PartnersNegara Mengajukan Banding Atas Vonis Frank Bainimarama dan Sitiveni Qiliho

Negara Mengajukan Banding Atas Vonis Frank Bainimarama dan Sitiveni Qiliho

Editor :
Elisa Sekenyap

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Penjabat jaksa penuntut umum Fiji telah mengajukan banding atas hukuman mantan perdana menteri Frank Bainimarama dan kepala polisi yang diberhentikan sementara, Sitiveni Qiliho.

Bainimarama diberikan pembebasan mutlak sementara Qiliho menerima pembebasan bersyarat dengan denda sebesar FJ$1500 oleh Pengadilan Magistrat Suva pada hari Kamis.

Hakim Seini Puamau mengumumkan bahwa hukuman keduanya tidak akan didaftarkan.

Baca Juga:  Gereja Pasifik Desak MSG Keluarkan Indonesia Jika Tidak Memfasilitasi Komisi HAM PBB Ke Papua

“Hukuman yang dijatuhkan oleh Hakim Puamau tidak memuaskan, salah secara fakta dan hukum dan tidak mencerminkan pertimbangan dan tarif kasus atau hal-hal yang serupa,” kata penjabat direktur penuntutan umum John Rabuku melalui sebuah pernyataan setelah penjatuhan hukuman sebagaimana dilaporkan RNZ Pacific.

Pemberitahuan banding atas hukuman tersebut telah diajukan di Pengadilan Tinggi pada Kamis sore.

Negara telah mengajukan empat alasan banding:

  1. Bahwa hukuman yang dijatuhkan oleh Hakim yang terhormat terhadap kedua Termohon secara nyata ringan dan melanggar prinsip-prinsip penghukuman, hukum kasus dan tarif yang ditetapkan dalam kasus-kasus dan pelanggaran serupa lainnya.
  2. Bahwa Majelis Hakim yang terhormat telah melakukan kekeliruan dalam hukum dan fakta ketika ia menemukan bahwa tidak ada hal-hal yang memberatkan bagi Para Terbanding.
  3. Bahwa Majelis Hakim yang terhormat telah keliru dalam menerapkan hukum dan fakta dalam mempertimbangkan faktor-faktor yang tidak relevan dalam menjatuhkan hukuman kepada Para Terbanding.
  4. Bahwa Majelis Hakim yang terhormat telah melakukan kekeliruan dalam hukum dan fakta ketika ia membuat temuan bahwa tidak ada korban dan bahwa pelanggaran tersebut adalah pelanggaran teknis oleh kedua Termohon.
Baca Juga:  Ancaman Bougainville Untuk Melewati Parlemen PNG Dalam Kebuntuan Kemerdekaan

Terkini

Populer Minggu Ini:

HRM Melaporkan Terjadi Pengungsian Internal di Paniai

0
Pengungsian internal baru-baru ini dilaporkan dari desa Komopai, Iyobada, Tegougi, Pasir Putih, Keneugi, dan Iteuwo. Para pengungsi mencari perlindungan di kota Madi dan Enarotali. Beberapa pengungsi dilaporkan pergi ke kabupaten tetangga yakni, Dogiyai, Deiyai, dan Nabire.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.