PartnersStatus Topan Lola di Vanuatu Diturunkan Menjadi Eks Siklon Tropis

Status Topan Lola di Vanuatu Diturunkan Menjadi Eks Siklon Tropis

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Otoritas bencana Vanuatu mengeluarkan peringatan untuk negara tersebut karena bekas topan Lola diturunkan statusnya menjadi sistem rendah tropis pada pukul 6.34 pagi waktu setempat pada, Kamis (26/10/2023) [9.34 pagi waktu Selandia Baru].

Laporan RNZ Pacific menyebutkan, dalam informasi peringatan terakhir yang dikeluarkan oleh Vanuatu Metservice, para pelaut masih disarankan untuk tidak melaut hingga sistem badai tersebut sepenuhnya meninggalkan negara tersebut.

Sistem tekanan rendah tersebut berada di sebelah timur laut ibu kota Port Vila dan diperkirakan akan terus menyebabkan hujan lebat dan angin kencang di provinsi Shefa.

Namun, Kantor Manajemen Bencana Nasional Vanuatu telah mengeluarkan pernyataan aman untuk negara ini, karena upaya-upaya beralih ke penilaian bencana dan mendapatkan pasokan bantuan darurat bagi mereka yang paling parah terkena dampak topan.

Kerusakan besar
Seorang penduduk setempat menyatakan, rumah-rumah di Pulau Pentakosta, Vanuatu hancur akibat Topan Tropis Lola dan jalan-jalan terhalang oleh pohon-pohon yang tumbang.

Baca Juga:  Dari Magang Hingga Menjadi Petugas Sains Utama di Vanuatu Metservice

Temae Baeri, yang tinggal di Pentakosta selatan menggambarkan kerusakan yang terjadi lebih serius daripada kerusakan yang terjadi karena Topan Tropis Harold pada 2020.

Dia mengatakan tanah longsor di jalan baru yang dilapisi aspal menyulitkan perjalanan antara Pentakosta utara, tengah dan selatan.

Kantor Manajemen Bencana Nasional Vanuatu (NDMO) diperkirakan akan mengerahkan staf pada, Kamis ke provinsi-provinsi yang terkena dampak badai.

Para staf akan menilai kerusakan dan mencari tahu apa yang dibutuhkan oleh orang-orang di lapangan.

Koresponden RNZ Pasifik Hilaire Bule mengatakan karena rusaknya jaringan telekomunikasi, sulit bagi NDMO untuk mengumpulkan laporan kerusakan di pulau-pulau yang terkena dampak.

Kepala petugas informasi pemerintah Gerard Metsan mengatakan jaringan telekomunikasi pemerintah di bagian utara Vanuatu terputus.

Vodafone dan Digicel berusaha memulihkan jaringan mereka.

Dampak topan Lola di Vanuatu. (Yumi Talem Twitter)

Pada, Kamis, Manajemen Vodafone mengatakan bahwa mereka sedang bernegosiasi untuk terbang dengan helikopter guna melakukan penilaian dari udara terhadap kerusakan jaringan mereka.

Baca Juga:  Gubernur Powes Parkop: Lukas Enembe Adalah Patriot Papua

Provinsi Penama dan Malampa ‘paling terdampak’
Direktur World Vision Vanuatu Kendra Derousseau mengatakan semalam Port Vila diguyur hujan lebat.

Di provinsi Torba dan Sanma, kebun dan beberapa rumah warga hancur, “tetapi kami tahu bahwa provinsi-provinsi di bagian tengah Vanuatu – Penama dan Malampa adalah yang paling terkena dampaknya,” katanya kepada Morning Report.

Dia mengatakan bahwa itu adalah hasil dari angin kencang dari Topan Tropis Lola yang memasuki kepulauan itu sebagai kategori 4 yang sangat kuat, dan membuat pendaratan langsung di pulau Pentakosta yang pada tahun 2020 telah dihancurkan oleh Topan Tropis Herald kategori 5.

“Orang-orang di pulau itu masih membangun kembali, mengingat tingkat kerusakan yang terjadi pada tahun 2020, dan pemulihan itu belum selesai ketika TC Lola datang.”

Baca Juga:  Tanggal Pemungutan Suara Kepulauan Solomon Telah Ditetapkan

Dia mengatakan komunikasi yang buruk di Pentakosta dan di pulau Ambrym dan Malekula di provinsi Malampa “melaporkan kehancuran rumah tangga yang parah, mata pencaharian yang lenyap, dan kehancuran pertanian, serta sumber air yang terkontaminasi dan masalah infrastruktur yang parah di semua sekolah”.

“Pada tahap ini, tidak ada laporan mengenai korban jiwa atau cedera, dengan catatan bahwa Vanuatu sangat tangguh dan karena adanya peringatan dini yang sangat baik, orang-orang tahu untuk pergi ke pusat evakuasi dan tempat penampungan, dan Vanuatu memiliki banyak pengalaman dengan topan besar yang dihantam Topan Kembar Judy dan Kevin pada bulan Maret tahun ini.

“Jadi orang-orang tahu apa yang harus dilakukan untuk melindungi diri mereka sendiri dan keluarga mereka.”

Derousseau mengatakan bahwa ketahanan pangan akan menjadi isu utama pasca topan. “Kami mengantisipasi dukungan internasional yang diperlukan.”

Terkini

Populer Minggu Ini:

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.