PartnersPapua Barat Masuk Agenda Pertemuan Para Pemimpin MSG di Port Vila

Papua Barat Masuk Agenda Pertemuan Para Pemimpin MSG di Port Vila

Editor :
Elisa Sekenyap

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Fokus kawasan Pasifik akan bergeser sejenak ke Port Vila pada minggu depan ketika Vanuatu menjadi tuan rumah bagi para kepala pemerintahan dari Fiji, Papua Nugini, Kepulauan Solomon, dan pemimpin FLNK Kaledonia Baru untuk menghadiri KTT Pemimpin Melanesia Spearhead Group yang ke-22.

Sub-kelompok regional telah bertemu di sela-sela pertemuan para pemimpin Forum Kepulauan Pasifik pada bulan Juli tahun lalu untuk serah terima jabatan ketua dari PNG ke Vanuatu. Tetapi minggu depan akan menjadi pertemuan penuh pertama sejak pertemuan terakhir para pemimpin di Port Moresby sebelum COVID-19, pada bulan Februari 2018.

Baca Juga:  MSG Sedang Mengerjakan Kerangka untuk Merampingkan Perdagangan Lintas Batas

Tema pertemuan tahun ini adalah ‘MSG Menjadi Relevan dan Berpengaruh’. Ini akan menjadi 15 tahun sejak Vanuatu terakhir kali menjadi tuan rumah KTT Pemimpin, yang merupakan badan pembuat keputusan utama MSG.

MSG merupakan sebuah kelompok yang didirikan pada 35 tahun yang lalu untuk mewakili dan memajukan kepentingan negara-negara Melanesia dan rakyatnya.

Meskipun agenda pertemuan belum dirilis oleh ketua, satu isu yang dipastikan akan dibahas adalah isu Papua Barat.

Baca Juga:  Hilda Heine Dilantik Sebagai Presiden Kepulauan Marshall

KTT para pemimpin selama satu dekade terakhir telah berkecimpung dengan isu seruan masyarakat adat Papua untuk Gerakan Pembebasan Bersatu untuk Papua Barat guna menjadi anggota penuh MSG.

Namun, momentum untuk mewujudkan hal tersebut tampaknya tidak pernah lebih kuat.

Pada tahun 2018, para pemimpin MSG menyetujui permohonan ULMWP untuk menjadi anggota penuh dan merujuknya ke Sekretariat MSG “untuk diproses” di bawah pedoman keanggotaan baru.

Baca Juga:  Kalsakau Mengisyaratkan Mosi Tidak Percaya Terhadap Charlot Salwai

Minggu ini, Perdana Menteri Vanuatu Alatoi Ismael Kalsakau mengkonfirmasi kepada RNZ Pacific bahwa sebagai ketua, Vanuatu akan “mengimbau keterbukaan pikiran MSG” terkait kekejaman di Papua Barat, dan menambahkan bahwa “mudah-mudahan akan berjalan dengan baik”.

“Ini akan menjadi pertemuan dua hari di mana kita dapat mendiskusikan isu-isu yang menjadi perhatian di antara keluarga Melanesia dan menghasilkan resolusi yang dapat membantu kita dalam mempertahankan keanggotaan kita sebagai sebuah kelompok,” kata Kalsakau.

Terkini

Populer Minggu Ini:

ANZ Mengantisipasi Pertumbuhan Populasi Fiji Seiring Melambatnya Migrasi Ke Luar Negeri

0
"Kekhawatiran jangka panjang adalah perlambatan pertumbuhan populasi yang terus-menerus (dari 2,12% selama 1966-1976 menjadi 0,55% selama 2007-17). Jika hal ini terus berlanjut, maka akan menciptakan kekurangan tenaga kerja," tulis mereka.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.