BeritaKantor BKD Mamberamo Raya Dibakar

Kantor BKD Mamberamo Raya Dibakar

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Ratusan warga Kasonaweja, Kabupaten Mamberamo Raya melakukan aksi protes berujung anarkis dengan merusak dan membakar Kantor Kepegawaiaan Daerah Mamberamo Raya, pada Jumat (28/8/2020) pagi sekitar pukul 11.00 WIT.

Kabid Humas Polda Papua, Kombes Pol Ahmad Mustofa Kamal, mengatakan, perusakan dan pembakaran Kantor BKD ini dilakukan karena warga kecewa dengan hasil CPNS yang diumumkan pada Kamis malam.

Warga yang tidak lolos CPNS mendatangi Kantor BKD untuk meminta penjelasan dari panitia penyelenggara tes CPNS, namun karena permintaan massa pendemo ditolak, massa kemudian melamspiaskan kemarahannya dengan melakukan perusakan dan pembakaran.

Baca Juga:  Seribu Pohon Sagu di Sorong Digusur Demi Menanam Kelapa Sawit

“Awalnya mereka mencoba untuk menemui staf di BKD untuk meminta penjelasan terkait format penerimaan CPNS tersebut, namun karena tidak ada staf BKD yang menemui massa maka mereka melakukan perusakan dan pembakaran Kantor BKD,” kata Kamal kepada pers di Kota Jayapura, Jumat sore, sebagaimana dilaporkan seputarpapua.com.

Selain Kantor BKD, massa juga melampiaskan kekecewaan dengan merusak sejumlah kantor pemerintah dan merusak Kantor KPU, tapi kerusakan tidak terlalu parah.

Kamal mengaku, aparat sudah berusaha menghentikan aksi massa, namun karena jumlah massa yang sangat banyak maka aparat memilih mundur untuk mencegah bentrokan.

Baca Juga:  Bencana Longsor di PNG: Komunitas yang Dulunya Ramai, Kini Tinggal 'Tumpukan Batu'

“Kapolres dengan rekan-rekan disana sudah berada di lokasi dan berupaya untuk melerai kemarahan warga, namun tidak berhasil karena massa sangat banyak dan dikhawatirkan akan terjadi bentrokan,” jelasnya.

Kamal menilai aksi pembakaran Kantor BKD dan perusakan beberapa fasilitas pemerintah di Kasoneweja ini terjadi karena pemerintah daerah tidak membangun komunikasi yang baik dengan para peserta CPNS, dan aparat keamanan Polres Mamberamo Raya.

Baca Juga:  KPU se-Papua Ditantang Gelar Debat Publik Pilkada 2024

“Penyelenggara ini tidak memberikan informasi yang baik bagi para peserta CPNS, selain itu penyelenggara tidak berkoordinasi dengan aparat kepolisian. Bahkan kami (polisi) baru mengetahui ada pengumuman CPNS setelah adanya pergerakan massa ke Kantor BKD,” imbuhnya.

Usai membakar Kantor BKD dan merusak sejumlah kantor pemerintah, masa kemudian membubarkan diri.

“Setelah melakukan aksinya, warga kemudian membubarkan diri dan pulang ke rumah masing-masing. Sementara situasi saat ini di Distrik Kesanoweja relatif kondusif, aparat gabungan juga masih terus disiagakan di beberapa titik,” tandasnya. (*)

Terkini

Populer Minggu Ini:

Pemuda Adat Tekankan Cakada Harus Memihak Masyarakat

0
"Kepala daerah sebagai garda terdepan dalam pengakuan, perlindungan dan pemenuhan hak masyarakat adat, sehingga di ajang Pilkada besok sangat penting untuk calon kepala daerah memastikan hak-hak masyarakat adat dalam visi misi mereka," ujar Khalid.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.