Meski Diancam AMP Tetap Turun Jalan

0
947
Ribuan rakyat Papua yang dimediasi KNPB melakukan ibadah dan aksi damai mendukung masalah Papua dibahas di PBB pada tahun 2016. Masalah Papua akan dibawa dalam pidato yang disampaikan oleh enam negara dari negara-negara yang ada di Pasifik Selatan, 19/9/2016. (Arnold Belau - SP)

JAKARTA, SUARAPAPUA.om— Jelang 1 Desember, seperti yang dikabarkan beberapa media , belum lama ini, Menkopolhukam, Wiranto menyatakan akan menangkap setiap orang yang merayakan kemerdekaan Papua Barat pada 1 Desember di seluruh teritorial wilayah Indonesia.

Terkait itu, masa aksi AMP, kepada suarapapua.com, mengatakan tidak takut dengan ancaman itu.

“Kami sudah dengar info itu, tapi kami tetap turun jalan. Kami tidak takut,” kata Roberta Muyapa, sore (30/11/2016) ini, di Kantor PMKRI, Jakarta.

Menurut Roberta, memperingati kemerdekaan Bangsa Papua adalah kewajiban bagi setiap insan orang papua. Untuk itu, lanjut dia, apapun bentuk ancaman dari pemerintah Indonesia, tidak akan menyurutkan semangat mereka untuk turun aksi.

“Mau tangkap kah, mau di penjara kah, kami tetap aksi,” ucap dia.

Lebih lanjut, Anggota AMP dari Komite kota Yogyakarta ini mengatakan lebih bagus jika mereka ditahan dan diproses sesuai hukum yang berlaku.

“Kalau kami ditahan, saya pikir lebih bagus. Kan sekarang persoalan papua sudah mendunia,” ungkap dia.

Frans Nawipa, Ketua AMP KK Jakarta, lebih menekankan apapun bentuk hukumannya agenda aksi damai tetap dijalankan.

“Hukuman model apapun dari Indonesia adalah konsekuensi bagi kita. Untuk itu, aksi besok tetap jalan,” beber Frans, di waktu yang bersamaan.

Frans menjelaskan, masa aksi yang akan turun besok, berasal dari setiap anggota komite kota Jawa dan Bali.

“Selain itu, kawan-kawan dari FRI West Papua juga akan gabung,” jawab dia.

Ketika ditanya soal jumlah masa, Frans katakan belum bisa memastikan. “Masa yang sudah ada saja banyak. Saya tidak bisa perkirakan berapa jumlahnya. Intinya tahun ini jumlah masa yang akan turun pasti lebih banyak dari yang lalu-lalu,” ucap dia.

Dari pantauan media ini massa dari FRI-West Papua dan AMP sudah bergerak di jalan menuju ke bundaran HI.

Pewarta: Stevanus Yogi

Editor: Arnold Belau