Tanah PapuaDomberaiGenteng Pasar Rufei Rusak, Pedagang Dirikan Tenda Dalam Gedung

Genteng Pasar Rufei Rusak, Pedagang Dirikan Tenda Dalam Gedung

SORONG, SUARAPAPUA.com — Para pedagang di pasar modern Rufei mendesak pemerintah kota Sorong, Papua Barat Daya, untuk segera memperbaiki genteng pasar yang rusak.

Fasilitas di dalam pasar modern Rufei mengalami kerusakan. Padahal, pasar itu diresmikan oleh mantan walikota Sorong Lambertus Jitmau pada 18 Agustus 2023 lalu.

Pantauan suarapapua.com, bagian atap pasar mengalami kebocoran hebat ketika diterpa hujan. Sebagian seng tampak terlepas.

Akibatnya, saat ini, pedagang terpaksa membuat tenda darurat di dalam pasar demi menahan air hujan agar barang dagangan tidak basah dan rusak.

Baca Juga:  SMP PGRI Kota Sorong Selalu Tampung Anak-Anak Buangan dari Sekolah Lain

“Kami terpaksa buat pondok-pondok di dalam gedung ini. Kalau hujan kami tutup jualan dengan karung dan terpal. Sekarang kita ganti atap tenda dengan seng lagi karena air hujan deras,” kata Udin, salah pedagang yang ditemui di pasar modern Rufei, Sabtu (6/1/2024).

Diakuinya, atap gedung pasar mulai rusak sejak lama. Hingga kini belum diperbaiki.

Baca Juga:  Dewan Adat Segun: Tanah Jangan Dijadikan Lahan Bisnis!

“Sudah lama atap ini rusak. Kami pedagang berharap secepatnya Pemkot Sorong perbaiki atap gedung ini,” pintanya.

Atap gedung pasar yang sudah bocor. (Reiner Brabar – Suara Papua)

Keluhan sama dikemukakan salah satu pedagang pasar modern Rufei yang tak ingin namanya disebutkan. Kata dia, kondisi pasar modern yang sehari-harinya dijadikan tempat mencari nafkah itu kini kurang mendapatkan perhatian dari pemerintah daerah.

“Atap pasar bocor, tidak tersedia air bersih, kebersihan dalam dan luar pasar yang kotor, belum lagi kondisi fisik bangunan los atau papak yang sudah retak di beberapa titik, dan plafon pun sudah terlepas sendiri jatuh ke lantai pasar. Kalau hujan turun, air masuk dari atas pasar dan tergenang di dalam pasar membuat lantai tehel menjadi rusak pecah-pecah, bahkan lantai dasarnya retak,” tuturnya.

Baca Juga:  FAO Bareng Masyarakat Yoboi Tanam dan Kelola Sagu Sebagai Pangan Lokal

Sebagai informasi, pembangunan pasar modern Rufei Sorong diduga menelan anggaran sekitar Rp90 Miliar. []

Terkini

Populer Minggu Ini:

Warga Vanuatu Minta Perlakuan Adil Saat Dirawat di VCH

0
“Oleh karena itu, pemerintah harus memperhatikan keadaan anak ini terlepas dari pulau asal atau provinsi tempat tinggalnya,” kata Anne Pakoa, aktivis Hak Asasi Manusia.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.