Militer Indonesia Gunakan Berita Internet sebagai Senjata di Papua

1
115
Personel pasukan penjaga perdamaian Indonesia berbaris dalam parade selama perayaan hari Angkatan Bersenjata Nasional ke-74 di pangkalan udara Halim Perdanakusuma di Jakarta, Indonesia, 5 Oktober 2019. foto REUTERS. 

LONDON, SUARAPAPUA.com — Ketika Indonesia merayakan Hari Pahlawan Nasionalnya tahun lalu, akun media sosial militer resmi memuji Pangeran Yunanto Nugroho atas banyaknya penghargaan yang telah dimenangkan di bidang IT. 

Itu adalah pujian yang luar biasa untuk operator komputer tentara berpangkat rendah. Tetapi, karya Yunanto tidak terbatas pada tugas biasa seorang spesialis teknologi informasi.

Yunanto mengkoordinasikan jaringan situs web yang difasilitasi dan didanai oleh militer yang menerbitkan propaganda pro-pemerintah dengan kedok berita independen, menurut catatan pendaftaran web dan wawancara Reuters dengan editor situs web dan perwira intelijen pasukan khusus.

Situs-situs tersebut mempublikasikan konten yang mendukung perilaku militer dan polisi dalam menumpas pemberontak [gerilyawan yang berjuang untuk Papua Merdeka atau biasa menyebut dirinya Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat. Sayap militer dari Organisasi Papua Merdeka] di Provinsi Papua, Indonesia, serta sebuah pertarungan yang telah lama dipimpin oleh Komando Pasukan Khusus (Kopassus) sebagai pasukan elit negara tersebut.

Kolonel Muhammad Aidi, seorang penasihat intelijen untuk komandan Kopassus yang memberikan penghargaan pada Yunanto pada bulan November, mengatakan kepada Reuters, operator komputer militer telah membantu menciptakan dan mempertahankan banyak situs berita sebagai bagian dari “upaya militer” dalam kemitraan dengan sukarelawan sipil yang mencakup pemuda dan veteran media yang telah mendekati militer untuk membantu.

Personel angkatan bersenjata lainnya juga membantu situs-situs itu dan militer secara finansial mendukung portal berita.

“Situs web resmi angkatan bersenjata tidak dapat mempublikasikan semua yang kami lakukan, jadi ada beberapa outlet media yang telah mendukung kami dengan menerbitkan berita positif serta melawan situs web negatif atau tipuan,” kata Aidi kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Indonesia, negara demokrasi dengan hampir 270 juta orang dengan salah satu tingkat penggunaan internet tertinggi di dunia, sedang bergulat dengan kampanye disinformasi online rahasia yang terus-menerus, baik untuk pemerintah maupun orang yang menentang dan mengganggu suasana pemilihan umum dan memicu ketegangan sektarian.

Presiden Joko Widodo telah mengecam “tipuan, berita palsu dan fitnah” tetapi militernya juga terlibat dalam taktik disinformasi, sebuah pemeriksaan jaringan situs web yang ditunjukkan oleh Reuters.

Juru bicara Widodo tidak menanggapi permintaan komentar. Ali Mochtar Ngabalin, seorang anggota staf ahli kepresidenan, mengatakan militer dilarang bekerja dengan aktor-aktor non-negara. “Saya tidak percaya militer terlibat dalam pendanaan media online untuk menyebarkan tipuan,” katanya kepada Reuters.

Menggunakan perangkat lunak dari DomainTools, sebuah platform yang digunakan oleh para peneliti cybersecurity untuk meninjau catatan web historis, Reuters mengidentifikasi 10 situs web yang menampilkan diri mereka sebagai outlet berita independen yang terdaftar pada nomor ponsel yang terdaftar di profil LinkedIn Yunanto.

Ketika Reuters menghubungi nomor itu, Yunanto mengatakan itu miliknya dan dia ada di militer. Setelah panggilan telepon singkat ini dan pertukaran pesan teks, Yunanto menolak untuk menjawab pertanyaan terperinci yang dikirim ke alamat email yang diberikannya.

Sepuluh situs web, beberapa di antaranya telah beroperasi sejak pertengahan 2017, dalam bahasa Indonesia dan membawa nama-nama seperti, berita-indonesia.co.id (Berita-Indonesia), koranprogresif.co.id (Surat Kabar Progresif), dan laporan virus5.com. Mereka tidak mengungkapkan hubungan mereka dengan militer, dan dalam beberapa bulan terakhir sebagian besar dari mereka telah menjadikan informasi domain mereka pribadi.

Situs-situs web tersebut mempublikasikan liputan positif yang seragam dari pemerintah, militer dan polisi di samping artikel-artikel yang menjelek-jelekkan kritik pemerintah dan penyelidik hak asasi manusia. Subjek dari beberapa cerita mengatakan kepada Reuters bahwa situs web mengaitkan kutipan yang diciptakan dengan mereka dan menerbitkan kepalsuan lainnya.

Letnan Kolonel Zulhardie, kepala unit informasi militer yang bermarkas di Jakarta, tempat Yunanto menjadi bagiannya, merujuk pertanyaan-pertanyaan Reuters kepada juru bicara militer Indonesia Sisriadi yang tidak menanggapi permintaan komentar Reuters.

