Nasional & DuniaPresiden Biden Akan Mengakhiri Perang dan Menarik Militer Amerika dari Afghanistan

Presiden Biden Akan Mengakhiri Perang dan Menarik Militer Amerika dari Afghanistan

Biden mengatakan, serangan teroris pada 11 Sept 2001, "tidak dapat menjelaskan mengapa kami harus tetap di sana pada tahun 2021 ini."

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Presiden Joe Biden pada Rabu, 13/4/2021) mengumumkan bahwa ia berencana untuk menarik penuh pasukan Amerika dari Afghanistan pada 11 September, mengakhiri 20 tahun keterlibatan militer Amerika Serikat di negara itu.

Hal itu disampaikan Biden di ruang perjanjian di Gedung Putih, bahwa AS “tidak dapat melanjutkan siklus perpanjangan atau perluasan kehadiran militer di Afghanistan dengan harapan dapat menciptakan kondisi ideal, dan mengharapkan hasil yang berbeda,” ucap Biden sebagaimana dilansir dari NBC News.

“Saya sekarang adalah presiden Amerika Serikat keempat yang memimpin kehadiran pasukan Amerika di Afghanistan. Dua Republik. Dua Demokrat. “Saya tidak akan menyerahkan tanggung jawab ini kepada yang kelima.”

“Ini adalah waktu untuk mengakhiri perang terlama Amerika. Sudah waktunya bagi pasukan Amerika untuk pulang.”

Biden mengatakan bahwa dia akan mulai menarik pasukan pada 1 Mei, batas waktu penarikan penuh yang diuraikan dalam kesepakatan yang dicapai pemerintahan Trump dengan Taliban, menambahkan bahwa AS “tidak akan terburu-buru untuk keluar.”

Baca Juga:  Bahlil Bilang Ada Kelompok Yang Tak Ingin Indonesia Maju

Garis waktu Biden untuk penarikan tersebut bertepatan dengan peringatan 20 tahun serangan teroris yang memicu invasi Amerika ke negara yang dilanda perang itu. Keputusan kebijakan luar negeri berisiko tinggi menandai apa yang diharapkan pemerintah sebagai akhir dari konflik yang telah merenggut nyawa sekitar 2.300 tentara AS dan melukai ribuan lainnya – dan menimbulkan pertanyaan tentang masa depan upaya rekonstruksi internasional besar-besaran. Diperkirakan lebih dari 100.000 warga Afghanistan juga tewas atau terluka selama perang.

Pemerintahan Biden membagikan keputusan presiden dengan sekutu NATO minggu ini, dan pasukan lain yang bertugas dari negara-negara sekutu di Afghanistan juga akan ditarik, kata seorang pejabat senior pemerintah pada, Selasa. NATO memiliki sekitar 7.000 pasukan non-Amerika di negara itu, menurut aliansi tersebut.

Selain NATO, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pada hari Rabu bahwa pejabat senior pemerintahan telah menghubungi sekitar 50 anggota Kongres, 44 negara, Uni Eropa dan Persatuan Bangsa-bangsa terkait keputusan Biden. Biden juga berbicara dengan Presiden Ashraf Ghani dari Afghanistan Rabu, menurut Gedung Putih.

Baca Juga:  Pemain Timnas Indonesia Ramaikan Gerakan “All Eyes on Papua”

Biden juga berkonsultasi dengan mantan Presiden George W. Bush dan Barack Obama tentang keputusannya.

Dalam sebuah pernyataan Rabu, Obama mengatakan Biden “membuat keputusan yang tepat,” menambahkan bahwa “setelah hampir dua dekade menempatkan pasukan kita dalam bahaya, sekarang saatnya untuk mengakui bahwa kita telah mencapai semua yang kita bisa secara militer, dan inilah saatnya untuk membawa pulang pasukan kita yang tersisa,” kata Obama.

Keputusan Biden muncul setelah tinjauan kebijakan Afghanistan selama tiga bulan yang menentukan bahwa setiap ancaman keamanan nasional dari Afghanistan berada pada “tingkat yang kita dapat atasi tanpa jejak militer yang gigih di negara itu dan tanpa berperang dengan Taliban,” sebuah pemerintahan. kata pejabat.

Menanggapi pertanyaan apakah Biden diperingatkan bahwa perdamaian tidak akan terjamin di kawasan itu jika AS pergi, Psaki menegaskan bahwa Biden “meminta agar tinjauan itu tidak dilapisi gula.”

Baca Juga:  KWI dan PMKRI Tolak Tawaran Presiden Jokowi Kelola Tambang

Biden mengatakan bahwa Amerika Serikat akan terus mendukung pemerintah Afghanistan dan akan memberikan bantuan kepada Pasukan Pertahanan dan Keamanan Nasional Afghanistan. AS juga akan melanjutkan pekerjaan diplomatik dan kemanusiaan di negara itu dan akan mendukung pembicaraan damai.

“Kami pergi ke Afghanistan karena serangan mengerikan yang terjadi 20 tahun lalu,” kata Biden. “Itu tidak bisa menjelaskan mengapa kami harus tetap di sana pada 2021.”

Biden menekankan hilangnya nyawa yang menghancurkan di beberapa generasi sebagai akibat dari perang, memanfaatkan pengalamannya sendiri ketika putranya, Beau Biden, bertugas di Irak. “Saya adalah presiden pertama dalam 40 tahun yang tahu apa artinya memiliki anak yang bertugas di zona perang,” kata Biden.

Sekitar 2.500 tentara bertugas di Afghanistan – jumlah terendah sejak 2001. Pada puncak perang, pada 2011, ada 98.000 tentara AS di negara itu, menurut Departemen Pertahanan.

 

Editor: Elisa Sekenyap

Terkini

Populer Minggu Ini:

Anggota PKK Intan Jaya Dibekali Pengetahuan Tentang Ketahanan Pangan dan Bisnis

0
“Saya bersyukur kepada Tuhan karena kami bisa tiba di Makassar dan bisa mengikuti kegiatan seminar untuk menambah pengetahuan kami dalam hal ketahanan pangan dan Pariwisata sebagai sumber dan peluang bisnis bagi masyarakat dari akademisi. Ini sangat bagus supaya kami bisa menambah pengetahuan untuk kami,” jelasnya kepada media ini di Makassar pada Rabu (19/6/2024).

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.