PartnersPartai-Partai Oposisi Kepulauan Solomon Berlomba Bergabung Membentuk Pemerintahan

Partai-Partai Oposisi Kepulauan Solomon Berlomba Bergabung Membentuk Pemerintahan

Editor :
Elisa Sekenyap

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Dua partai oposisi utama di Kepulauan Solomon telah mencapai kesepakatan koalisi ketika mereka bersaing dengan partai mantan Perdana Menteri Manasseh Sogavare untuk membentuk pemerintahan, setelah pemilihan umum yang tidak menghasilkan pemenang yang jelas.

Sebagaimana laporan Reuters yang disiarkan RNZ Pacific bahwa Pemilu minggu lalu adalah yang pertama sejak Sogavare menandatangani pakta keamanan dengan Tiongkok pada tahun 2022, mengundang polisi Tiongkok ke kepulauan Kepulauan Pasifik dan mendekatkan negara ini dengan Beijing.

Baca Juga:  Kerusuhan di Kaledonia Baru: Ketidaknyamanan Mulai Muncul Saat Bala Bantuan Tiba

Pemilu ini diawasi oleh Cina, Amerika Serikat, dan negara tetangga Australia karena berpotensi berdampak terhadap keamanan regional.

Hasil pemilu pada hari Rabu menunjukkan Partai Our Party pimpinan Sogavare memenangkan 15 dari 50 kursi di parlemen, dua kursi lebih banyak daripada koalisi CARE. Partai-partai independen dan partai-partai kecil meraih 15 kursi, dan merayu partai-partai independen akan menjadi kunci untuk meraih 26 kursi yang dibutuhkan untuk membentuk sebuah pemerintahan.

Baca Juga:  FLNKS Menegaskan Kepada Presiden Macron Tentang Tekad Mereka Untuk Merdeka Dari Prancis

Pada hari Sabtu, koalisi CARE yang terdiri dari Partai Demokratik Kepulauan Solomon pimpinan Matthew Wales, U4C, dan Partai Aliansi Demokratik pimpinan mantan Perdana Menteri Rick Houenipwela, mencapai kesepakatan dengan partai oposisi terbesar kedua, Partai Bersatu pimpinan Peter Kenilorea Jr, untuk membentuk sebuah koalisi dengan 20 kursi.

Houenipwela mengatakan kepada Reuters bahwa kelompok-kelompok tersebut belum memutuskan pemimpin partai mana yang akan dicalonkan sebagai kandidat perdana menteri.

Baca Juga:  Asosiasi West Papua Australia Mendesak Prancis Mendengarkan Suara Rakyat Kanak

“Kelompok kami menanggapi tangisan dan keinginan rakyat kami untuk merebut kembali Kepulauan Solomon dan mengembalikan kepercayaan pada kepemimpinan dan pemerintahan negara kami,” kata koalisi tersebut dalam sebuah pernyataan.

Sogavare mengatakan pekan lalu bahwa partainya mendapat dukungan dari dua partai kecil dan akan merayu para calon independen.

Terkini

Populer Minggu Ini:

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.