BeritaMiras di Meepago Harus Diberantas

Miras di Meepago Harus Diberantas

WAKEITEI, SUARAPAPUA.com — Pemerintah daerah di wilayah Meepago harus segera memproteksi rakyatnya dari peredaran minuman keras (miras) yang efeknya sudah sangat terasa dalam kehidupan orang Papua selama ini hingga banyak nyawa terus berjatuhan.

Desakan ini dikemukakan Agustinus Tebai, ketua Komisi I DPRD Kabupaten Dogiyai, menanggapi masih maraknya peredaran miras berbagai merk termasuk minuman oplosan yang diduga laris di beberapa daerah pedalaman Papua.

“Dampak miras sudah tingkat parah. Para bupati di wilayah Meepago segera bentuk tim untuk berantas peredaran miras. Ini harus dijadikan fokus penanganan di daerah,” ujarnya saat menghubungi suarapapua.com, Senin (5/10/2020) sore.

Agus mengaku sangat prihatin dengan miras yang terus saja dibiarkan beredar dan diperjualbelikan dengan mudah.

Baca Juga:  Rakyat Papua Menolak Pemindahan Makam Tokoh Besar Papua Dortheys Eluay

“Minuman beralkohol entah bermerk maupun tidak, telah menimbulkan banyak korban jiwa. Ini harus disikapi, jangan dibiarkan dengan alasan sumber pendapatan asli daerah (PAD),” ujar Agus.

Ia menyebut pintu masuk miras di kawasan Meepago selama ini adalah kabupaten Nabire yang seterusnya dipasok ke beberapa kabupaten tetangga, yakni Dogiyai, Deiyai, Paniai, dan Intan Jaya.

“Pintu pemasok, pendistribusian dan penjualan miras ini segera ditutup,” tegasnya.

Tak hanya kasus kematian akibat menenggak miras, banyak efek lain yang juga selalu terjadi di tengah masyarakat.

“Kita lihat selama ini dampak dari Miras banyak kasus kecelakaan, palang memalang, pencurian dan sebagainya,” beber Agus.

Baca Juga:  Puspom TNI Terkesan Tertutup Proses Hukum 13 Tersangka Penyiksaan Warga Sipil di Puncak

Selain miras bermerk, ia menduga miras oplosan paling berbahaya. “Tidak jelas dicampur dengan jenis bahan apa, miras oplosan itu sangat mematikan,” ujarnya.

Karena itu, para kepala daerah di kawasan Meepago diminta jeli melihat persoalan dan mengambil sikap tegas terhadap miras.

“Pemerintah jangan utamakan PAD dari miras, tetapi harus sayang masyarakatnya. Hari ini kita butuh manusia Papua. Pembiaran secara sengaja yang berujung nyawa manusia semakin hari semakin habis ini harus dihentikan. Segera basmi miras. Tutup pintu masuk dengan cara cabut izin,” ujar Tebai.

Yohanes Ricky Adii, salah satu intelektual Meepago, mengatakan, tak ada solusi lain kecuali semua komponen termasuk para kepala suku sepakat untuk tutup miras karena sampai hari ini dampaknya sudah menelan banyak nyawa.

Baca Juga:  Banyak Masalah di Kapiraya, JDRP2 Desak Pihak Terkait Turun Tangani

“Semua pihak harus nyatakan sikap dan tindakan tutup pintu masuk miras,” ujarnya.

Adii berharap, orang Mee perlu mengambil kesempatan untuk bicara. Undang masyarakat dan kepala-kepala suku, bicara lalu lahirkan kesepakatan bersama tentang upaya penyelamatan generasi Papua di wilayah adat Meepago.

“Semua bicara dan ambil keputusan tegas, lalu desak pemerintah ambil kebijakan proteksi. Penutupan peredaran miras wajib dilakukan demi selamatkan orang dari ancaman kematian,” pungkasnya.

Pewarta: Markus You

Terkini

Populer Minggu Ini:

Lindungi Rakyat Sipil, TNI Polri dan TPNPB Wajib Terapkan Konvensi Jenewa...

0
“Kedua belah pihak wajib menerapkan Konvensi Jenewa IV tahun 1949 tentang perlindungan rakyat sipil dalam masa perang yang sedang terjadi di Bibida, kabupaten Paniai,” ujar Emanuel.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.