Menyerukan Agar Fiji Memperjuangkan Supremasi Hukum

0
17

AUCKLAND, SUARAPAPUA.com — Pio Tikoduadua, Anggota Parlemen Oposisi Fiji yang ditangguhkan menyerukan kepada warga Fiji di luar negeri untuk mendorong keluarga mereka di rumah untuk terus memperjuangkan supremasi hukum.

Presiden Partai Federasi Nasional diskors tanpa gaji selama enam bulan pada 6 September lalu.

Baca juga: Protes West Papua di PNG: ‘Lakukan Hal Yang Benar’

Tikoduadua diundang sebagai tamu pada perayaan hari Fiji Minggu ini di Auckland.

Dia mengatakan bahwa warga Fiji beruntung tinggal di Selandia Baru – sebuah negara dengan kebebasan dan nilai-nilai demokrasi.

Fiji saat ini sedang mengalami masa-masa yang sangat sulit dan ia mendesak mereka yang ada di acara itu untuk berdoa dan mengingat tanah kelahiran mereka.

“Saya meminta mereka untuk memberi tahu teman-teman dan kerabat mereka di Fiji tentang apa itu kebebasan media karena di Fiji kami cenderung hanya mendapatkan satu sisi cerita. Saya memang berbicara secara khusus untuk supremasi hukum karena saya merasa menjadi korban. dan saya merasa tidak setara di hadapan hukum.

Baca juga: Tanggal Referendum Berikutnya Untuk Kaledonia Baru Diperdebatkan

Saya bertanya kepada mereka, tolong beri tahu kerabat dan teman Anda di Fiji untuk menyadari hal ini, untuk menyadari bahwa mereka memiliki hak, dan mereka perlu tahu tentang apa yang terjadi di Fiji.”

Tikoduadua mengatakan dia juga bertemu dengan orang Fiji di Sydney sebelum tiba di Auckland. Dia mengatakan bahwa warga Fiji yang tinggal di Selandia Baru memiliki hak yang sama dan sama-sama dihargai.

“Seperti halnya siapa pun yang bekerja untuk pemerintah sama-sama dihargai sebagai hak perdana menteri di Selandia Baru sehingga mereka harus menghargai itu,” katanya.

“Tapi ini adalah sesuatu yang bukan di Fiji dan saya adalah korban dari itu dan saya bisa bersaksi untuk itu. Saya tidak berbicara tentang apa yang terjadi pada saya tetapi terutama untuk supremasi hukum.”

Baca juga: Lima Jenazah Dugaan Penembakkan Oknum Aparat Ditemukan di Mbua

Dua minggu lalu, polisi Fiji diarahkan oleh Kantor Direktur Penuntutan Publik untuk menyelidiki lebih lanjut dugaan penyerangan terhadap Perdana Menteri Frank Bainimarama.

Bainimarama dituduh menyerang Tikoduadua di luar Parlemen pada 9 Agustus. Tikoduadua ditangguhkan karena dia menolak untuk meminta maaf kepada Bainimarama karena melakukan serangan pribadi terhadap perdana menteri di DPR.

Sumber: radionz.co.nz

Editor: Elisa Sekenyap