Seorang Polandia Yang di Penjara di Papua Mengakui Pemerintahnya Tidak Banyak Membantu

Pria Polandia yang dipenjara di Provinsi Papua, Indonesia karena pengkhianatan mengatakan pemerintahnya tidak banyak membantunya.

0
6386

AUCKLAND, SUARAPAPUA.com — Jakub Skrzypski adalah warga negara Polandia yang dipenjara bulan Mei lalu untuk lima tahun setelah pengadilan Indonesia menyatakan ia bersalah karena berencana menjual senjata api kepada Tentara Pembebasan Papua Barat mengakui bahwa pemerintahnya tidak buat banyak untuk membantunya.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Polandia di konsul negaranya di Jakarta mengatakan, pihaknya tetap berhubungan dengan Skrzypski dan pengacaranya sejak penangkapannya Agustus lalu.

Dia mengatakan, kasus ini telah berulang kali dibahas di tingkat diplomatik, termasuk antara Menteri Luar Negeri Polandia dan Indonesia.

Tetapi berbicara melalui perantara dari selnya di Kabupaten Jayawijaya yang terpencil, Skrzypski mengakui tidak memiliki kontak dengan pemerintahnya yang dia klaim tidak efektif.

Kasus-kasus sebelumnya yang melibatkan warga negara Swiss dan Prancis yang ditangkap dan ditahan di Papua, tetapi cepat diintervensi oleh pemerintahnya masing-masing, dan pembebasan mereka.

Skrzypski yang mempertahankan ketidakbersalahnya, mengatakan, Pemerintah Polandia belum mampu melakukan apa-apa dalam kondisi tahanan yang jorok yang dideritanya.

Skrzypski sendiri adalah turis yang cukup berpengalaman di Indonesia dan melakukan perjalanan secara luas. Skrzypski memiliki anak perempuan berusia 6 tahun dan tinggal di Semarang.

Dia berharap dipindahkan dari penahanannya di kabupaten pegunungan tengah Papua yang cukup terpencil ke penjara di Jawa, namun konsul Polandia tidak membuat kemajuan dalam hal ini.

Skrzypski ditahan di sel polisi di kota Wamena Jayawijaya, tempat dimana para tahanan tidak pernah diizinkan keluar, karena di penjara umum dianggap terlalu ramai.

Dia menyampaikan kepada RNZ Pacific bahwa hukuman penjara yang diterimanya dijadikan sebagai contoh.

Skrzypski mengatakan, saksi-saksi tertentu yang muncul dalam persidangannya tidak membantu kasusnya, sementara rekannya Simon Magal, dijatuhi hukuman penjara empat tahun.

Di Warsawa, Pemerintah Polandia telah mengajukan petisi oleh sekelompok warga untuk mengambil langkah-langkah kemungkinan pembebasannya. Petisi itu mengutip dugaan kesalahan prosedural yang dibuat oleh Jaksa Indonesia dan hukuman yang lebih ringan diberikan kepada aktivis kemerdekaan Papua.

Skrzypski mengklaim bahwa ia dinyatakan bersalah setelah menyerahkan barang-barang yang bukan miliknya sebagai bukti.

Pengacaranya, Latifah Anum Siregar, mengajukan banding di Pengadilan Negeri Wamena pada bulan Mei lalu.

Sumber: radionz.co.nz
Editor: Elisa Sekenyap