PartnersKepulauan Cook Mundur Dari Kualifikasi Piala Dunia, Menyusul Vanuatu

Kepulauan Cook Mundur Dari Kualifikasi Piala Dunia, Menyusul Vanuatu

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Timnas Kepulauan Cook menjadi tim kedua yang mundur dari Kualifikasi Oseania Piala Dunia FIFA, setelah sebagian besar skuat mereka dinyatakan positif Covid-19.

Sebelunya, Vanuatu yang sudah tersingkir dari turnamen kualifikasi Piala Dunia Qatar karena sebagian besar pemainnya terpapar Covid-19.

Sementara pertandingan Kamis ini antara Kepulauan Solomon dan Tahiti di Doha akan menjadi pertandingan play-off tunggal untuk menentukan pemenang dan runner-up Grup A, dengan kedua tim sudah memastikan satu tempat di semifinal.

Pelatih Kepulauan Solomon Felipe Vega-Arango mengatakan ini adalah minggu yang sulit, dengan para pemain bosan berlatih dan harus dibagi menjadi beberapa kelompok kecil untuk makan dan bepergian.

“Ini turnamen yang aneh karena semua orang ingin bermain – saya yakin Tahiti juga ingin bermain. Ini baru bagi saya dan ini baru untuk semua orang. Kami memiliki rencana untuk memainkan beberapa pertandingan dan kami tidak melakukannya. Satu-satunya hal positif adalah kami mengambil alih lapangan pada pertandingan pertama, jadi saya percaya kecemasan dan kegelisahannya. pertandingan pertama telah berlalu, tetapi saya dapat mengatakan bahwa skuat sedikit lelah hanya dengan hotel, pelatihan, hotel, pelatihan – pemain sepak bola, mereka ingin bermain.”

Baca Juga:  Gereja Protestan Kanaky Minta Presiden Prancis Bekukan Perubahan Konstitusi dan Melanjutkan Dekolonisasi

Dua pertandingan pertama Tahiti dibatalkan di Qatar, tetapi pelatih Samuel Garcia mengatakan mereka menemukan cara untuk tetap fit.

“Kami berhasil mendapatkan pertandingan persahabatan melawan tim lokal dua hari lalu jadi itu adalah cara yang baik untuk menjaga intensitas. Moral tim cukup bagus dan para pemain siap bermain,” katanya.

Sementara itu, Papua Nugini hanya butuh hasil imbang di laga pamungkas Grup B untuk bergabung dengan Selandia Baru di semifinal.

Baca Juga:  Menteri Luar Negeri NZ Bertemu PM Baru Kepulauan Solomon Bahas Program Prioritas

Kapuls menghasilkan upaya defensif yang kuat untuk mengalahkan Kaledonia Baru 1-0 pada hari, Senin untuk bangkit kembali dari kekalahan pembukaan melawan All Whites, yang mengalahkan Fiji 4-0.

Sementara satu poin sudah cukup bagi PNG untuk maju ke babak sistem gugur. Asisten pelatih Bob Morris mengatakan mereka masih ingin memenangkan pertandingan melawan Bula Boys pada, Kamis malam waktu Qatar.

“Kami datang ke sini dengan positif dan kami akan mengulangi penampilan [jenis] yang sama saat kami bermain melawan Selandia Baru dan kemudian melawan Kaledonia Baru. Jadi para pemain sangat percaya diri. Kami percaya diri.”

Baca Juga:  Human Rights Monitor Update Pengungsian Ribuan Warga Bibida Kabupaten Paniai

Karena selisih gol yang lebih rendah, Fiji harus mengalahkan rival Melanesia mereka.

Pelatih Flemming Serritslev, mengatakan mereka tidak punya pilihan selain pindah dari pertandingan melawan Selandia Baru dan memfokuskan seluruh energi mereka dengan PNG.

‚ÄúTidak perlu membuang banyak waktu untuk merasa menyesal. Jauh lebih penting bagi kami untuk tetap menegakkan kepala dan mempersiapkan diri dengan baik untuk pertandingan terakhir kami melawan PNG. Kami tahu bahwa jika kami kalah 2-0 atau lebih, kami akan akui untuk memenangkan pertandingan terakhir. Itulah yang perlu kami lakukan.”

All Whites memuncaki Grup B setelah kemenangan beruntun dan diharapkan mengistirahatkan sejumlah pemain lini depan untuk pertandingan round-robin terakhir mereka melawan Kaledonia Baru.

 

Editor: Elisa Sekenyap

Terkini

Populer Minggu Ini:

Freeport Serahkan Tiga Ton Bama Bagi Warga Distrik Iwaka yang Terdampak...

0
"Kami mengapresiasi dukungan PTFI dan semoga kerja sama ini terus berjalan dengan baik. Terima kasih PTFI selalu hadir untuk masyarakat Mimika dan sebagai bagian mitra kerja pemerintah," kata Mozes.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.