Gendang Untuk Perubahan Sedikit Meningkat Diantara Anggota Parlemen PNG

0
4183

PORT MORESBY, SUARAPAPUA.com — Dua puluh enam anggota oposisi telah bergabung dengan sekitar dua grup anggota parlemen yang telah meninggalkan pemerintah koalisi O’Neil dalam delapan hari terakhir.

Mereka berbasis di Laguna Hotel Port Moresby, dan masih terbuka ‘pintu terbuka’ bagi anggota parlemen pemerintah yang ingin bergabung dalam upaya mereka untuk menyingkirkan perdana menteri.

Pihak oposisi merencanakan pemungutan suara yang tidak percaya terhadap O’Neill pada beberapa minggu mendatang.

111 kursi pemungutan suara berhasil di parlemen membutuhkan dukungan dari 56 anggota parlemen.

Kemarin, kesenjangan itu menyempit ketika sembilan anggota parlemen mengundurkan diri dari partai Kongres Nasional Rakyat O’Neill dan pemerintahannya.

Ini termasuk tiga menteri kabinetnya, Menteri Kesehatan Sir Puka Temu, Menteri Pertahanan Solan Mirisim, dan Menteri Kehutanan Douglas Tomuriesa.

Enam anggota parlemen pemerintah lainnya bergabung dengan mereka dalam konferensi pers pada hari Jumat sore untuk mengumumkan pengunduran diri mereka dari PNC.

Ini mengikuti pengunduran diri delapan anggota parlemen lainnya dari PNC dalam seminggu terakhir, termasuk Menteri Keuangan James Marape, sekutu dekat Mr O’Neill selama tujuh tahun terakhir berkuasa.

Untuk menambah disintegrasi pemerintah, mitra koalisi Pangu Pati telah berantakan, dengan setidaknya setengah jajarannya muak dengan pemimpin mereka sendiri Sam Basil dan membelot ke oposisi.

Pada pertemuan kaukus PNC awal pekan ini, setelah serangkaian pengunduran diri pertama, O’Neil didesak untuk mengundurkan diri.

Dia menolak, memicu pengunduran diri kemarin dan kemungkinan eksodus lebih lanjut dari partai yang berkuasa.

Kerenga Kua dari kubu oposisi, anggota parlemen untuk Sinasina-Yongamugl, mengatakan tulisan itu ada di dinding untuk ONeill.

“Sistem pemerintahan kita benar-benar busuk,” katanya, menggemakan keprihatinan yang diajukan oleh anggota parlemen yang telah mengundurkan diri dari pemerintahan dalam beberapa pekan terakhir.

Menurut Mr Kua, gelombang anggota parlemen muak dengan pendekatan pemerintah saat ini dan disatukan dengan tujuan menggantikan Mr O’Neill.

Perkembangan telah bergerak dengan cepat dalam beberapa minggu terakhir, namun Mr Kua berpendapat bahwa dugaan tentang siapa yang akan menggantikan O’Neill sebagai perdana menteri telah memperlambat prosesnya.

“Pada satu titik waktu kita harus menggabungkan kedua masalah itu bersama-sama,” katanya, yang mengindikasikan bahwa kelompok anggota parlemen di Laguna akan melakukan pemungutan suara rahasia untuk yang dicalonkan sebagai perdana menteri alternatif dalam pemungutan suara tanpa kepercayaan.

“Mari kita lakukan pemungutan suara rahasia setelah semua angka dikumpulkan di ruangan itu,” katanya, “yang berarti bahwa setiap kandidat potensial memiliki kesempatan untuk ikut serta.”

Mr Kua menggambarkan proses ini sebagai apa yang “menjaga semua orang termotivasi sejauh ini”, karena parlemen mengantisipasi kemungkinan pemungutan suara terhadap perdana menteri pada 15 Mei.

Seorang operator politik yang cerdas yang telah berkuasa sejak Agustus 2011, peluang Peter O’Neill untuk bertahan dalam kekuasaan semakin menyempit.

Tidak jelas apakah dia bersedia membiarkan kepemimpinan baru yang muncul.

Wakil Perdana Menteri dan Bendaharawan, Charles Abel, telah disebut-sebut sebagai kemungkinan pemimpin pengganti untuk PNC, namun mungkin sudah terlambat untuk menyimpannya sebagai partai yang berkuasa yang telah mendominasi politik PNG selama tujuh tahun terakhir.

Kubu O’Neill masih memegang teguh perannya sebagai pemimpin PNC dan mengaku memiliki mayoritas di parlemen, tetapi sejak itu kurang vokal.

Sabtu malam, Abel memimpin konferensi pers di Crown Plaza yang telah ditunda dari hari sebelumnya sementara lobi berjalan di balik pintu tertutup.

“Kita semua bercita-cita menjadi perdana menteri dan saya pikir telah membuat pekerjaan menjadi perdana menteri dan pekerjaan pembangunan menjadi lebih sulit,” ia merefleksikan dalam sebuah pernyataan pers yang menyedihkan, diapit oleh sesama anggota parlemen provinsi Milne Bay yang sedang sakit.

Abel mengatakan dia tetap berpegang pada pemerintahan untuk kepentingan stabilitas.

Sementara itu, Mr Kua berharap bahwa meskipun pasokan uang berkurang, kamp O’Neill akan menemukan cara untuk mengaktifkan “pengeluaran prioritas” untuk mengkonsolidasikan peringkatnya.

Anggota parlemen yang berhutang setelah kampanye pemilu 2017 mungkin masih berpegang teguh kepada pemerintah dengan harapan bahwa dana yang dijanjikan akan datang. Namun, gendang untuk perubahan dalam politik PNG mulai berdetak kencang.

Sumber: radionz.co.nz

Editor: Elisa Sekenyap