PasifikPemimpin Baru Konferensi Gereja Pasifik Memiliki Kedalaman Spiritual

Pemimpin Baru Konferensi Gereja Pasifik Memiliki Kedalaman Spiritual

Editor :
Elisa Sekenyap

Oleh: Aisake Casimira
*)Direktur Institute for Mission and Research (IMR) Sekolah Tinggi Teologi Pacific

Dalam diri Moderator dan wakil Moderator yang baru, terdapat kedalaman dan kemantapan spiritualitas, kelembutan dan kebijaksanaan yang diam yang sulit untuk diabaikan. Gerakan ekumenis tidak akan kehilangan kualitas kepemimpinan ini dan Tuhan tahu betapa Pasifik membutuhkan suara Tuhan dan perhatian kita untuk mendengarkannya di tengah kekacauan yang sedang dihadapi oleh Rumah Tangga Pasifika saat ini.

Jenis kebijaksanaan, kelembutan dan kerohanian yang hening yang dibicarakan dalam, Mazmur 65:2: “bagi-Mu, diam adalah pujian”.

Jika kita benar-benar kagum akan kebesaran Tuhan, luasnya alam semesta dan waktu yang hampir tak terbatas, emosi kita yang terdalam akan sangat sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata. Kita akan mengalami persekutuan yang hening. Keheningan yang merupakan keheningan mendengarkan – dan mendengarkan adalah seni religius yang tertinggi.

Baca Juga:  Hilda Heine Dilantik Sebagai Presiden Kepulauan Marshall

Mendengarkan berarti memberikan ruang bagi orang lain untuk berbicara dan didengar. Spiritualitas alkitabiah bukan hanya tentang melakukan dan berbicara, tetapi juga merupakan spiritualitas mendengarkan. Iman adalah kemampuan untuk mendengar musik di balik kebisingan.

Pada saat yang sama, kepemimpinan yang baru membawa dimensi kenabian yang tidak sering ditekankan dalam mandat kenabian gereja-gereja – panggilan untuk perubahan. Ini adalah fitur fundamental dari spiritualitas Alkitab.

Kita tidak dapat memprediksi masa depan dalam hal manusia, tetapi kita menciptakan masa depan dengan pilihan-pilihan kita. Naskahnya belum ditulis – masa depan sangat terbuka.

Seorang nabi tidak memberikan prediksi tetapi sebuah peringatan. Dia tidak hanya mengatakan, ‘Ini akan terjadi’, tetapi lebih kepada, ‘Ini akan terjadi kecuali Anda berubah’.

Baca Juga:  Mosi tidak Percaya PNG Tidak Dilayani

Seorang nabi berbicara tentang kebebasan manusia, bukan tentang keniscayaan takdir, karena alasan inilah Uskup Qiliho bersikeras dalam pertemuan di Noumea bahwa rumah tangga ekumenis harus memiliki suara yang berbeda di forum-forum politik.

Dengan demikian, masa depan Rumah Tangga Pasifika akan bergantung pada arah yang akan diambil oleh kepemimpinan baru Konferensi Gereja-gereja Pasifik. Jenis persiapan yang dibutuhkan Rumah Tangga Pasifika untuk menghadapi ancaman eksistensial dari perubahan iklim dan budaya, serta melemahkan struktur moral, akan bergantung pada kebijaksanaan dan pendengaran aktif mereka terhadap Tuhan dan suara anggota.

Janganlah percaya bahwa masa depan sudah tertulis. Tidak! Tidak ada takdir yang tidak dapat kita ubah, tidak ada prediksi yang tidak dapat kita lawan.

Baca Juga:  Pemimpin Papua Nugini Mengklaim Oposisi Menyalahgunakan Proses Parlemen

Kita tidak ditakdirkan untuk gagal, kita juga tidak ditakdirkan untuk berhasil. Kita tidak meramalkan masa depan, karena kita menciptakan masa depan, dengan pilihan kita, kemauan kita, ketekunan kita, dan tekad kita untuk bertahan hidup.

Bagian penting dari mempersiapkan Rumah Tangga Pasifika adalah mendengarkan satu sama lain dan kepada Tuhan, dan dengan demikian, menemukan jalan transisi bagi Rumah Tangga. Sebuah jalan yang bahkan dalam kerentanan, menemukan harapan, keberanian, dan ketangguhan untuk bertahan.

Salam hangat kepada Moderator yang baru, Pendeta Penatua Dr Leatulagi Faalevao, Pendeta Sepiuta Hala’api’api dari Gereja Anglikan Polinesia, Wakil Moderator yang baru, dan Sekretaris Umum yang terpilih kembali, Pendeta James Bhagwan.

Semoga Tuhan memberkati masa kepemimpinan Anda yang baru.(*)

Terkini

Populer Minggu Ini:

Pagi Ini Jalan Trans Tiom-Wamena Dipalang Caleg PPP

0
“Kami palang jalan karena sampai sekarang belum diproses surat rekomendasi untuk rekap ulang di tiga kampung ini. Waktu itu ada dugaan pelanggaran. Terus, masalah yang terjadi pada saat pemilihan itu sudah dua kali dibicarakan dari Bawaslu. Pada saat pertemuan, bupati dan KPU hadir, memang sudah disepakati untuk rekap ulang,” jelas Ruddy Yigibalom.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.