Ibadah Peringati Kematian Kelly Kwalik Dijaga Ketat Aparat TNI/Polri

TNI Angkatan Darat Latihan Tembak (Ilustrasi)

TNI Angkatan Darat Latihan Tembak (Ilustrasi)

PAPUAN, Timika — Siang tadi, Minggu, (16/12), sejumlah warga masyarakat di Kabupaten Mimika, Papua, melakukan doa sekaligus ziarah di Makam Almarhum Jenderal Kelly Kwalik, yang terletak di Persimpangan jalan Belibis, dan Jalan Budi Utomo, Timika, Papua.

Ibadah yang bertujuan mengenang jaza perjuangan Kelly Kwalik  mendapat pengawalan sangat ketat dari aparat TNI/Polri, beserta puluhan aparat intel berseragam preman.

Vincent Onioma, Kordiantor aksi mengaku telah menghubungi beberapa tokoh adat adat dan agama, serta pemerintah beberapa minggu sebelum ibadah dilangsungkan, namun tidak mendapat respon terkait kegiatan tersebut.

“Kami juga menyampaikan lewat pengumuman di gereja-gereja, salah satunya melalui Gereja KIGMI Papua, Klasis Mimika di Timika,” kata Vincent kepada wartawan media ini.

Menurut Vincent, sekitar pukul 14.00 WIT sebenarnya telah banyak berdatangan warga Mimika, untuk mengenang kematian pemimpin besar bangsa Papua yang ditembak mati Densus 88 beberapa tahun lalu, namun melihat penjagaan aparat TNI/Polri yang sangat ketat, maka beberapa warga memilih pulang meninggalkan tempat ibadah.

Vincen menyayangkan penjagaan aksi yang sangat berlebihaan, sebab ziara makam sekaligus Ibadah hanya dilakukan secara damai, bukan dengan bentuk-bentuk aksi kekerasan atau aksi brutal.

“Tadi muncul juga banyak wartawan dadakan, dan sempat mau melakukan wawancara pada kami,”kata Vincent yang mengaku dimintai keterangan oleh banyak wartawan di sekitar tempat kegiatan.

Sekedar diketahui, Kelly Kwalik ditembak mati oleh aparat Densus 88 Polda Papau pada tanggal 16 Desember 2009 di gorong-gorong, Timika, Papua.

Ia dianggap sebagai salah satu panglima TPN/OPM yang menggangu keberadaan PT Freeport Indonesia, serta ia juga dikaitkan dengan berbagai penembakan di areal Freeport.

JUSTINE HOMERS

Shortlink:

Posted by on December 16, 2012. Filed under PAPUA. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response or trackback to this entry

Leave a Response

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>