Jejak Masa Lalu Papua Melalui Pantai Selatan

0
7417

Oleh: Joseph Albin Gebze)* 

Papua telah diteliti habis di masa lampau dengan berbagai expedisi para ahli asal Belanda dan fakta sejarah kontribusi suku dayak kalimantan terhadap perintisan Papua tersebut. Salah satunya expedisi  ke – 3 / ekspedisi Papua Selatan. 

Ekspedisi Papua Selatan ke-3 (1912-1913) adalah upaya ketiga dari serangkaian tiga ekspedisi Belanda untuk mencapai puncak-puncak yang tertutup salju abadi di Central Netherlands New Guinea dari pantai selatan. Ekspedisi itu merupakan tindak lanjut Ekspedisi New South Guinea II tahun 1909-1910 yang telah berhasil mencapai tujuannya setelah Ekspedisi Pertama 1907 gagal. Ekspedisi tersebut diselenggarakan di bawah naungan Komite Penelitian Ilmiah India dan Masyarakat untuk Promosi Penelitian Fisik Koloni Belanda.

Ekspedisi ketiga berangkat untuk membuat studi intensif flora dan fauna daerah tersebut, dari komposisi geologis negara perbukitan yang masuk ke negara pegunungan yang sebenarnya, menggunakan pengetahuan dan pengalaman dari dua ekspedisi sebelumnya. 

Prioritas sekarang – dari Pesegem (atau Pesechem, diucapkan ‘Puhsuhgum’) adalah kelompok Gunung Papua yang mendiami atau mendiami sisi selatan Wilayah Pegunungan Tengah Papua, Indonesia. Komunitas ini ditemukan selama Ekspedisi New South Guinea II (1909-1910) pada ketinggian 1500 meter di lembah Sungai Oro. Kontak antara anggota ekspedisi dan orang Papua pendek dan mudah berubah pada saat itu. Selama Ekspedisi Nugini Selatan Ketiga (1912-1913), yang mengikuti rute yang sama ke “salju abadi”, kontak itu diperbarui dan lebih banyak waktu dihabiskan untuk mempelajari dan memotret kelompok. Jumlah mereka diperkirakan 700 pada saat itu, Pesegem terbukti tidak membentuk kelompok yang terisolasi; kelompok-kelompok yang terkait dengan budaya setempat – menurut laporan ekspedisi – Morup dan Lokmere, tetapi mereka tidak dipelajari. Ada juga kelompok-kelompok yang hidup lebih jauh dan dengan orang-orang berada di pijakan yang buruk. Pesegem berbicara tentang Nduga, keluarga bahasa dari bagian tengah Central Bergland di New Guinea. Tampaknya Pesegem dan kelompok-kelompok yang disebutkan lainnya adalah milik Dani. Orang gunung dengan siapa selama perjalanan sebelumnya seseorang telah membuat kontak sekilas. Selain itu, mereka berusaha mencapai Pegunungan Orange untuk melihat apakah mungkin untuk menyeberangi pegunungan Central Bergland untuk mencapai sungai di sisi lain.

Pemimpin ekspedisi adalah A. Franssen Herderschee, seorang perwira KNIL dengan pengalaman ekspedisi yang hebat; etnografi dan topografi adalah untuk akunnya. Dokter ekspedisi G.M. Versteeg, yang juga berpartisipasi dalam ekspedisi pertama tahun 1907, bertanggung jawab atas antropologi dan zoologi, P.F. Hubrecht untuk geologi dan meteorologi dan A.A. Pulle untuk botani. Tim ini diperkuat oleh dokter Maluku J. Sitanala dan dua asisten medisnya. Letnan L.A. Snell memerintahkan:

  • 42 tentara
  • 150 Dajak
  • dan 40 tahanan yang bertindak sebagai pembawa Perjalanan ekspedisi

Perusahaan itu berangkat dari Surabaya dengan kapal uap Edi yang menyeret kapal angkatan laut yang dibuang tanpa motor Arend di belakang. Seperti halnya ekspedisi kedua tahun 1909-1910.

Melalui mulut Laut Arafura mengalir Lorentz – nama baru dari Sungai Utara dalam dua ekspedisi sebelumnya – salah satu dikukus Nugini dalam familiar Bivouac Island, bekas tempat nongkrong yang pertama dan ekspedisi kedua, di mana kapal “Arend” ditambatkan. Kamp lama di pulau itu diperbaharui dan pohon-pohon, suku Dayak menyerbu dan kano-kano cincang/perahu untuk perjalanan selanjutnya. Pada tanggal 23 September, orang-orang yang melakukan kontak bersahabat telah dilakukan selama ekspedisi kedua. Menurut rute lama pendahulunya Lorentz, Herderschee melanjutkan dengan sejumlah suku Dayak, kuli dan hanya satu tentara. Di desa-desa Pesegem, ada banyak kunjungan dan dikumpulkan; ada juga pertemuan dengan sekelompok orang Morup, yang di mata para anggota ekspedisi tidak ada bedanya dengan Pesegem, karena masih menganggap dirinya sebagai orang lain/Asing.

