PartnersKembalinya Wiston Peters Sebagai Menlu Selandia Baru Merupakan Tanda Baik Bagi Pasifik

Kembalinya Wiston Peters Sebagai Menlu Selandia Baru Merupakan Tanda Baik Bagi Pasifik

Editor :
Elisa Sekenyap

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Selandia Baru, Winston Peters, telah menetapkan nada untuk keterlibatan pemerintah koalisi di Pasifik dengan melakukan perjalanan luar negeri pertamanya ke Fiji pada akhir pekan lalu.

Peters mengatakan Selandia Baru memiliki peran penting dalam menjaga kawasan ini tetap berada di jalur damai.

“Pemerintah koalisi sangat berkomitmen pada Pasifik dan memastikan Selandia Baru memiliki koneksi dan hubungan untuk membantu kawasan ini berhasil,” katanya sebagaimana dilansir dari RNZ Pacific.

Di Suva pada hari Jumat dan Sabtu, dia bertemu dengan Perdana Menteri Fiji Sitiveni Rabuka, Sekretaris Jenderal Forum Kepulauan Pasifik Henry Puna dan juga mengadakan pertemuan sarapan pagi dengan Perdana Menteri Tuvalu Kausea Natano, yang menginap di hotel yang sama dengannya.

Pembicaraan dengan Fiji mencakup ketahanan ekonomi, aksi iklim, perdagangan dan pariwisata, mobilitas tenaga kerja dan hubungan antar manusia.

Meskipun memiliki jadwal domestik yang padat, Peters mengatakan sebagai menteri luar negeri, ia ingin pergi ke wilayah tersebut secepat mungkin.

“Ini adalah salah satu hal terpenting yang harus kita tangani ke depan,” katanya.

“Pertama-tama bekerja sama dengan Fiji sebagai negara yang penting dan tempat Forum Kepulauan Pasifik ditempatkan dan menantikan beberapa hal yang harus kami kerjakan di masa depan.”

“Yang paling penting tentu saja adalah masa depan Benua Biru yang damai dan peran kunci Selandia Baru dan Fiji dalam hal itu.”

Baca Juga:  Hilda Heine Dilantik Sebagai Presiden Kepulauan Marshall

Rabuka mengatakan kembalinya Peters sebagai wakil perdana menteri dan menteri luar negeri Selandia Baru merupakan kabar baik bagi Pasifik.

Mereka mengadakan pertemuan bilateral di Grand Pacific Hotel, yang pertama bagi Peters dan pemerintah koalisi sejak pembentukannya.

Rabuka mengatakan bahwa sangat baik memiliki seseorang yang mengenal Pasifik duduk di Wellington.

“Selama bertahun-tahun dengan asosiasi kami, Anda memahami di mana kami berada dan ke mana kami mencoba untuk pergi dan ini merupakan berita yang sangat baik bagi kami di Pasifik untuk mengetahui bahwa seorang teman Pasifik dan orang Pasifik telah ditunjuk sebagai wakil perdana menteri dan menteri luar negeri,” kata Rabuka.

Pada hari Sabtu, Peters mengadakan pertemuan sarapan pagi dengan Natano sebelum mengunjungi Sekretariat Forum Kepulauan Pasifik.

Puna mengatakan bahwa wakil perdana menteri telah mengisyaratkan keseriusan pemerintah baru tentang keterlibatan Pasifik dengan memprioritaskan kunjungan ke Suva di awal masa jabatannya.

“Kehadiran Anda … mengirimkan pesan yang sangat jelas kepada semua orang bahwa pemerintah Anda akan terus memprioritaskan Pasifik,” katanya.

“Dan sebagai anggota pendiri lembaga terhormat ini, Selandia Baru memiliki tempat khusus dalam regionalisme Pasifik dan terus memainkan peran penting dan berperan dalam mendorong prioritas Pasifik di dalam dan di luar perbatasan samudra Pasifik Biru kita.”

