PartnersPemerintah Kepulauan Solomon Pecat Mantan Pemimpin Provinsi yang anti-Tiongkok

Pemerintah Kepulauan Solomon Pecat Mantan Pemimpin Provinsi yang anti-Tiongkok

JAYAPURA, PAPUA.com— Seorang mantan pemimpin provinsi yang vokal di Kepulauan Solomon telah dinyatakan tidak layak untuk menjabat jabatan tertentu di dalam pemerintahan Solomon Islands karena sikapnya yang anti-Tiongkok ketika menjabat.

Mantan Perdana Menteri Malaita Daniel Suidani memberontak terhadap peralihan hubungan diplomatik pemerintah nasional dari Taiwan ke Beijing pada tahun 2019 dan mempertahankan penentangannya selama masa jabatannya sebagai kepala salah satu provinsi terpadat dan terbesar di pulau itu.

Suidani selamat dari dua mosi tidak percaya terhadap kepemimpinannya, tetapi kalah dalam mosi ketiga tahun ini.

Dalam perkembangan terakhir, Solomon Islands Broadcasting Corporation (SIBC) telah melaporkan bahwa Daniel Suidani telah didiskualifikasi dari Majelis Provinsi Malaita oleh Menteri Pemerintah Provinsi dan Penguatan Kelembagaan, Rollen Seleso.

Baca Juga:  Prancis Mendukung Aturan Pemilihan Umum Baru Untuk Kaledonia Baru

“Seorang eksekutif majelis provinsi adalah agen pemerintah nasional dan pemerintah provinsi, termasuk dalam konsep mahkota dan oleh karena itu harus selalu mematuhi keputusan pemerintah nasional,” kata Menteri Seleso.

Ketua Majelis Provinsi Malaita telah disarankan untuk secara resmi menyatakan bahwa kursi Suidani di daerah pemilihan 5 Baegu-Fataleka Barat kosong sesuai dengan Undang-Undang Pemerintah Provinsi.

Para pendukungnya mengklaim bahwa ketiganya didalangi dan didanai oleh pemerintahan Perdana Menteri Manasseh Sogavare – sebuah tuduhan yang dibantah oleh Honiara.

Suidani akan menggugat keputusan tersebut
Alasan diskualifikasi Suidani diuraikan dalam sebuah surat tertanggal 20 Maret 2023.

Baca Juga:  KBRI dan Universitas Nasional Fiji Gelar Seminar Perspektif Kolaborasi yang Lebih Dekat

Menurut SIBC, alasan pertama adalah penolakannya yang terus menerus untuk mengakui Kebijakan Satu China, sementara alasan kedua menuduh Suidani berkolusi dengan Taiwan yang bertentangan dengan keputusan berdaulat pemerintah nasional untuk mengakui Kebijakan Satu China.

Seleso mengatakan bahwa di Kepulauan Solomon, pemerintah nasional memiliki peran yang jauh lebih besar dalam mengatur negara dan pemerintah provinsi memiliki lebih sedikit otonomi.

“Hubungan antara pemerintah provinsi dan pemerintah lebih bersifat hirarkis dengan pemerintah nasional memiliki kontrol yang lebih besar atas semua pemerintah provinsi,” katanya.

Rollen Seleso juga menyarankan Daniel Suidani untuk mengajukan petisi ke Pengadilan Tinggi Kepulauan Solomon untuk meminta keringanan terhadap deklarasi tersebut.

Baca Juga:  Referendum Vanuatu Berupaya Menanamkan Stabilitas Setelah Pemerintahan Terbuka

Menanggapi hal tersebut, Suidani mengatakan bahwa ia menolak untuk menjadi takut dengan apa yang ia sebut sebagai “penyalahgunaan hukum” dan mengatakan bahwa ia akan menentang keputusan tersebut.

“Saya percaya bahwa di masa lalu pengadilan dianggap kuat. Pada akhirnya akan terbukti bahwa Menteri bertindak di luar kewenangannya dan menyalahgunakan jabatannya,” katanya.

Suidani mengatakan bahwa ia akan terus melawan penyalahgunaan negara oleh menteri yang menurutnya dapat menggunakan hukum untuk memenuhi “agenda politik yang sembrono” dari pemerintah.

“Penyalahgunaan ini akan diekspos agar dunia dapat melihat sendiri,” tambahnya.

 

Editor: Elisa Sekenyap

Terkini

Populer Minggu Ini:

HRM Melaporkan Terjadi Pengungsian Internal di Paniai

0
Pengungsian internal baru-baru ini dilaporkan dari desa Komopai, Iyobada, Tegougi, Pasir Putih, Keneugi, dan Iteuwo. Para pengungsi mencari perlindungan di kota Madi dan Enarotali. Beberapa pengungsi dilaporkan pergi ke kabupaten tetangga yakni, Dogiyai, Deiyai, dan Nabire.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.