‘Berita Rakyat Papua’

Dengan nama yang diterjemahkan sebagai “Berita Rakyat Papua” dan mengklaim 80.000 tampilan per bulan, kitorangpapuanews.com adalah salah satu dari tiga situs web yang disponsori militer yang mendaftarkan alamatnya sebagai Pusat Media di Kodam Jayakarta, markas komando daerah pasukan berdasarkan di ibu kota Indonesia, Jakarta.

Yunanto bekerja untuk unit informasi Kodam Jayakarta yang menjalankan Media Center di mana personel militer mendorong keluar siaran pers dan mengelola halaman web militer dan akun media sosial, menurut artikel di situs web markas besar tersebut.

Kitorangpapuanews.com mengabdikan diri untuk berita pro-pemerintah tentang Papua, di mana banyak penduduk etnis Melanesia di kawasan itu telah beragitasi kemerdekaan selama beberapa dekade. Demonstrasi massal telah mengakibatkan setidaknya 40 kematian di sana tahun ini.

Menanggapi kerusuhan baru-baru ini, pemerintah telah secara berkala mematikan internet di Papua dan melarang wartawan asing dan beberapa diplomat dari mengunjungi daerah tersebut.

Aktor film Papua, Benyamin Lagowan mengatakan kepada Reuters bahwa dia dikutip secara keliru dalam artikel kitorangpapuanews.com 2017 yang melaporkan dia membuat pernyataan pedas tentang jurnalis Papua Victor Mambor. Dia tidak pernah berbicara dengan outlet berita dan mengagumi Mambor, katanya.

Theo Hesegem, seorang penyelidik hak asasi manusia di Papua, dikecam oleh kitorangpapuanews.com dalam sebuah artikel tahun 2017 yang disertai dengan sebuah bingkai foto yang membingkai dirinya di samping iblis dengan mata berapi-api. Kisah itu menuduhnya mengarang laporan untuk kelompok hak asasi manusia Tapol yang menemukan lima warga sipil ditembak selama bentrokan antara militer dan gerilyawan bersenjata Papua.

Setelah artikel itu muncul, Hesegem mengatakan dia didekati oleh seorang polisi yang mengatakan dia sedang diselidiki karena menghasilkan berita palsu, sebuah kejahatan yang membawa hukuman hingga empat tahun.

“Saya mewawancarai para korban dan melihat luka tembak mereka,” katanya kepada Reuters dalam wawancara telepon. Penyelidikan polisi mereda setelah penyelidik hak menuntut polisi melayaninya dengan panggilan formal, kata Hesegem.

Reuters tidak dapat memverifikasi akun Hesegem secara independen. Seorang juru bicara polisi tidak menanggapi permintaan komentar.

Kitorangpapuanews.com tidak mengidentifikasi tim editorialnya. Itu tidak menanggapi pertanyaan Reuters. Aidi mengatakan dia tidak tahu siapa yang berada di belakang situs tersebut.

‘Terima Kasih’ atas Pembayarannya

Selain dipromosikan oleh akun media sosial militer dan pemerintah yang populer dengan ratusan ribu pengikut, materi kitorangpapuanews.com turut dibagikan oleh 20 jaringan akun Facebook dan Twitter. Akun-akun saling me-retweet postingan masing-masing dan menggunakan foto profil atau kartun yang dibuat agar terlihat seperti penduduk Papua.

Beberapa akun menggambarkan diri mereka sebagai aktivis “Papua Merdeka” tetapi mengkritik pendukung untuk penentuan nasib sendiri orang Papua, termasuk pengacara terkemuka Veronica Koman.

Penggunaan akun media sosial ini adalah strategi yang disengaja untuk “membingungkan orang Papua,” kata Koman. “Sebenarnya, itu hanya propaganda.”

Redaktur top dari dua situs lain dalam jaringan yakni, Jesayas Simarmata dari berita-indonesia.co.id dan M. Ridhwan dari koranprogressif.co.id menggambarkan bagaimana militer membayar iklan dan bagi jurnalis untuk menghadiri acara militer. Ridhwan mengatakan situs webnya dibayar oleh pangkalan militer di seluruh Indonesia.

Para editor mengatakan lebih lanjut bahwa Yunanto, yang menempatkan situs mereka di server dan memiliki akses kepada mereka sebagai administrator web, mengunggah artikel ke situs mereka, termasuk konten dari kitorangpapuanews.com. Salah satu artikel itu, yang mengecam Koman, diterbitkan di sembilan situs web lain pada bulan November.

Simarmata mengatakan kitorangpapuanews.com dioperasikan oleh Markas Komando Angkatan Darat Jakarta.

Aidi dari Kopassus mengatakan tidak perlu situs web untuk mengungkapkan hubungan mereka dengan angkatan bersenjata. Militer hanya memberikan uang ke situs web secara informal sebagai ungkapan“terima kasih.” kata Aidi.

Berita ini diterjemahkan oleh jurnalis Suara Papua, Yance Agapa dari situs berita Reuters

Source: Reuters