BeritaPolda Papua dan Uncen Diminta Bebaskan Dua Mahasiswa Tolak G20

Polda Papua dan Uncen Diminta Bebaskan Dua Mahasiswa Tolak G20

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com — Aliansi badan eksekutif mahasiswa (BEM) se-kota Jayapura mendesak Kapolda Papua dan Lembaga Uncen agar segera mengeluarkan dua mahasiswa yang ditetapkan sebagai tersangka dugaan tindakan penghasutan untuk melakukan kekerasan dan melawan polisi, dalam aksi menolak konferensi tingkat tinggi (KTT) G20 pada 16 November 2022 di Jayapura.

Hengky Kabak, koordinator lapangan (korlap) umum, menyatakan, aliansi BEM se-kota Jayapura menggelar aksi untuk meminta Kapolda Papua dan lembaga Uncen agar segera membebaskan dua mahasiswa yang masih ditahan. Kedua mahasiswa tersebut, Gerson Pigai dan Kamus Bayage yang hingga kini masih tahan.

Baca Juga:  AMAN Latih Tata Kelola Manajemen Bagi Pengurus Daerah di PBD

“Kawan-kawan kami adalah korban dari aksi, jadi pihak kepolisian, lembaga Uncen dan USTJ harus bebaskan mereka,” ujarnya kepada wartawan di halaman kampus Uncen, Sabtu (26/11/2022).

Hengky menjelaskan, ada mahasiswa yang akan mengikuti acara senat terbuka atau wisuda pada 30 November 2022 di Uncen, tetapi sedang ditahan pihak kepolisian.

“Kalau sampai tanggal 30 tidak dibebaskan, kami aliansi BEM se-kota Jayapura akan memobilisasi massa dalam jumlah yang banyak untuk membatalkan wisuda,” tegasnya.

Baca Juga:  SP3 Kasus Teror Bom Terhadap Victor Mambor Dinyatakan Cacat Hukum

Jhon Feri Tebai, wakil korlap umum, menyatakan, Polda Papua stop melakukan pembungkaman ruang demokrasi di Papua. Kepolisian juga diminta hentikan upaya mengkriminalisasi mahasiswa Papua.

“Aksi tidak akan berhenti sampai di sini. Kita akan tunggu hingga tanggal 30 November 2022. Apabila pihak kepolisian dan pihak lembaga Uncen tidak membebaskan, pasti kami aksi lagi,” kata Jhon.

Baca Juga:  Kasus Moses Yewen Belum Jelas, Kepala Distrik Fef Tolak Kehadiran Satgas Yonif 762

Sementara itu, Grengky Edowai, menteri Hukum dan HAM USTJ, mengatakan, aparat kepolisian juga harus bertanggungjawab terhadap berbagai fasilitas kampus USTJ yang rusak saat aksi mimbar bebas 10 November 2022.

“Banyak mahasiswa terkena pukulan. Terus fasilitas kampus USTJ juga banyak yang rusak. Itu semua harus menjadi tanggung jawab polisi,” ujarnya.

Pewarta: Yance Agapa

Terkini

Populer Minggu Ini:

Ketua Umum FJPI Kecam Tindakan Anggota TNI AL Ancam Para Jurnalis...

0
“Komandan Lantamal XIV dan Panglima Koarmada 3 sebaiknya merespons permintaan klarifikasi jurnalis atas dugaan bunuh diri salah satu anggota TNI AL, dan memastikan tidak menghalang-halangi jurnalis melakukan tugas untuk kepentingan publik,” ujar Uni Lubis.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.