Enam Partai Anti Kemerdekaan Kaledonia Melaunching Kampanye Referendum Kaledonia Baru

0
1228
Pemilih Kaledonia Baru ketika antri untuk pemilihan kemerdekaan tahun 2018. (RNZ Walter Zweifel)
adv
loading...

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Enam partai anti-kemerdekaan Kaledonia Baru (New Caledonia) telah meluncurkan koalisi menjelang referendum kemerdekaan Oktober.

Kelompok itu, yang menyebut diri mereka loyalis, termasuk presiden wilayah, Thierry Santa, presiden Provinsi Selatan, Sonia Backes, dan National Rally sayap kanan.

Namun hal itu tidak termasuk kekuatan anti-kemerdekaan yang dulu dominan, yaitu Partai Bersama Kaledonia atau the Caledonia Together party.

Baca Juga:  Konferensi Gereja-Gereja Pasifik Menyampaikan Duka Cita Atas Meninggalnya Lukas Enembe

Pada acara peluncuran, kelompok itu mengatakan bahwa mereka akan menarik simpati orang-orang – yang mana mereka sebut sebagai jantung Kaledonia Baru.

Referendum 2018 adalah kemenangan tipis bagi pihak anti-kemerdekaan – 57 persen – yang memicu proses pemilihan tahun ini.

ads

Referendum yang dijadwalkan pada 4 Oktober adalah yang kedua dari tiga kemungkinan pemungutan suara di bawah ketentuan Kesepakatan Noumea tentang dekolonisasi Kaledonia Baru.

Baca Juga:  Dari Magang Hingga Menjadi Petugas Sains Utama di Vanuatu Metservice

Jika tahun ini para pemilih kembali menolak kemerdekaan, Kongres dapat meminta referendum ketiga untuk diselenggarakan dalam waktu dua tahun mendatang.

Voting hanya dalam tiga kali referendum yang terbatas untuk pihak orang asli Kanak dan penduduk lainnya.

Kaledonia Baru, yang direbut oleh Perancis pada tahun 1853, dikembalikan ke daftar dekolonisasi PBB pada tahun 1986.

Baca Juga:  PM Marape Diminta Mengundurkan Diri Seiring Pengunduran Diri Sejumlah Anggota Parlemen Setelah Kerusuhan

Pada tahun 1987, referendum kemerdekaan diadakan, ketika – di tengah boikot oleh orang Kanak – lebih dari 98 persen memilih mendukung sisa dari Perancis.

 

Sumber: Radio New Zealand

Editor: Elisa Sekenyap

SUMBERRadio New Zealand
Artikel sebelumnyaMasyarakat Jayawijaya Minta Telkomsel Segera Perbaiki Jaringan
Artikel berikutnyaJakarta Mas Noken Fosim Seken Volim Bilong Spesol Otonomi Long Papua