Polisi Tangkap 15 Demonstran Tolak Otsus di Kota Sorong

0
1527

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com — Aparat kepolisian telah menghadang, membubarkan dan menangkap 15 orang dan diamankan ke Polres setempat. Demonstrasi ini dimotori Front Rakyat Papua Tolak Otsus Jilid II di Kota Sorong.

Yohanis Mambrasar, Advokat HAM dari PAHAM Papua kepada surapapua.com mengabarkan, polisi telah menangkap sekitar 15 orang massa aksi, termasuk satu orang anak berusia di bawah lima tahun juga ditangkap.

Baca Juga:  Istri Kadis DPMK Yahukimo Disandera Tim ADEKAYA Selama 5 Jam di Dekai

Front Rakyat Papua Tolak Otsus merupakan gabungan pemuda, mahasiswa dan rakyat Papua Kota Sorong, aksi ini bertujuan menyampaikan aspirasi warga Kota Sorong yang menolak kebijakan pemerintah melanjutkan Otsus jilid II.

“Sampai saat ini massa aksi yang ditangkap masih ditahan di Polres Kota Sorong,” kata Mambrasar, Senin (19/7/2021).

ads

Tujuan demonstrasi damai tersebut adalah untuk menolak Otsus Jilid II, dengan sasaran aksi di kantor DPRD Kota Sorong. Namun, aksi tidak dapat dilanjutkan karena aparat kepolisian telah menunjukkan sikap represifitasnya dengan menghadang, membubarkan hingga menangkap sejumlah demonstran dan diamankan ke Mapolres.

Baca Juga:  Sikapi Kamtibmas di Yalimo, HMKY dan IMAPA Sampaikan Tuntutan

Pantauan media ini, rencananya para demonstran mau melakukan longmarch ke kantor DPRD Kota Sorong. Namun massa aksi baru longmarch kurang lebih 100 meter dari titik kumpul aksi, polisi langsung membubarkan aksi tersebut di titik kumpul depan lampu merah sekitar pukul 10:45 WIT hingga SD Inpres 17 sekitar pukul 11:10 WIT.

Baca Juga:  Seruan Selamatkan Hutan Papua Melalui Kampanye “All Eyes on Papua”

REDAKSI

Artikel sebelumnyaPolisi Angkut Sejumlah Demonstran dari FRP Tolak Otsus di Sorong
Artikel berikutnyaDilaporkan 599 Orang Meninggal Karena Corona di Papua