Jumlah Korban Campak di Samoa Meningkat Menjadi 68

0
57

AUCKLAND, SUARAPAPUA.com— Enam puluh delapan orang kini telah meninggal di Samoa karena epidemi campak.

Sementara, tiga kematian terbaru terjadi selama akhir pekan ini.

Pemerintah Samoa menyatakan sudah ada hampir 4.600 kasus campak yang dilaporkan sejak wabah dimulai pada Oktober 2019.

Ada 121 kasus baru antara Sabtu dan Minggu pekan ini.

Baca juga: Foto Esai Referendum Kemerdekaan Bersejarah Bougainville

Saat ini ada 159 orang dirawat di rumah sakit karena campak, termasuk 17 anak yang sakit kritis dan satu wanita hamil.

Wabah campak diumumkan setelah konfirmasi sembilan sampel dikirim ke Hawaii untuk pengujian.

Departemen Kesehatan di Samoa Amerika kini telah mengumumkan wabah campak setelah konfirmasi sembilan sampel dikirim ke Hawaii untuk pengujian. Dari sembilan, lima adalah orang yang bepergian ke wilayah tersebut.

Otoritas medikal Amerika Samoa. (RNZ)

Epidemiolog, Dr.Aifili John Tufa mengumumkan wabah itu selama penggalangan dana siaran langsung untuk membantu perjuangan tetangga Samoa melawan penyakit itu.

Dr.Tufa kemudian mengatakan kepada KHJ News bahwa mereka percaya ada kasus lain yang belum ada di rumah sakit.

Baca juga: HIV/AIDS dan Setahun Perjalanan KPA Papua: Kritis! (Bagian I)

Dia mengatakan ini berarti mereka tidak dapat melacak orang-orang ini, yang mungkin telah mengekspos orang lain, menyebarkan penyakit lebih lanjut, dan Departemen Kesehatan tidak memiliki cara untuk melacak mereka, “dan beberapa dari mereka, kami telah mengidentifikasi, mereka sakit dengan campak di sini, mereka menjadi lebih baik tetapi tidak ada di rumah sakit sehingga kita tidak dapat melacak jumlahnya. Jadi itu yang menjadi perhatian dan kami yakin ini bukan peristiwa yang terisolasi.”

Sumber: radionz.co.nz

Editor: Elisa Sekenyap