PM Marape Menyatakan Tidak Ada Lagi Penahanan di Pulau Manus

Pemerintah Papua Nugini dan Australia telah bersepakat untuk menetapkan jadwal guna mengakhiri pemrosesan lepas pantai para pengungsi di Pulau Manus.

0
2743

AUCKLAND, SUARAPAPUA.com — Sekitar 450 pengungsi dan pencari suaka berada di PNG, tempat mereka ditahan tanpa batas selama enam tahun.

Dalam konferensi pers bersama hari ini, perdana menteri PNG James Marape mengatakan, jadwal “yang bisa saling bekerja sama” akan dibuat.

“Saya sudah menyatakan dengan jelas kepada Menteri Dutton bahwa kita perlu menetapkan jadwal dan jadwal menuju penutupan penuh seluruh proses suaka,” kata Marape.

“Kami akan memastikan bahwa kami memiliki jadwal dan program penutupan yang saling bekerjasama yang sehat bagi kita semua, tetapi yang lebih penting baik bagi orang-orang yang telah menjadi bagian dari kami di Manus dan sekarang di PNG untuk beberapa waktu,” katanya.

“Itu adalah pekerjaan yang sedang berjalan tetapi kedua pemerintah telah sepakat untuk membuat jadwal ke depan.”

Perdana Menteri Australia Scott Morrison membantah ada pusat penahanan di Pulau Manus, meskipun ada tiga kompleks yang tidak dapat ditinggalkan para pengungsi antara pukul 18.00 dan 06.00.

“Pusat penahanan di Pulau Manus ditutup dan akan ditutup untuk selama beberapa waktu. Tidak ada pusat penahanan di Pulau Manus,” kata Morrison.

“Fasilitas akomodasi di Lorengau Timur yang sekarang menampung – ada sekitar 300 orang yang bervariasi saat ini di Pulau Manus yang merupakan pengungsi dan itu turun dari 1353 di puncak ketika buruh berkuasa,” katanya.

Marape menyetujui para pengungsi dan pencari suaka tidak lagi ditahan di pulau itu.

“Tidak ada lagi penahanan. Orang-orang tinggal secara bebas di Manus dan juga beberapa yang telah pindah ke Port Moresby, karena alasan medis dan alasan lainnya bergerak bebas,” katanya.

Sementara, saat ini pengungsi yang ditahan di Manus sedang bereaksi keras dengan kemarahan di media sosial agar konferensi pers.

Pengungsi Sri Lanka Shaminda Kanapathi mengakui bahwa pengungsi masih ditahan mulai jam 6 sore hingga jam 6 sore di Manus.

 

 

 

 

Penulis terkenal Behrouz Boochani menuduh Tuan Morrison “secara terang-terangan” berbohong.

 

 

 

Senator Australia dari partai hijau, Nick McKim, yang pekan lalu ditolak masuk ke kompleks pengungsi Lorengau Timur di Manus, juga men-tweet tentang posisi Mr Morrison.

 

 

 

Sumber: radion.co.nz

Editor: Elisa Sekenyap