Diskriminasi Terhadap Kaum Perempuan Segera Dilapor

0
2159
Foto bersama setelah diskusi di LBH Papua (LBH Papua untuk SP)
adv
loading...

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Papua melalui bidang perempuan dan anak melaksanakan diskusi tentang akses pemenuhan keadilan bagi perempuan yang berhadapan dengan hukum di tanah Papua.(Selasa 2/3/2021)

Selain itu pihaknya membahas beberapa hal atau kendala yang dihadapi perempuan di tanah Papua. Terutama karena pandangan dan ketidak mampuan seseorang untuk berpikir, dan dianggap lemah.

Diskusi yang dilaksanakan di LBH Papua Abepura pada 2 Maret 2021 itu agar kaum perempuan di tanah Papua mendapatkan keadilan yang sepadan.

Baca Juga:  Perusahaan Perusak Hutan Diberi Penghargaan di Hari Lingkungan Hidup

Rosdiana Baso Rante, Kepala Devisi Ekosob LBH Papua menyampaikan kepada setiap perempuan Papua yang mendapatkan perlakukan diskriminatif dari aparat maupun kaum laki-laki, maka segera laporkan saja ke LBH dan lembaga-lembaga yang ada.

“Pesan saya kepada setiap kaum wanita bahwa apabila mendapat diskriminasi, entah dari aparat, atau dari para laki-laki maka silakan lapor saja. Tidak usah merasa karena perempuan maka lemah, sehingga harus ikut-ikut saja. Tidak boleh seperti itu terus, kita harus rubah pola pikir dan karena di mata hukum kita semua sama,” kata Rosdiana.

ads
Baca Juga:  POHR Desak TNI Ungkap Proses Hukum Kasus Penganiayaan Moses Yewen

Katanya, hal ini harus dilakukan agar kaum perempuan di tanah Papua tidak terus mendapatkan diskriminasi dan dilecekan terus. Tetapi mengikuti prosedur pelaporan yang ada.

Serupa disampaikan Yustina Haluk, Kepala Devisi Sipol LBH Papua bahwa pihaknya sebagai perempuan Papua agar tidak perlu takut, sebab semua manusia di mata hukum semua sama.

Rosdiana Baso Rante saat memberikan penjelasan kepada sejumlah kaum wanita yang hadir dalam diskusi itu. (LBH Papua untuk SP)

“Hak untuk memperoleh keadilan itu di jamin, jadi kita jangan takut. Itu yang pertama. Kita tidak boleh kalah,” tukas Haluk di LBH Papua.

Baca Juga:  Seruan Selamatkan Hutan Papua Melalui Kampanye “All Eyes on Papua”

Selain itu ia juga menekankan kepada semua kaum hawa agar tidak hanya mempercantik wajah, tetapi juga harus mempercantik otak.

“Kita sebagai perempuan tidak hanya mempercantik wajah saja, tetapi juga harus mempercantik otak. Agar pada saat kita di diskriminasi sudah ada senjata untuk menghadapi kasus-kasus itu.”

 

Pewarta: Hendrik Rewapatara

Editor: Elisa Sekenyap

Artikel sebelumnyaDana Otsus Besar, Papua Tak Ada Pendidikan Gratis
Artikel berikutnyaPemimpin Pasifik Kritisi Pengiriman 1.350 Pasukan TNI ke Papua