Berita14 Tahun Kabupaten Tambrauw, Banyak Tokoh Penting Terlupakan

14 Tahun Kabupaten Tambrauw, Banyak Tokoh Penting Terlupakan

SAUSAPOR, SUARAPAPUA.com — Kristina Yekwam, kepala distrik Sausapor, kabupaten Tambrauw, Papua Barat, mengajak para tokoh adat, juga tokoh pemekaran dan pemerintah daerah meluruskan sejarah lahirnya kabupatan Tambrauw.

Hal itu dikemukakan Kristina Yekwam saat membuka sosialisasi Musyawarah Adat Lembaga Masyarakat Adat Tambrauw (Musdat Lemata), Selasa (6/12/2022) di kantor kampung Bondonggwan, distrik Sausapor, kabupaten Tambrauw.

Menurut Kristina, pelurusan sejarah lahirnya kabupaten Tambrauw sangat penting untuk menghargai jasa para pendahulu.

Baca Juga:  BREAKING NEWS: 10 Kantor OPD di Kabupaten Sorong Dipalang

“Tokoh-tokoh pemekaran sudah dilupakan. Pelurusan sejarah ini sangat penting. Ini sebagai bentuk penghargaan kepada tokoh-tokoh yang sudah berjuang menghadirkan kabupaten Tambrauw,” ujarnya.

Pada setiap perayaan HUT kabupaten Tambrauw 29 Oktober, kata Kristina, pemerintah daerah tidak pernah membeberkan sepak terjang perjuangan para tokoh yang memperjuangkan hadirnya kabupaten ini. Akibatnya, masyarakat dan generasi muda lupa bahkan tidak tau sejarahnya dengan benar.

“Tanpa perjuangan mereka, kabupaten Tambrauw tidak akan pernah ada. Sayang sekali, para tokoh ini seperti dilupakan,” lanjut Kristina.

Baca Juga:  Simamora: Penting Mengajar Anak, Tetapi Juga Pembentukan Karakter

Ignasius Baru, kepala suku Miyah mengatakan, adanya cerita mengenai siapa saja pelaku sejarah awal berdirinya kabupaten Tambrauw mesti diceritakan secara jujur tanpa kepentingan apapun. Dengan cerita perjuangan awal berdirinya kabupaten ini setidaknya akan diketahui secara bersama seluruh masyarakat dan anak cucu di masa mendatang.

“Pemerintah daerah harus paham baik roh dari pemekaran supaya masyarakat Tambrauw menjadi tuan di negeri sendiri. Dan harus ada prioritas bagi masyarakat asli dalam semua aspek,” kata Ignasius.

Baca Juga:  Otsus Papua Berlaku Juga di Kabupaten/Kota, Gobai: Perjuangan MRP Sudah Tepat!

Senada dengan Kristina, Ignasius juga berharap, Pemkab Tambrauw tidak melupakan sejarah perjuangan panjang lahirnya kabupaten berlogo Penyu Belimbing itu.

“Saya harap pemerintah daerah saat ini tidak melupakan sejarah terbentuknya kabupaten Tambrauw. Jangan juga lupakan sejarah perjuangan dari tokoh-tokoh penting yang terlibat dalam pemekaran kabupaten ini,” tandasnya.

Pewarta: Reiner Brabar
Editor: Markus You

Terkini

Populer Minggu Ini:

MRP Papua Pegunungan Apresiasi Masyarakat Adat Mulai Olah Tanah

0
“Kehadiran saya di sini untuk mendengar langsung keluhan dan harapan masyarakat. Kami punya tugas mendengar dan meneruskan aspirasi ke pemerintah. Saya sudah dengar, masyarakat mau olah tanah. Saya akan sampaikan ini kepada bupati dan gubernur bila ada jadwal bertemu," kata Benny Mawel.

Askab PSSI Lanny Jaya Resmi Dilantik

0

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.