ArsipJelang 1 Desember, AWPA Tulis Surat Terbuka Kepada Menlu Australia

Jelang 1 Desember, AWPA Tulis Surat Terbuka Kepada Menlu Australia

Jumat 2014-11-28 10:04:00

AUSTRALIA, SUARAPAPUA.com — Australia West Papua Association (AWPA) menulis surat terbuka kepada Menteri Luar Negeri (Menlu) Australia, Julia Bishop, tentang kekhawatiran kemungkinan tindakan kekerasan dalam perayaan 1 Desember di tanah Papua.

Koordinator AWPA, Joe Collins, dalam siaran persnya mengatakan, setiap tahun orang Papua Barat merayakan 1 Desember dengan pertaruhkan nyawa dan hukuman penjara, karena mengibarkan bendera Bintang Kejora. (Baca: Jubir KNPB: Rakyat Papua Wajib Peringati 1 Desember!).  

 

“Kami khawitir pertemuan yang dilakukan oleh sejumlah masyarakat sipil, dan Komite Nasional Papua Barat akan dihadapkan dengan tindakan kekerasan dari aparat keamanan.”

 

“Kami meminta Menlu Australia dapat memperhatikan ini, agar rakyat Papua dapat merayakan hari kemerdekaan mereka dengan damai,” kata Collins. (Baca: KNPB: Polda Papua Malah Benarkan Tindakan Brutal Brimob di Dogiyai).

 

Dalam berbagai media massa, menurut Collins, Kapolda Papua telah menyatakan bahwa akan menindak tegas siapa saja orang Papua yang mengibarkan bendera Bintang Kejora, dan bisa dikenakan pasal makar atau penghianatan terhadap Negara.

Sebelumnya, pada hari Rabu 19 November, pasukan keamanan membubarkan aksi unjuk rasa damai yang digelar KNPB untuk merayakan ulang tahun mereka yang ke-6, dan salah satu demonstran ditembak di kaki, dan 22 aktivis ditangkap.

“AWPA menyerukan Menteri Luar Negeri untuk meminta Pemerintah Indonesia mengijinkan semua aksi unjuk rasa yang akan berlangsung damai pada 1 Desember. Aparat keamanan diminta tidak campur tangan.” (Baca: Sorakpam Minta Bebaskan Anggota KNPB dari Sel Polres Nabire).

 

“Ini menghindari pertumpahan darah dan mengulangi aksi penangkapan yang terjadi pada 19 November lalu, dan mengijinkan aksi damai di seluruh tanah Papua tahun ini,” kata Collins.

Sebelumnya diberitakan, pemerintah Vanuatu telah menyatakan tanggal 1 Desember tahun ini sebagai hari libur nasional, dengan tujuan mendukung kemerdekaan rakyat Papua Barat. (Baca: PM Vanuatu: 1 Desember Libur Nasional Kemerdekaan Papua di Vanuatu).

 

OKTOVIANUS POGAU

Terkini

Populer Minggu Ini:

PAHAM Papua Berharap Hakim Mengabulkan Permohonan Praperadilan Bom Molotov dan Membatalkan...

0
“Sehubungan dengan Praperadilan terhadap tindakan penghentian penyidikan tidak sah ini, kami sangat harapkan keberanian dan independensi Hakim dalam memutuskan perkara ini, mengabulkan Permohonan Pemohon, membatalkan SP3 Pihak Kepolisian. Selanjutnya memerintahkan penyidik untuk melakukan penyidikan lanjutan, melimpahkan perkara dan tersangka/pelakunya ke kejaksaan dan selanjutnya Kejaksaan ke Pengadilan,” tukasnya.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.