*……………(Bivak Pulau adalah nama resmi untuk sebuah pulau besar di Sungai Utara merupakan pertama pelabuhan penting dari panggilan itu selama tiga ekspedisi ilmiah utama pada awal abad kedua puluh – antara tahun 1907 dan 1913 – sedang dalam perjalanan mereka ke ‘salju abadi’ di puncak gunung Nugini Belanda tengah yang tidak dikenal.

Sungai Utara, yang kemudian berganti nama menjadi Lorentz dan sekarang Unir, naik di Central Bergland dan berakhir di Laut Arafura selatan. Karena kemampuan navigasi yang baik dari mulutnya dan hilir sungai ini adalah pintu gerbang yang ideal untuk interior yang lebih dalam. Ekspedisi New South Guinea Pertama, Kedua, dan Ketiga memulai tur eksplorasi melalui sungai dengan kapal ekspedisi yang menyeret bivak tanpa motor di belakang.

Pada tahun 1907, selama ekspedisi pertama, mereka menemukan pulau tempat bivak pertama dibangun dan dengan demikian memperoleh namanya. Kapal bivak, gudang terapung untuk persediaan makanan, peralatan teknis, dan di samping tidur disajikan untuk militer dan media di Indonesia, ada secara permanen ditambatkan. Di pulau Bivouac, pondok dibangun dan kebun sayur ditata selama tiga ekspedisi. Seorang awak permanen pulau menyebabkan anggota ekspedisi melanjutkan perjalanan mereka dengan kano dan kemudian kaki dan hulu bivouacs baru aanlegden yang interim penuh dengan makanan dan perlengkapan lainnya. Orang sakit dibawa kembali oleh kelompok pulau Bivouac. Pulau Bivouac selalu menjadi awal dan akhir dari tiga ekspedisi.),……………*

Selanjutnya menuju Wilhemina top (sekarang Puncak Trikora) terlihat dalam rencana sekarang dianggap tidak mungkin untuk membuat penusukan atas pegunungan pusat ke Idenburg. Pulle dan Snell sekarang tetap di desa-desa orang gunung untuk melakukan penelitian etnografi dan antropologi yang luas, sementara Herderschee, Hubrecht dan Versteeg juga pergi karena Dayak dan porter untuk mendaki puncak. Bivouac baru dibangun, termasuk Danau Bivouac di 3585 m. Dan Rock Bivouac di 4300 m. Akhirnya pada 21 Februari 1913 setelah tanjakan yang sulit, Wilhelminatop dijinakkan. Untuk Dayak yang belum pernah melihat salju, itu perayaan mereka melempari satu sama lain dengan bola-bola salju dan ingin melestarikan salju untuk menunjukkan kepada senegara mereka yang tetap di bivouacs lebih rendah. Herderschee dan Hubrecht tetap berada di tempat selama beberapa hari untuk melakukan observasi dan pengukuran, sementara Versteeg dan sebagian besar operator segera menerima retret.

Pada tanggal 14 Maret bersatu semua kelompok dari berbagai bivouacs di Kloof Bivouac dan pada 11 April, seluruh anggota ekspedisi kembali ke pulau Bivouac dimana kapal laut berlabuh dengan Eagle lagi di belakangnya di jalan mulai Ambon, di mana mereka tiba pada April 24, 1913 .

Hasil Ilmiah

Ekspedisi Nugini Selatan Ketiga berhasil: Wilhelminatop naik dan seluruh wilayah sepenuhnya dipetakan dan dieksplorasi secara geologis. Koleksi yang dirakit terdiri dari lebih dari 1000 jenis burung, 1400 spesimen botani dan sejumlah besar etnografi. Selain itu, glosarium komprehensif bahasa Pesegem telah dibuat. Foto-foto dan foto asli negatif dari ekspedisi, dibuat oleh Herderschee, Versteeg, Pulle dan Hubrecht.

Naskah ini diterjemahkan dari wikipedia dunia berbahasa Belanda. Diterbitkan dan diperbaiki pada 2 Oktober 2018.  

 

)* Penulis adalah pekerja di Lembaga Adat Suku ‘Malind Anim Ha’ Merauke Papua.