Jenazah Lukas Enembe

Pontius meski kecewa, informasi yang dibagikan sedikit membuka “mata” mahasiswa akan bahaya Narkoba bagi generasi Papua. “Tadi bapak kepala BNN hadir menyampaikan materi dengan tergesa-gesa. Tetapi, tidak mengapa, bapak sudah menghabiskan waktu di sini sekitar dua jam untuk menyampaikan materi dalam acara kami ini,” ujarnya.

Sedianya, kata dia, bertujuan untuk adakan diskusi lepas bersamanya terkait dengan pandangan BNN terhadap mahasiswa di Tanah Papua, seturut tujuan akhir dari kegiatan ini.

Baca Juga:  LME Digugat Ke Pengadilan Tinggi Inggris Karena Memperdagangkan 'Logam Kotor' Dari Grasberg

“Tujuan kegiatan kami jelas yaitu untuk mendorong pemerintah yang sedang berusaha basmi minuman keras bahkan ganja dan narkoba lainnya,” kata Pontius.

Tujuan kegiatan ini, lanjut dia, pada intinya sesuai dengan apa yang terjadi belakangan ini, banyak pihak apatis, termask lembaga legislatif seperti DPR dan MPR, terhadap berbagai persoalan yang berdampak fatal bagi masyarakat khususnya generasi Papua, seperti Miras dan Narkoba.

“Terkesan tidak peduli, tidak laksanakan topuksi. Makanya, kami adakan kegiatan ini. Ya, mudah-mudahan rekomendasi akhir yang akan kami distribusikan itu bermanfaat. Di dalamnya kami bahas juga tugas dan fungsi DPR itu sendiri,” jelasnya.

Baca Juga:  KPU Yahukimo Gelar Acara Pelepasan Logistik untuk Didistribusikan Ke 51 Distrik

Sementara, Komjen Pol Budi Waseno setelah memberikan materi sekitar dua jam di auditorium Uncen, mengatakan, “Saya mohon maaf karena saya ada mau ketemu dengan Polda dan Pangdam. Jadi, tolong jangan lagi ada pertanyaan karena saya ada mau ke sana sekarang.”

Lanjut Waseno, “Ya, mungkin saya pikir pertanyaannya cukup sampe di sini dulu karena saya ada pertemuan bersama Polda dan Pangdam di Jayapura.”

Pewarta: Ardi Bayage

Editor: Mary Monireng

1 KOMENTAR

Terkini

Populer Minggu Ini:

TPNPB OPM Ingatkan Pesawat Sipil Stop Angkut Pasukan Militer

0
“Ada beberapa perusahaan penerbangan sipil itu kami punya data selama ini selalu mengangkut pasukan TNI dan Polri,” ujar Sebby Sambom.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.