Kerusuhan di Kaledonia Baru: Ketidaknyamanan Mulai Muncul Saat Bala Bantuan Tiba

0
432

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Ketika Kaledonia Baru memasuki malam kelima sejak kerusuhan besar muncul, ketidaknyamanan telah muncul di ibu kota Nouméa dan pinggiran kota, di mana adegan kekerasan, pembakaran, dan konfrontasi meletus sepanjang hari Jumat.

RNZ Pacific melaporkan, sebuah kontingen bersama pasukan yang terdiri dari sekitar 1.000 polisi dan tentara telah meninggalkan pangkalan udara militer Castres (dekat Marseille) menuju kepulauan Pasifik Prancis.

Misi utama mereka adalah untuk mendukung pasukan yang sudah ada Kaledonia, yang diperkirakan berjumlah sekitar 1.700 orang, termasuk regu anti huru-hara dan pengendali massa. Ini akan menjadikan total pasukan bersenjata dan personel penegak hukum Prancis menjadi sekitar 2.700 orang di Kaledonia.

Tentara terutama akan fokus pada pengamanan bandara dan dermaga internasional Nouméa serta memulihkan lalu lintas di jalur-jalur utama.

Selain itu, polisi, tentara lain, dan gendarme, dan juga termasuk petugas pemadam telah ada untuk membantu memadamkan kebakaran di sejumlah titik api di Nouméa dan sekitarnya.

ads

“Ini adalah zona di mana ratusan perusuh sedang menunggu untuk terlibat dengan aparat penegak hukum,” kata Komisaris Tinggi Prancis Louis Le Franc dalam konferensi pers hariannya pada hari Jumat.

Baca Juga:  Sekretaris Umum PIF Disambut di Sekretariat Demi Kepentingan Masyarakat Pasifik

Ia juga mendesak warga sipil bersenjata, termasuk anggota “kelompok pertahanan sipil”, untuk menahan diri dari penggunaan senjata dan main hakim sendiri.

Menurut penilaiannya, untuk pertama kalinya sejak kerusuhan dimulai, situasi di pinggiran kota Nouméa relatif lebih tenang, tetapi lembaga penegak hukum masih belum mendapatkan kembali kendali atas situasi di pusat kota.

“Dengan kekuatan besar, kami akan segera dapat menguasai kembali daerah-daerah ini,” katanya.

Titik terpanas di Nouméa adalah distrik Kamere, Montravel dan Vallée-du-Tir.

Pada Kamis malam, lebih banyak bangunan, sekolah dan tempat tinggal dibakar oleh kelompok-kelompok perusuh yang sebagian besar terdiri dari anak-anak muda.

Sekelompok besar penduduk setempat berkumpul di luar supermarket di ibu kota. (Supplied/NC la 1ère )

Kendaraan polisi juga dicuri dan kemudian terlihat dikendarai oleh para perusuh yang mengibarkan bendera pro-kemerdekaan “Kanaky”.

Tiga polisi juga terluka ketika menentang upaya penjarahan di gudang senjata setempat, kata Le Franc.

Jam malam dari senja hingga fajar tetap diberlakukan, sebagai tambahan dari 12 hari Keadaan Darurat yang diumumkan oleh pemerintah Prancis pada hari Rabu.

Sejak kerusuhan dimulai, lima orang telah tewas, termasuk dua polisi Prancis.

Makanan dan pasokan medis
Pesawat-pesawat yang diterbangkan dari Prancis (dan juga dari Polinesia Prancis) membawa makanan pokok, pasokan medis dan cadangan darah.

Baca Juga:  Prancis Mengirimkan Kendaraan Lapis Baja yang Dilengkapi Senapan Mesin ke Kaledonia Baru

Penjatahan makanan diberlakukan di sebagian besar gerai ritel, di bawah pengawasan kelompok “pertahanan sipil” yang memastikan konsumen tidak mengambil terlalu banyak barang penting pada saat itu.

Salah satu anggota kelompok tersebut mengatakan bahwa kelompoknya terus berdialog dengan para perusuh untuk memastikan tidak ada serangan selama pembagian makanan.

Namun, Komisaris Tinggi Prancis Le Franc mengatakan bahwa stok makanan cukup untuk dua bulan ke depan – masalahnya adalah akses ke toko-toko dan SPBU.

Sementara itu, sekitar 700 orang di Kaledonia Baru membutuhkan dialisis.

Staf medis di rumah sakit Medipole pusat di Nouméa mengatakan kepada media lokal bahwa mereka telah mengurangi jumlah perawatan mingguan dari tiga menjadi dua kali, dan bahwa banyak pasien yang sekarang berisiko meninggal.

Awal pekan ini, seorang ibu yang sedang melahirkan kehilangan anaknya karena tidak dapat dibawa ke rumah sakit pada tepat waktu.

Dilaporkan juga bahwa satu orang yang membutuhkan dialisis ditemukan meninggal di kediamannya.

Mobil dan bangunan telah dibakar di seluruh ibu kota. (AFP / Delphine Mayeur)

Ekonomi bertekuk lutut
Salah satu kekhawatiran utama yang kini dihadapi Kaledonia Baru setelah lima hari kehancuran adalah situasi ekonomi.

Baca Juga:  Perdana Menteri PNG: Tidak Terpengaruh Oleh Kemungkinan Mosi Tidak Percaya Oposisi

Kamar dagang setempat memperkirakan bahwa kerusakan yang terjadi pada tatanan ekonomi dan industri telah mencapai dua ratus juta Euro.

Selama lima hari terakhir, sekitar 100 properti perusahaan telah hancur, membuat ribuan pekerjaan terancam dalam jangka pendek.

Menteri Ekonomi Prancis Bruno Le Maire mengatakan bahwa ia telah mengadakan panggilan konferensi dengan para pemangku kepentingan bisnis lokal, serta perusahaan asuransi dan bahwa “sel krisis ekonomi” sekarang akan siap untuk “merekonstruksi dan memulai kembali” ekonomi Kaledonia Baru.

Prancis sedang mempertimbangkan untuk membayar semacam “kompensasi darurat yang cepat dan adil” kepada pebisnis dan industri yang terkena dampak, mungkin minggu depan.

Seruan untuk perdamaian
Dalam sebuah pernyataan, Suara Tetua Pasifik mendesak semua orang yang terlibat untuk “bertindak secara bertanggung jawab” dan menyerukan “Cara Pasifik” selama krisis.

“Pacific Elders’ Voice siap membantu dalam mendorong dialog dan kemajuan untuk memastikan penyelesaian situasi yang telah berlangsung lama di Kaledonia Baru, yang mengancam perdamaian dan kemajuannya, serta memastikan keadilan bagi masyarakat Kanaky dalam upaya mereka untuk mendapatkan martabat dan hak asasi manusia.”

SUMBERRadio New Zealand
Artikel sebelumnyaULMWP Menyatakan Bersolidaritas dengan FLNKS dalam Perjuangan Penentuan Nasib Sendiri
Artikel berikutnyaLiterasi di Papua Sangat Rendah, 30 Persen Anak Belum Bisa Membaca