PartnersAngkatan Bersenjata Selandia Baru dan Fiji Gelar Kerja Sama Pertahanan

Angkatan Bersenjata Selandia Baru dan Fiji Gelar Kerja Sama Pertahanan

Editor :
Elisa Sekenyap

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Selandia Baru dan Fiji meresmikan kerangka kerja sama militer pada hari Rabu untuk “bekerja sama secara efektif di dalam wilayah masing-masing”, tetapi juga untuk meningkatkan kemitraan pertahanan antara kedua negara.

Menteri Pertahanan Selandia Baru Andrew Little menandatangani ‘Pernyataan Kehendak’ dan ‘Perjanjian Status Pasukan’ dengan mitranya dari Fiji, Pio Tikoduadua, di Suva.

Status Perjanjian Pasukan (SOFA) menguraikan kesepakatan untuk kerja sama yang lebih besar di berbagai bidang seperti, pertukaran informasi, latihan bersama, dan tanggap bencana.

Pernyataan Kehendak tentang Kerja Sama Pertahanan menetapkan prioritas kerja sama pertahanan di berbagai bidang seperti pelatihan pertahanan, keamanan maritim, dan bantuan kemanusiaan.

Baca Juga:  Mantan PM Fiji Frank Bainimarama Dipenjara

“Sebagian besar ini adalah tentang memperkuat hubungan antara Selandia Baru dan Fiji, dan NZDF [Pasukan Pertahanan Selandia Baru] dan militer Fiji,” kata Little kepada media setempat setelah penandatanganan perjanjian.

“Ini benar-benar mencerminkan evolusi hubungan antara kedua pasukan yang telah berlangsung selama bertahun-tahun,” tambahnya.

Menurut pernyataan media bersama dari Little dan Tikoduadua, perjanjian yang memberikan “kerangka hukum untuk kehadiran pasukan di wilayah masing-masing” dan menegaskan kembali “hubungan bilateral yang erat”.

Tujuan yang dinyatakan dari kemitraan ini adalah untuk meningkatkan hubungan Fiji dan Selandia Baru ke tingkat baru dalam kerja sama strategis yang diperluas di tahun-tahun mendatang berdasarkan landasan nilai-nilai bersama, kemitraan yang setara, dan dicapai melalui kepercayaan dan konsultasi.

Baca Juga:  Sekretaris Umum PIF Disambut di Sekretariat Demi Kepentingan Masyarakat Pasifik

“[Kami] membahas beberapa topik sebelumnya dalam diskusi kami yang mengarah pada penandatanganan Pernyataan Kehendak, yang secara umum membahas bidang-bidang utama kerja sama kami,” kata Tikoduadua.

“Kami telah menandatangani Pernyataan Kehendak yang memperkuat hubungan yang kami miliki dari hubungan antarwarga, dan tentu saja melalui militer kami.”

Tikoduadua mengatakan bahwa kedua negara telah bekerja sama secara erat satu sama lain dalam operasi tanggap bencana, mengutip Topan Gabriel baru-baru ini yang menghancurkan Hawkes Bay, setelah itu, sekelompok pasukan Fiji telah dikirim untuk membantu upaya kemanusiaan.

Baca Juga:  Presiden Prancis: Perdamaian, Ketenangan dan Keamanan di Kaledonia Baru Adalah Menjadi Prioritas

“Selandia Baru selalu ada di sini selama masa-masa sulit kami, terutama setelah bencana topan melanda kami,” katanya.

“Dengan cara kecil, kami telah mencoba membalas dengan Topan Gabriel… Saya senang Fiji telah mampu membalasnya.”

Little dan Tikoduadua mengatakan hubungan bilateral yang lebih dekat dipandu oleh Kemitraan Duavata 2022 untuk meningkatkan hubungan Selandia Baru-Fiji, dan Deklarasi Boe dan Biketawa dari Forum Kepulauan Pasifik untuk kerja sama regional yang lebih besar.

Penandatanganan SOFA dilakukan hanya lebih dari seminggu setelah Little menandatangani perjanjian pertahanan serupa dengan Jepang.

Terkini

Populer Minggu Ini:

Tolak Yonif 762, Warga Tambrauw Palang Pos Satgas 623 di Fef

0
“Pasca kematian Moses Yewen, keluarga dan masyarakat telah menyampaikan pernyataan penolakan kehadiran Yonif 762 di Tambrauw kepada Kodim 1810, DPRD dan bupati Tambrauw. Tetapi Panglima TNI mengeluarkan surat perintah kepada Yonif 762 untuk melaksanakan tugas di Fef. Hal ini yang memicu pemalangan pos Satgas,” ungkapnya.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.