Angkatan Bersenjata Selandia Baru Tiba di Honiara Guna Mendukung Demokrasi Pemilu Solomon

0
293

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Kontingen Pasukan Pertahanan Selandia Baru (NZDF) untuk mendukung kelancaran pemilihan umum gabungan nasional dan provinsi Kepulauan Solomon pada 17 April mendatang telah mendarat di ibu kota Honiara.

RNZ Pacific melaporkan bahwa Komisi Pemilihan Umum Kepulauan Solomon (SIEC) telah mengonfirmasi bahwa hampir 320 kandidat resmi akan mencalonkan diri dalam pemilu nasional, dengan 19 kandidat perempuan.

Pengerahan NZDF ini merupakan bagian dari paket bantuan pemerintah Selandia Baru untuk dukungan logistik bagi pemilu, yang meliputi HMNZS Canterbury yang membawa dua helikopter Angkatan Udara Selandia Baru NH90 yang akan digunakan untuk membantu SIEC dalam mengangkut kotak suara dan para petugas pemilu ke berbagai lokasi.

Baca Juga:  Wawancara Eksklusif Daily Post: Indonesia Tidak Pernah Menjajah Papua Barat!

“Selandia Baru selalu memiliki hubungan yang erat dengan Kepulauan Solomon – baru-baru ini ketika negara itu menjadi tuan rumah Pacific Games tahun lalu, serta misi bantuan Kepulauan Solomon yang sedang berlangsung,” ungkap Komandan Satuan Tugas Gabungan berkekuatan 200 personel dari Selandia Baru, Kolonel Anthony Childs.

“Kami diundang kembali oleh pemerintah pada kesempatan ini untuk mendukung proses demokrasi. Saya dan tim berharap dapat bermitra dengan whānau Pasifik kami dan memastikan bahwa setiap orang memiliki kesempatan untuk memilih.”

ads
Baca Juga:  FIFA Akan Mempromosikan Hubungan 'non-partisan, non-politik' Antara Fiji dan Indonesia

Komisioner Kepolisian Kepulauan Solomon, Mostyn Mangau, bertemu dengan komandan kontingen setelah kapal tiba di Honiara pada hari Kamis.

Kapal itu berlayar dari Selandia Baru pada 26 Maret dan akan berada di Kepulauan Solomon selama pemilu, kata Angkatan Pertahanan.

NZDF mengerahkan dua pesawat NH90 dan 89 personel untuk mendukung polisi setempat, bersama dengan pasukan militer dari Australia, Papua Nugini, dan Fiji selama Pesta Olahraga Pasifik tahun lalu.

Surat suara sudah siap
SIEC mengatakan surat suara resmi – yang berjumlah satu juta – untuk pemilu gabungan telah tiba di negara itu pada hari Selasa.

Baca Juga:  Dua Hari GCC, PM Rabuka: Jadilah Pemimpin Adat Bagi Semua Warga Fiji

“Para pemilih di provinsi-provinsi Barat dan Choiseul akan memberikan satu kertas suara untuk pilihan mereka di parlemen nasional dan tidak akan memberikan suara untuk perwakilan majelis provinsi mereka.

Kantor pemilihan umum mengatakan bahwa surat suara juga dicetak dalam waktu singkat, memastikan bahwa surat suara sudah tersedia setidaknya dua minggu sebelum hari pemungutan suara dan siap untuk didistribusikan ke semua pusat provinsi.

Kepala petugas pemilu Jasper Anisi berterima kasih kepada pemerintah Australia atas dukungannya dalam memastikan bahwa surat suara telah siap untuk pemilu.

SUMBERRadio New Zealand
Artikel sebelumnyaVelix Vernando Wanggai Pimpin Asosiasi Kepala Daerah se-Tanah Papua
Artikel berikutnyaKunjungan Paus ke PNG Ditunda Hingga September 2024