Baca Juga:  Dari Magang Hingga Menjadi Petugas Sains Utama di Vanuatu Metservice

Perjalanan bebas visa
Untuk semua kemegahan dan seremoni, ini merupakan kunjungan perkenalan. Tidak ada pengumuman atau komitmen baru yang dibuat.

Faktanya, satu-satunya kepastian nyata datang dari Peters yang secara efektif mengesampingkan permintaan dari perdana menteri Fiji untuk mempertimbangkan perjalanan bebas visa ke Selandia Baru.

“Ini adalah sesuatu yang telah kami dengarkan. Tetapi kami juga merupakan negara di Selandia Baru yang mewarisi catatan imigrasi dalam 12 bulan terakhir sebanyak 128.000 orang yang tidak pernah diperkirakan, tidak pernah diprediksi untuk ditangani oleh pemerintah baru,” katanya.

“Jadi, saya mencoba menjelaskan bahwa kami memiliki masalah yang jelas dan nyata yang sedang kami coba perbaiki atau tangani sekarang.”

Namun, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Keuangan Fiji, Biman Prasad, mengatakan bahwa Pasifik yang bebas visa akan memperkuat ekonomi regional dan meningkatkan keamanan.

Prasad mengatakan ada konsensus yang berkembang di antara para pemimpin Kepulauan Pasifik bahwa ini adalah jalan ke depan bagi kawasan ini.

“Ada banyak hal yang dapat diperoleh dari pergerakan bebas orang, modal, investasi – ada potensi ekonomi yang sangat besar. Selain itu, saya pikir Pasifik yang jauh lebih bersatu dan terintegrasi lebih dalam akan baik untuk keamanan Pasifik,” katanya.

Baca Juga:  MSG Sedang Mengerjakan Kerangka untuk Merampingkan Perdagangan Lintas Batas

Di bidang bantuan, Peters tidak mau berkomentar tentang apakah akan ada perubahan pada fokus bantuan pembangunan resmi Selandia Baru untuk Pasifik di bawah kepemimpinannya.

“Ada dalam kitab suci, siapa pun yang meletakkan tangannya di bajak dan melihat ke belakang tidak layak masuk ke dalam kerajaan surga. Sekarang bantuan asing bukanlah surga, tetapi kita tidak akan kalah,” katanya.

“Kami akan menjadi warga negara yang lebih baik.”

Dia mengatakan bahwa dia menginginkan adanya pemeriksaan kinerja dua kali setahun terhadap pengaturan kerja sama Pasifik untuk memastikan segala sesuatunya berjalan dengan baik.

“Dengan cara itulah kita mendapatkan pemahaman dan kerja sama, bahwa kita tidak memiliki kesenjangan yang muncul belakangan ini.

“Saya pikir ada banyak hal yang perlu kita lakukan, terutama para politisi yang berpengalaman, untuk mendapatkan hasil yang jauh lebih banyak dari kerja sama kepulauan Pasifik dan memastikan bahwa kita melakukan pemeriksaan kinerja setiap enam bulan sekali untuk memastikan bahwa apa yang kita tentukan untuk dilakukan benar-benar terjadi dan tidak hanya mengambang dan mengambang dan tidak ada yang berubah.”

Peters kini kembali ke Wellington untuk menghadiri minggu terakhir Parlemen tahun ini dengan acara utama berupa pembahasan anggaran mini pemerintah baru pada hari Rabu.

 

Terkini

Populer Minggu Ini:

MRP-PP Minta Penyelenggara Pemilu Berkomitmen Dukung Caleg Putra Daerah

0
"Karena itu, saya berharap buat komitmen dan berikan suara rakyat itu kepada yang punya komitmen untuk membangun Papua Pegunungan, meletakkan fondasi pembangunan. Bukan membeli jabatan untuk kepentingan pribadi dan kelompok tertentu," ungkapnya.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.