Penanganan Sampah di Nabire Dinilai Belum Maksimal

0
52

NABIRE, SUARAPAPUA.com — Masalah sampah di Nabire tak kunjung selesai penanganannya secara maksimal hingga saat ini, lantaran terlihat tumpukan sampah berbau amis pada setiap titik jalan dan pasar-pasar tradisional. 

Ketua Amoye Community, Bentot Yatipai mengatakan pemerintah kabupaten (Pemkab) Nabire, seharusnya merencanakan dengan baik proses penanganan sampah.

“Pengelolaannya pun harus jelas, konsisten dan kontiniu,” katanya.

Sebelumnya, ada sejumlah komunitas di Nabire yang ikut bergerak membantu pemerintah dan berpartisipasi dalam pembersihan sampah-sampah. Di antaranya,  Komunitas Enaimo (KENA), Komunitas Amoye dan lain-lain.

- Iklan -

“Gerakan komunitas cuma gerakan moral ke masyarakat,” tuturnya.

Yatipai menambahkan bahwa perencanaan yang kurang baik terlihat dari peletakkan Tempat Pembuangan Sampah (TPS),  kapasitas bak sampah yang tidak dihitung dengan volume sampah perhari, pengangkutan sampah yang tidak konsisten.

“Ya kalau seperti ini kan, akibatnya meluber di semua bak sampah,” imbuhnya.

Terpisah, seorang penjual di pasar Oyehe, Yuland Worobay mengatakan seharusnya Pemkab Nabire benar-benar serius untuk membasmi sampah-sampah di sini.

“Kami kadang susah untuk jualan di sini, setiap hari tinggal cium bau sampah,” ujarnya.

Yuland menerangkan mama-mama Papua di pasar Oyehe, Sore, Kalibobo dan Karang selalu saja berjualan sambil mencium bau sampah.

“Kami mau bagaimana lagi, terpaksa untuk menafkahi keluarga kami tetap jualan. Pemerintah harusnya kasi kenyamanan untuk kami dan menjaga kota bersih dan indah,” pungkasnya.

Pewarta: Yance Agapa 

Editor: Arnold Belau

Print Friendly, PDF & Email