Pemerintah Diminta Menarik Pasukan Keamanan Dari Papua

0
482

SUVA, SUARAPAPUA.com — Sejumlah Gereja di Tanah Papua menyampaikan agar Pemerintah Indonesia menarik pasukan keamanan yang telah ada di Papua, karena terjadi kekerasan yang meningkat di wilayah yang disengketakan ini.

Selain itu, gereja juga ingin Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia segera mengunjungi dan melihat pelanggaran hak asasi manusia di tanah Papua – terutama kekerasan yang dilakukan oleh pasukan keamanan dan milisi sipil bersenjata di Tanah Papua.

Dalam sebuah surat kepada gereja-gereja Pasifik, empat pemimpin gereja Papua, menyerukan kepada pemerintah daerah untuk meminta persetujuan Indonesia untuk mengadakan dialog yang bermartabat dan damai melalui pihak ketiga yang netral, dengan melibatkan Gerakan Bersatu Pembebasan untuk Papua Barat (ULMWP).

Baca juga: PM Salwai Minta PBB Tangani Masalah Papua Barat

“Tujuan utama dari ini adalah untuk bergerak menuju perdamaian positif permanen di tanah Papua yang telah menjadi harapan rakyat Papua sejak 1961, sehingga anak-anak dan cucu-cucu kita tidak mengalami penindasan, rasa sakit dan penderitaan yang kita alami ini,” kata pernyataan itu.

“Memobilisasi komunitas Anda untuk berdoa dan berdiri dalam solidaritas dengan rakyat Papua dan menekan para pemimpin politik Anda untuk bertindak atas tindakan yang terjadi di sana.”

Surat itu bersumber dari empat gereja di tanah Papua, diantaranya GKI di Tanah Papua, Gereja Kingmi Papua, Gereja Baptis Papua dan Gereja GIDI Indonesia.

Sumber:  pacificonferenceofchurches.org

Ediitor : Elisa Sekenyap