PartnersTopan Tropis Kevin dan Judy Menghantam Vanuatu

Topan Tropis Kevin dan Judy Menghantam Vanuatu

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Ini akan menjadi malam yang panjang bagi banyak orang di Vanuatu saat Topan Kevin menghantam negara ini.

Topan Kategori 4 ini merupakan topan tropis parah kedua yang menghantam negara Pasifik ini dalam beberapa hari terakhir dan bergerak menuju provinsi Tafea di bagian selatan yang telah mengalami kerusakan parah.

“Angin badai yang merusak berkecepatan 130 km/jam, berhembus hingga 185 km/jam dalam jarak 35 mil laut dari pusat badai dan diperkirakan akan berdampak pada pulau Malampa dan Shefa dalam 3 hingga 12 jam ke depan,” demikian menurut peringatan TC 11 dari Departemen Meteorologi dan Geo-Bahaya Vanuatu yang dikeluarkan pada pukul 18.01 waktu setempat.

“Angin badai yang merusak dengan kecepatan 90 km/jam, bertiup hingga 130 km/jam pada jarak 50 mil laut dari pusat sistem dan akan mempengaruhi Sanma, Malampa dan Shefa hari ini (Jumat).”

Kantor Manajemen Bencana Nasional telah mengatakan bahwa Siaga Merah sekarang berlaku untuk provinsi Sanma, Penama, Malampa, Shefa dan Tafea.

Sebelumnya pada hari Kamis, Perdana Menteri Ishmael Kalsakau telah mengumumkan bahwa Presiden telah mengumumkan keadaan darurat untuk daerah-daerah yang terkena dampak Topan Tropis Judy yang parah, menyusul permintaan dari komite bencana nasional.

Baca Juga:  Mantan PM Fiji Frank Bainimarama Dipenjara

Berbicara kepada RNZ Pacific, jurnalis Port Vila, Dan McGarry, mengatakan bahwa kota terbesar kedua di negara itu, Luganville, mulai merasakan dampak Kevin.

Ia mengatakan semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai ibu kota, maka akan semakin buruk keadaannya.

“Ada antisipasi bahwa banyak puing-puing yang terhempas ke tanah akibat Topan Judy akan terangkat lagi dan terlempar ke mana-mana. Jadi, kami mengantisipasi sedikit bahaya tambahan dari topan hari ini.”

Dia menambahkan bahwa topan pertama telah menyebabkan kerusakan yang meluas namun tidak terlalu parah dan tidak ada berita resmi mengenai korban luka atau kematian.

Kepala kantor lapangan UNICEF Vanuatu, Eric Durpaire, telah memperingatkan bahwa sekitar separuh dari populasi telah terkena dampak Judy.

“Apa yang dapat kita lihat di sekitarnya adalah pohon-pohon, ranting-ranting dan atap-atap rumah telah hancur,” kata Durpaire.

“Saya baru saja mendapat laporan bahwa atap ruang bayi yang baru lahir di Rumah Sakit Pusat Vanuatu terbongkar dan terbang. Itu adalah jenis-jenis hal yang telah dilaporkan.”

Baca Juga:  FLNKS Menegaskan Kepada Presiden Macron Tentang Tekad Mereka Untuk Merdeka Dari Prancis

Durpaire khawatir ketahanan pangan juga terancam sebagai akibat dari kerusakan tersebut.

Pulau-pulau di bagian utara, katanya, sebagian besar tidak terpengaruh dan dapat membantu pasokan makanan di seluruh negeri.

Ia khawatir jika Kevin juga menghancurkan pertanian, “ini akan menjadi tantangan nyata dalam beberapa minggu dan bulan mendatang”.

Direktur World Vision Vanuatu Kendra Derousseau mengatakan bahwa negara ini akan mencari bantuan internasional setelah topan berlalu.

“Mengingat kerusakan yang dapat saya lihat di Port Vila dan bahwa topan lain akan datang, saya mengantisipasi bahwa mereka akan meminta bantuan tambahan dari mitra pemerintah mereka,” kata Derousseau.

“World Vision Vanuatu akan bekerja sama dengan pemerintah Australia dan Selandia Baru untuk mendapatkan pendanaan.”

Sementara itu, pulau-pulau di bagian selatan, Tanna dan Erromango – yang diperkirakan akan terkena dampak terburuk dari Topan Judy – masih belum terjangkau.

Namun McGarry mengatakan bahwa masyarakat Vanuatu telah mengalami topan yang lebih besar di masa lalu dan sudah siap.

Baca Juga:  Perdana Menteri PNG: Tidak Terpengaruh Oleh Kemungkinan Mosi Tidak Percaya Oposisi

“Orang-orang Vanuatu sangat tangguh. Kami adalah negara yang paling rawan bencana di dunia menurut Bank Dunia dan kami membuktikan reputasi kami tahun ini.”

Kantor Bencana Nasional telah mengindikasikan bahwa tidak ada penilaian kerusakan yang akan dilakukan sampai Topan Kevin berlalu.

Pemerintah telah meminta Prancis untuk menyediakan pesawat militer untuk pengintaian.

Sebelumnya, badan meteorology Vanuatu mengumumkan bahwa akan terjadi gempa bumi di dekat Vanuatu yang dilanda topan.

Gempa berkekuatan 6,5 skala Richter telah melanda Vanuatu bagian utara, tak jauh dari Pulau Espiritu Santo.

Gempa tersebut terjadi di 86 km barat daya Port-Olry dan berada di kedalaman 10 km di bawah permukaan bumi, demikian ungkap US Geological Survey (USGS). Gempa ini terjadi tepat setelah pukul 5 pagi waktu setempat.

Tidak ada peringatan tsunami yang dikeluarkan.

Topan Judy menghantam Vanuatu pada hari Rabu, memutus telekomunikasi di beberapa bagian negara, dan hanya 24 jam kemudian negara ini bersiap menghadapi topan kedua.

Keadaan darurat diumumkan karena kerusakan yang disebabkan oleh badai pertama.

 

Editor: Elisa Sekenyap

Terkini

Populer Minggu Ini:

Seruan Damai Pemuda Katolik Paniai Pasca Situasi Bibida Mencekam

0
"Saudara-saudari kita ini harus segera kembali ke rumah. Cepat atasi situasi menuju perdamaian adalah dambaan kita semua saat ini. Damailah negeriku agar sesama umat Tuhan segera kembali ke asal dusun. Doa saya, Tuhan Allah memberkati kita semua," ucap Yunus Eki Gobai.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.