Tanah PapuaDomberaiSidang Adat Suku Moi Tetapkan Komitmen Tolak Perusahaan Sawit

Sidang Adat Suku Moi Tetapkan Komitmen Tolak Perusahaan Sawit

SORONG, SUARAPAPUA.com — Pimpinan sidang adat suku Moi, Nedin Bulu (Hakim) Yunus Salamolo mengingatkan negara Indonesia harus menghargai setiap keputusan masyarakat adat suku Moi terkait penolakan kelapa sawit di wilayah adat suku Moi.

“Orang Moi kurang baik apa? Kami orang Moi sudah berbuat untuk pemerintah. Transmigrasi, kelapa sawit kami terima. Orang Moi sudah telanjang, sedikit sisa dari hutan ini untuk generasi Moi. Keputusan bupati Sorong, Dewan Adat Suku Moi sangat mendukung,” tegas Yunus Salamolo usai menutup sidang adat terbuka yang digelar di gedung KEIK Malamoi Sorong, Kamis (14/10/2021).

Baca Juga:  SMP PGRI Kota Sorong Selalu Tampung Anak-Anak Buangan dari Sekolah Lain

Dewan Adat Suku Moi menurutnya sangat merespons niat baik pemerintah kabupaten Sorong dalam hal melindungi tanah dan hutan adat.

“Mau sampe di pengadilan tinggi manapun Dewan Adat Suku Moi tetap tolak perusahaan kelapa sawit. Masalah tanah adat harus diselesaikan secara adat. Sekalipun pihak perusahaan menang dalam persidangan, Dewan Adat tetap akan melawan dan menolak perusahaan sawit,” ujar Yunus.

Baca Juga:  Pembangunan RS UPT Vertikal Papua Korbankan Hak Warga Konya Selamat dari Bahaya Banjir, Sampah dan Penggusuran Paksa

Sekali lagi, Dewan Adat Suku Moi menyatakan tetap berpegang pada prinsip dan komitmen menolak perusahaan kelapa sawit di tanah Moi.

Sementara itu, perwakilan perempuan Moi mendesak LMA dan Dewan Adat Suku Moi untuk segera mengusulkan rancangan Perda perlindungan masyarakat dan tanah adat Moi.

“Upaya perlindungan tanah adat kami sangat penting saat ini,” ujar Orpa.

Baca Juga:  TNI-Polri dan TPNPB OPM Jangan Korbankan Masyarakat Sipil di Intan Jaya

Senada, Zadrak Fadam, perwakilan distrik Klamono, menyatakan, keputusan sidang adat sangat penting untuk menyelamatkan tanah adat suku Moi.

“Tidak perlu bicara panjang lebar, keputusan adat harus jelas tolak perusahaan sawit. Orang Moi punya tanah sudah habis,” ujarnya.

Pewarta: Reiner Brabar
Editor: Markus You

Terkini

Populer Minggu Ini:

TPNPB OPM Ingatkan Pesawat Sipil Stop Angkut Pasukan Militer

0
“Ada beberapa perusahaan penerbangan sipil itu kami punya data selama ini selalu mengangkut pasukan TNI dan Polri,” ujar Sebby Sambom.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.