PartnersChina Southern Airlines Akan Melakukan Penerbangan Perdana Guangzhou ke Port Moresby

China Southern Airlines Akan Melakukan Penerbangan Perdana Guangzhou ke Port Moresby

Editor :
Elisa Sekenyap

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— China Southern Airlines akan melakukan penerbangan perdana dari Guangzhou ke Port Moresby pada bulan Desember 2023.

Menteri Transportasi dan Penerbangan Sipil dan Anggota Namatanai Open, Walter D. Schnaubelt mengatakan dalam pidatonya pada kesempatan acara Natal 2023 pada 28 November lalu di kantor Niusky Pacific Limited.

“Perjanjian layanan udara (ASA) juga akan mengalami kemajuan dengan Uni Emirat Arab (UEA), Qatar, dan Selandia Baru, sementara perjanjian dengan Australia, Singapura, dan lainnya dapat didiskusikan dan diperbarui untuk memenuhi permintaan perjalanan pasca Covid,” kata Menteri Schnaubelt.

Baca Juga:  Universitas Filipina Akan Menawarkan Kursus Keperawatan di Vanuatu

“Melihat ke depan hingga tahun 2024 dan seterusnya, departemen transportasi akan terus memfasilitasi koordinasi kebijakan, regulasi, penganggaran dan perencanaan investasi pada tiga moda transportasi (air, darat, dan udara),” katanya.

Seluruh instansi di bawah Kementerian Perhubungan dan Perhubungan Udara akan memberikan tinjauan kebijakan dan legislasi, khususnya di sektor penerbangan dan modal maritim.

Kebijakan penerbangan akan dipresentasikan kepada Dewan Eksekutif Nasional pada akhir Kuartal 1, 2024 dan kereta api dan kendaraan listrik akan dikembangkan.

Menteri Schnaubelt mengatakan bahwa infrastruktur adalah “Mesin” dan transportasi dapat dianggap sebagai “roda” pertumbuhan ekonomi.

Baca Juga:  Paus Fransiskus akan Kunjungi PNG pada Agustus 2024

Infrastruktur yang memadai diperlukan tidak hanya untuk pertumbuhan ekonomi tetapi juga untuk membawa manfaat kinerja ekonomi yang lebih tinggi kepada orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan dan terisolasi dan memungkinkan mereka untuk berpartisipasi dalam kegiatan ekonomi utama, sehingga berkontribusi pada pengurangan kemiskinan.

“Menuju pedesaan Menghubungkan PNG” harus mencakup lapangan terbang pedesaan, dermaga, dan jalan provinsi dan kabupaten.

Menghubungkan PNG mencakup konektivitas darat, penerbangan, dan maritim. Semua barang untuk konsumsi domestik dan ekspor, pada awalnya akan diangkut melalui jalan darat, kemudian melalui pelabuhan dan bandara.

Baca Juga:  Dari Magang Hingga Menjadi Petugas Sains Utama di Vanuatu Metservice

Semua pesawat, kapal dan kendaraan yang menggunakan infrastruktur transportasi pertama-tama harus memenuhi persyaratan keselamatan.

“Dengan transportasi sebagai saluran untuk pembangunan ekonomi dan penyediaan layanan sosial, tim kami akan terus berusaha untuk menyediakan “sistem transportasi yang fungsional” bagi PNG, negara-negara Kepulauan Pasifik, negara-negara anggota APEC, dan seluruh dunia.”

“Program-program seperti CADIP 1 dan 2 dari ADB, tinjauan studi kelayakan dan desain Pelabuhan Wewak dan Vanimo yang baru, TSSP 3 di bawah TSSP 3 dari Pemerintah Australia merupakan program kemitraan yang sangat penting bagi PNG.”

Terkini

Populer Minggu Ini:

Pleno Rekapitulasi Perolehan Suara Tingkat Kabupaten Deiyai Siap Digelar

0
“Pleno tingkat distrik sudah selesai semuanya. Terakhir hari ini, PPD Tigi Timur sudah selesaikan pleno rekapitulasi suara tingkat distrik. Lima distrik semuanya tuntas. Setelah ini, nanti lusa, hari Minggu, kita akan selenggarakan pleno tingkat kabupaten,” kata Yulianus Mote, ketua KPU kabupaten Deiyai, Sabtu (2/3/2024).

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.