Warga Keluhkan Sweeping Aparat Gabungan di Pasar Nabire

0
1325

NABIRE, SUARAPAPUA.com — Mama-mama Papua yang kesehariannya berjualan di pasar sore Tapioka, Nabire, mengakui trauma dengan sweeping yang dilakukan aparat keamanan. Mereka mengakui merasa takut untuk berjualan.

Hal tersebut dikatakan mama Naomi Wonda, kepada suarapapua.com saat dijumpai di pasar sore Tapioka, Minggu (27/10/2019).

“Kami kaget, tiba-tiba ada polisi dan tentara datang sweeping di pasar sore ini. Semua orang Papua yang lewat diperiksa KTP,” katanya.

Baca Juga:  Komite Keselamatan Jurnalis Papua Barat dan PBD Resmi Terbentuk

Baca Juga: Pemkab Diminta Berantas Eceng Gondok di Danau Paniai

Menurutnya, sweeping tersebut mengakibatkan mama-mama asli Papua panik dan merasa takut untuk berjualan lagi di pasar itu.

ads

“Kami masih takut, tetapi kami paksakan diri untuk berjualan,” ucap mama Wonda.

Yulita Tenouye mengakui hal serupa bahwa pihaknya masih merasakan ketakutan pasca sweeping dari aparat.

Baca Juga:  Perjuangan Mama-mama Papua di Sorong Andalkan Kelapa Muda

“Saya dan mama-mama Papua yang lainnya juga merasakan hal yang sama. Kami mau jualan, tetapi polisi sering sweeping jadi kami rasa takut.”

Kata Tenouye, sweeping yang dilakukan aparat gabungan bukan hanya di pasar sore, tetapi juga di beberapa kelurahan.

Baca Juga: SKPKC FP Launching Buku ‘Papua Bukan Tanah Kosong’

Yulita menambahkan bahwa pihaknya masih merasa takut untuk pergi mencari barang-barang jualan.

Baca Juga:  LME Digugat Ke Pengadilan Tinggi Inggris Karena Memperdagangkan 'Logam Kotor' Dari Grasberg

“Kami mau jualan di mana lagi kalau bukan di pasar sore sini, tetapi sejak aparat gabungan sweeping, membuat kami takut untuk jualan,” pungkasnya.

Pewarta: Yance Agapa
Editor: Elisa Sekenyap

Artikel sebelumnyaNZ Membantu Negara-Negara Pasifik Dengan Merespon Campak
Artikel berikutnyaBMDS Apresiasi Gubernur Yang Datangkan Guru Luar Papua