PartnersTaneti Maamau Terpilih Kembali Sebagai Presiden Kiribati, Pukulan Telak Bagi Taiwan

Taneti Maamau Terpilih Kembali Sebagai Presiden Kiribati, Pukulan Telak Bagi Taiwan

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Taneti Maamau telah terpilih kembali sebagai Presiden Kiribati dengan lebih dari 8.000 suara, memperkuat hubungan negara itu dengan Cina.

Peralihan ke Beijing dari Taiwan pada bulan September membawa para pengunjuk rasa ke jalan-jalan, dan apakah akan menyelaraskan dengan Cina atau Taiwan menjadi masalah pemisah utama antara dua kandidat presiden.

Selama tiga minggu terakhir, ada tuduhan suap dan campur tangan, dengan tuduhan-tuduhan yang disebut-sebut sebagai kampanye pahit.

Itu juga diawasi dengan ketat di Beijing, Taipei, Washington, Canberra dan Wellington.

Baca Juga:  Aliansi LSM Pasifik Mengutuk Prancis Atas 'Pengkhianatan Terhadap Penduduk Kanaky'

Namun pada akhirnya, kemenangan Maamau sangat menentukan – 26.053 suara dibandingkan dengan Banuera Berina, dengan 17.866 suara.

Anote Tong, mantan Presiden Kiribati, mengatakan margin kemenangan Maamau sangat penting, dan akan mengkonsolidasikan posisi China di negara itu.

“Jadi China kembali dengan semua barangnya dan apa pun itu,” kata Tong, yang beralih untuk mengenali Taiwan pada tahun 2003.

Baik Kiribati dan Kepulauan Solomon mengalihkan ikatan mereka dari Taipei ke Beijing pada bulan September, mengikis posisi Pasifik sebagai benteng dukungan bagi Taiwan.

Baca Juga:  Dewan Gereja Pasifik Minta Dukungan Doa dan Solidaritas Rakyat Kanak Hadapi Tangan Besi Prancis

Di Kepulauan Solomon, peralihan ini juga membagi pendapat politik, khususnya di provinsi Malaita , yang terus melanjutkan hubungan dengan Taipei dengan kemarahan Honiara.

Tetapi di Kiribati, dengan banyak sekali masalah di luar geopolitik, termasuk krisis penyakit yang tidak menular, pengangguran kaum muda yang tinggi dan posisi di garis depan perubahan iklim, hubungan dengan Cina atau Taiwan tidak mungkin menjadi penentu utama di kotak suara.

Baca Juga:  Bencana Longsor di PNG: Komunitas yang Dulunya Ramai, Kini Tinggal 'Tumpukan Batu'

Tong mengatakan kampanye Maamau mungkin dibantu oleh apa yang disebutnya “janji boros,” termasuk tunjangan pemuda dan cuti berbayar.

“Ini akan menjadi pertanyaan, seberapa tulus janji-janji ini dan orang-orang menunggu,” kata Tong.

Maamau, yang didekati untuk dimintai komentar, akan dilantik dalam sebuah upacara di Gedung Parlemen di Tarawa pada hari Rabu.

Sumber: Radio New Zealand

Editor: Elisa Sekenyap

Terkini

Populer Minggu Ini:

Sinode GKI Gelar Semiloka Gereja Dalam Keragaman dan Keharmonisan Antar Denominasi...

0
“Itu yang menjadi hakekat gereja. Pergi jadikan bangsa muridku, baptis dan ajarlah mereka. Itu amanat agung Yesus Kristus sebelum Dia naik ke Surga dan itulah hakikat gereja. Penginjilan adalah roh dari gereja ini, karena hakekat kita adalah memberitakan injil. Jadi misi kita bersama sebagai gereja di dalam dunia ini.”

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.