Rilis PersBenny Wenda Umumkan Pembentukan Badan Intelijen Papua

Benny Wenda Umumkan Pembentukan Badan Intelijen Papua

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Presiden Sementara United Liberation Movement for West Papua (ULMWP), Hon. Benny Wenda menyatakan bahwa pada tanggal 1 Juli 2022 adalah merupakan hari proklamasi Kemerdekaan Gerakan Papua Merdeka (OPM) di Markas Victoria.

“Hari ini kita merayakan hari jadi ke-51 deklarasi kemerdekaan Gerakan Papua Merdeka (OPM) di Markas Victoria pada 1 Juli 1971. Deklarasi yang ditandatangani oleh Seth Rumkoren dan Jacob Prai – yang meninggal dunia bulan lalu – merupakan tindakan penolakan langsung terhadap kolonialisme Indonesia. Hal ini memberi tanda dan pesan kuat ke Jakarta bahwa kami, orang-orang Papua Barat, berdaulat di tanah kami sendiri, dan kami tidak mengakui pendudukan ilegal Anda (Jakarta) atau ‘Tindakan Tanpa Pilihan’ 1969,” tukas Benny Wenda dalam pernyataan resmianya pada 1 Juli 2022.

Baca Juga:  ULMWP: Aneksasi Papua Ke Dalam Indonesia Adalah Ilegal!

Ia menyatakan bahwa sejak saat itu, rakyat Papua telah berjuang untuk kemerdekaannya. Yang mana dilakukan melalui perang gerilya, di mana OPM telah membantu menjaga api pembebasan tetap hidup.

“Mereka adalah penjaga rumah kita. Membela tanah kita, dan memperjuangkan kedaulatan yang dirampas dari kita oleh Jakarta,” tegasnya.

Oleh karena itu, kata Wenda pada hari Proklamasi Kemerdekaan Papua Barat ini, ia menyeruhkan kepada semua orang Papua Barat untuk merenungkan perjuangan mencapai kemerdekaan dan bersatu dengan tekad untuk menyelesaikan misi ini.

Kepada siapapun di sana, apakah Anda yang diasingkan di luar negeri, di kamp pengungsian, anggota Tentara Papua Barat, atau dipindahkan secara internal oleh pasukan colonial.

Baca Juga:  Freeport Mulai Kirim Konsentrat Tembaga ke Smelter Baru

“Kita semua bersatu dalam satu semangat dan bertekad untuk membebaskan Papua Barat dari penindasan Indonesia.”

“OPM meletakkan dasar bagi perjuangan politik yang sedang diperjuangkan oleh Pemerintahan Sementara. Sebagaimana dinyatakan dalam konstitusi kita, Pemerintahan Sementara mengakui semua deklarasi sebagai momen vital dan bersejarah dalam perjuangan kita. Setelah mendeklarasikan pemerintahan sementara kami, kabinet kami, sayap militer kami, dan tujuh eksekutif regional kami, kami siap untuk mengambil alih urusan kami sendiri.”

“Saya juga menggunakan momen ini untuk mengumumkan dua hal baru tentang Pemerintahan Sementara kita. Pertama, saya mengumumkan pembentukan departemen baru, yaitu Departemen Intelijen. Seperti departemen kami yang lain, departemen ini akan beroperasi di tanah Papua yang diduduki, dan memperkuat tantangan kami terhadap kolonialisme Indonesia. Selain itu, saya mengumumkan bahwa kami telah menunjuk anggota eksekutif untuk masing-masing dari tujuh badan regional yang kami dirikan pada Desember 2021. Dengan setiap langkah maju, kami membangun kapasitas dan infrastruktur kami sebagai Pemerintahan Sementara.”

Baca Juga:  ULMWP Himbau Rakyat Papua Peringati 1 Mei Dengan Aksi Serentak

Lebih dari lima puluh tahun sejak proklamasi 1971, misi rakyat Papua adalah sama, yaitu menolak kehadiran Indonesia di Papua Barat, yang menurut hukum internasional ilegal.

Ia juga mengatakan bahwa pihaknya tidak akan mengakui ‘Otonomi Khusus’, lima provinsi baru, atau hukum kolonial lainnya.

Kita memiliki konstitusi kita sendiri. Saya kembali mengulangi seruan saya kepada Presiden Widodo untuk duduk bersama saya dan membahas referendum kemerdekaan. Ini adalah hal satu-satunya jalan menuju solusi damai,” pungkasnya.

 

REDAKSI

Terkini

Populer Minggu Ini:

MRP Papua Pegunungan Apresiasi Masyarakat Adat Mulai Olah Tanah

0
“Kehadiran saya di sini untuk mendengar langsung keluhan dan harapan masyarakat. Kami punya tugas mendengar dan meneruskan aspirasi ke pemerintah. Saya sudah dengar, masyarakat mau olah tanah. Saya akan sampaikan ini kepada bupati dan gubernur bila ada jadwal bertemu," kata Benny Mawel.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.