BeritaHeadlinePM PNG : Dunia Tidak Akan Berakhir Jika Tambang Porgere Ditutup

PM PNG : Dunia Tidak Akan Berakhir Jika Tambang Porgere Ditutup

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Perdana Menteri PNG, James Marape menegaskan bahwa dunia tidak akan berakhir jika Tambang Porgera di Enga PNG yang dijalankan oleh Barrick Gold Corporate ditutup.

Keputusan itu diambil pemerintahan James Marape Jumat lalu setelah mempertimbangkan banyak hal soal internal di Provinsi Enga, secara nasional di PNG maupun dampak regional dan internasional.

Barrick Gold Corporation adalah perusahaan penambangan emas terbesar kedua di dunia, dengan kantor pusat di Toronto, Ontario, Kanada.

Marape meminta semua orang Papua Nugini untuk bersamanya mendukung keputusan yang telah diambil.

Baca juga : Para Guru di PNG Diminta Persiapkan Ruang Kelas Untuk Belajar 

“Kita bisa menahan rasa sakit dalam waktu jangka pendek untuk keuntungan dalam jangka panjang. Jangan menangis dan pesimis, karena dunia tidak akan berakhir jika Porgera (tambang Barrick) tutup,” tegas Marape, PM ke delapan PNG itu, sebagaimana dilaporkan Radio New Zealand belum lama ini.

Baca Juga:  Satu Orang Tertembak dan Sejumlah Kios Terbakar Dalam Kontak Tembak di Paniai

Dia mengatakan kepada orang-orang bahwa “2020 bukan 1975 – tidak ada orang lain yang akan bekerja untuk Anda atau kami, PNG, kita harus melakukannya sendiri.”

Marape mengatakan orang-orang PNG harus kembali ke pertanian, kehutanan, dan perikanan.

Dia mengatakan dunia membutuhkan makanan organik yang sehat, kopi, kopra, kakao, vanila, ternak, dan ikan.

Barrick mengatakan Penolakan Perpanjang Pemerintah PNG mahal harganya

Barrick, Penambang multinasional di Porgera, Papua Nugini, mengatakan penolakan perpanjang kontrak tambang khususnya yang dilakukan Pemerintah PNG Jumat lalu akan berdampak luas.

Baca Juga:  Bencana Longsor di PNG: Komunitas yang Dulunya Ramai, Kini Tinggal 'Tumpukan Batu'

Baca juga : China Sediakan Sepuluh Beasiswa Studi Bagi SI

Barrick juga mengatakan, penolakan itu akan menyebabkan kerusakan signifikan pada ekonomi lokal, provinsi, dan secara nasional di PNG.

Perusahaan juga yakin tentang pengaturan transisi yang dibicarakan oleh pemerintah, dengan tambang yang tersisa dalam produksi, mungkin tidak mungkin berdasarkan undang-undang, dan dalam keadaan tersebut, perusahaan terpaksa menunda operasi.

Dikatakan penangguhan itu kemungkinan sangat mahal, menambah tantangan utang nasional PNG, dan berpotensi mengakibatkan kerugian permanen pada tambang.

Perusahaan menunjukkan bahwa tambang emas Porgera di Provinsi Enga, PNG telah menjadi aset strategis utama bagi negara itu selama bertahun-tahun, yang menyumbang sekitar 3,8 persen dari PDB saat ini, dan selama 30 tahun terakhir telah memberikan sekitar 10 persen dari rata-rata pendapatan ekspor tahunan PNG.

Baca Juga:  Bahlil Bilang Ada Kelompok Yang Tak Ingin Indonesia Maju

Selain itu mereka juga mengakui telah membayar miliaran pajak kepada pemerintah, bersama dengan royalti kepada pemilik tanah dan pemerintah provinsi, dan lebih banyak lagi ke ekonomi yang lebih luas.

Baca juga : Perbatasan SI dan PNG Ditutup, Warga Bougainville Tidak Bisa Menyeberang

Pada hari Jumat lalu, Pemerintah PNG mengatakan pihaknya telah mempertimbangkan masalah ini dengan hati-hati dan keputusan tidak dilanjutkannya kontrak yang diambilnya merupakan “untuk kepentingan terbaik Negara, terutama sebagai pengganti klaim kerusakan lingkungan dan masalah pemukiman kembali”.

Sumber : Radio New Zealand

Editor : Elisa Sekenyap

Terkini

Populer Minggu Ini:

MRP Rusak Ketika Perjuangkan Pemekaran DOB

0
Asosiasi MRP se-Tanah Papua membawa aspirasi pemekaran atau penambahan DOB itu tindakan bodoh, tindakan sepihak tanpa aspirasi rakyat, lagi pula bukan ranahnya.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.