PasifikMedia Selandia Baru Rilis Serangan Militer Indonesia ke Markas Kelompok Egianus Kogeya

Media Selandia Baru Rilis Serangan Militer Indonesia ke Markas Kelompok Egianus Kogeya

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com — Radio New Zealand (RNZ), media Selandia Baru, memberitakan aksi penyerangan aparat TNI/Polri ke markas Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB) pimpinan Egianus Kogeya di Nduga, Kamis (23/3/2023) pekan lalu. Dalam kontak tembak itu, tiga orang dilaporkan tewas.

Mengutip laporan RNZ, pasukan keamanan Indonesia melancarkan serangan terhadap kelompok penyandera pilot Phillips Mark Mehrtens.

RNZ memberitakan di edisi Selasa (28/3/2023), operasi militer tersebut dimulai Pukul 01.00 waktu setempat. Mendapat serangan dari TNI/Polri, kelompok penyandera melepaskan serangan balasan hingga jatuh beberapa korban di kedua belah pihak.

Baca Juga:  Asosiasi West Papua Australia Mendesak Prancis Mendengarkan Suara Rakyat Kanak

TPNPB mengeluarkan pernyataan pada hari Minggu (26/3/2023), mengkonfirmasikan adanya serangan dan mengatakan operasi tersebut melanggar permintaan pemerintah Selandia Baru untuk tidak melakukan kekerasan.

Kelompok pemberontak mengaku Egianus Kogeya, komandan yang memimpin aksi penyanderaan pilot Susi Air itu, termasuk diantara yang diserang oleh pasukan militer Indonesia.

Mereka mengaku salah satu anggotanya tewas dalam serangan itu. Juga mengklaim telah menembak mati empat personel keamanan Indonesia. Satu tentara dan satu polisi tewas.
Tidak dipastikan saat itu apakah pilot Phillips –yang telah disekap selama 50 hari terakhir– ada di tempat persembunyian dalam hutan yang menjadi sasaran serangan.

Baca Juga:  Partai-Partai Oposisi Kepulauan Solomon Berlomba Bergabung Membentuk Pemerintahan

Sejumlah pernyataan dari sayap politik dan militer gerakan pembebasan Papua Barat tentang penyerangan itu dibenarkan Andreas Harsono, peneliti Human Rights Watch (HRW) Indonesia.

“Pernyataan itu sudah saya verifikasi dengan mengecek apa yang dilaporkan Polri dan juga orang Papua,” kata Harsono kepada RNZ Pacific.

Berbicara dari Jakarta, peneliti HAM ini mengatakan, telah terjadi serangkaian bentrokan antara pasukan keamanan Indonesia dan kelompok militan asli Papua.

Baca Juga:  TPNPB Mengaku Telah Eksekusi Satu Anggota TNI di Sinak

Diakuinya, konflik telah berlangsung di wilayah tengah dan dataran tinggi Papua selama seminggu terakhir.

“Dipastikan bermula dari penyerangan terhadap apa yang disebut markas besar Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat. Saya kira itu adalah [serangan ke] persembunyian dalam hutan pada Kamis, 23 Maret, pukul satu dini hari,” kata Andreas.

RNZ Pacific telah menghubungi Kementerian Luar Negeri Selandia Baru untuk memberikan komentar. Sudah direspons bahwa mereka sedang mengerjakan tanggapannya. (*)

Terkini

Populer Minggu Ini:

Satu Anggota Gugur di Bibida, TPNPB Umumkan Duka Nasional

0
"Panglima Kodap VIII Intan Jaya telah menyatakan bahwa prajurit TPNPB yang gugur dalam medan perang adalah anggota aktif Tentara Indonesia yang sudah bergabung selama empat bulan bersama TPNPB sebagai bukti dan bentuk jiwa patriotismenya atas nama perjuangan kemerdekaan bangsa Papua Barat, jiwa dan raga akan selalu dikenang oleh rakyat Papua," ujarnya.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.