PartnersFiji Diminta Menyelidiki Kapten Kapal Oligarki Rusia di Pelabuhan Lautoka

Fiji Diminta Menyelidiki Kapten Kapal Oligarki Rusia di Pelabuhan Lautoka

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Polisi Fiji sedang menyelidiki kedatangan sebuah kapal mewah milik seorang oligarki Rusia. Dimana mereka menanyai kaptennya tentang bagaimana dia membawa kapal itu ke negara kepulauan Pasifik tanpa izin bea cukai.

Surat kabar Fiji melaporkan bahwa polisi telah menyita superyacht Amadea, milik seorang miliarder Rusia, Suleiman Kerimov, yang telah diberi sanksi oleh Amerika Serikat, Inggris dan Uni Eropa atas invasi Rusia ke Ukraina, dan menahan awaknya.

Seorang pejabat di Pusat Komando dan Kontrol Polisi Nasional mengkonfirmasi kepada Reuters bahwa kapten kapal, yang tiba pada hari Selasa, ditanyai tentang bagaimana kapal itu sampai ke Fiji tanpa izin bea cukai.

Baca Juga:  Wawancara Eksklusif Daily Post: Indonesia Tidak Pernah Menjajah Papua Barat!

Presiden Rusia Vladimir Putin, anggota parlemen dan pengusaha telah menghadapi sanksi luas setelah invasi, yang disebut Moskow sebagai operasi militer khusus, sementara negara-negara Eropa telah menyita properti termasuk vila dan kapal.

Kedutaan AS mengatakan mereka mengetahui bahwa Amadea telah berlabuh di pelabuhan Lautoka Fiji dan kedutaan bekerja sama dengan pihak berwenang Fiji dalam masalah ini.

“Amerika Serikat berkomitmen untuk menemukan dan menyita aset oligarki yang telah mendukung perang dan tak beralasan Federasi Rusia melawan Ukraina,” kata kedutaan dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga:  KBRI dan Universitas Nasional Fiji Gelar Seminar Perspektif Kolaborasi yang Lebih Dekat

“Kami dan beberapa mitra Uni Eropa telah membekukan atau menyita banyak aset oligarki ini. Kami bekerja sama dengan pemerintah dan mitra sektor swasta di Eropa, dan seluruh dunia, termasuk Fiji, dalam masalah ini.”

Komisaris Polisi, Brigadir Jenderal Sitivini Qiliho, mengatakan kepada surat kabar Fiji Sun bahwa Kantor Kejaksaan Agung telah dihubungi oleh pemerintah asing yang meminta bantuan dalam masalah pidana, dan Fiji memiliki perjanjian dengan negara lain untuk memberlakukan sanksi terhadap oligarki Rusia.

Baca Juga:  ANZ Mengantisipasi Pertumbuhan Populasi Fiji Seiring Melambatnya Migrasi Ke Luar Negeri

Sementara Fiji Times melaporkan bahwa delegasi Uni Eropa di Suva Fiji telah meminta kerja sama dengan Fiji untuk penyelidikan.

Fiji telah diberitahu tentang pendekatan Amadea sebelum ditambatkan di Lautoka Wharf.

Seorang pejabat di Kantor Jaksa Agung Aiyaz Sayed-Khaiyum menolak berkomentar dengan mengatakan itu adalah masalah internal pemerintah Fiji.

Situs Marine Traffic menunjukkan Amadea meninggalkan Meksiko 18 hari yang lalu.

 

Editor: Elisa Sekenyap

Terkini

Populer Minggu Ini:

Pertamina Patra Niaga Regional Papua Maluku Lakukan Sidak ke Sejumlah SPBU...

0
"Selain menggandeng Pemprov, Pemda, dan aparat untuk melakukan pengawasan, kami juga turut mengajak masyarakat untuk ikut mengawasi penggunaan BBM tepat sasaran. Jika masyarakat menemukan adanya penyalahgunaan dalam distribusi BBM terutama BBM subsidi, agar dapat dilaporkan ke pihak berwenang,” ujar Sunardi.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.