ArtikelCatatan Aktivis PapuaTragedi Kemanusiaan: Dalam Dua Hari Tewaskan 9 Warga Sipil

Tragedi Kemanusiaan: Dalam Dua Hari Tewaskan 9 Warga Sipil

Oleh: Selpius Bobii
*) Koordinator Jaringan Doa Rekonsiliasi untuk Pemulihan Papua (JDRP2)

Aparat gabungan TNI dan Polri telah menembak mati empat warga sipil pada 9 September 2023 di Fakfak.

Berikut ini nama dari empat warga sipil yang ditembak mati:
1). Nason Hindom.
2). Otis Hanaba.
3). Simon Kramandondo.
4). Neman Gewab.

Empat warga itu diduga melakukan pembakaran beberapa fasilitas dan diduga membunuh kepala distrik di Fakfak. Mengapa empat warga itu tidak ditangkap saja agar mereka membuktikan dugaan kejahatan itu di pengadilan? Mengapa mereka harus ditembak mati? Ini masuk dalam kategori pelanggaran HAM berat.

Baca Juga:  Papua Menuju Puncak Kemenangan Iman

Tragedi berdarah kembali terjadi lagi. Pada tanggal 14 September 2023 di Dekai, Yahukimo, terjadi pembantaian warga sipil lagi. Ada lima orang ditembak mati oleh militer (TNl-Polri) di muara kali Brasa, Dekai.

Berikut ini nama-nama korban yang meninggal dunia:
1. Darnius Heluka
2. Musa Heluka
3. Man Senin
4. Yoman Senik
5. Kaраі Payage.

Baca Juga:  Penebangan Hutan dan Masuknya Perusahaan Tambang Emas Ilegal serta Sengketa Tapal Batas di Kapiraya, Provinsi Papua Tengah

Pernyataan Sikap

1). Kami mengutuk keras kepada para TNI dan Polri yang telah membantai sembilan warga sipil Papua dengan sewenang-wenang.

2). Pembantaian ini masuk dalam kategori pelanggaran HAM berat, maka itu kami mendesak Komnas HAM RI segera turun langsung menangani dua kasus pembantaian para warga sipil ini;

3). Para pelaku harus diproses hukum di Pengadilan HAM dan dihukum seberat-beratnya;

Baca Juga:  Operasi Bibida dan Misi Ekspansi Militer

4). Negara Indonesia segera menghentikan pembantaian etnis Papua. Segera menghentikan operasi militer, dan segera menarik pasukan non organik dari Tanah Papua;

5). Mendesak negara Indonesia segera “berunding” dengan bangsa Papua yang difasilitasi oleh pihak ketiga yang netral untuk menuntaskan berbagai masalah Papua, lebih khusus “status politik bangsa Papua” dalam rangka memutuskan mata rantai pemusnahan etnis Papua.

Demikian pernyataan sikap kami, dan harap ditindaklanjuti oleh pihak-pihak terkait.

Jayapura, 15 September 2023

Terkini

Populer Minggu Ini:

Satu Anggota TNI AL Diduga Tembak Diri di Markas Lantamal XIV...

0
Anggota TNI AL berinisial SO diduga mengakhiri hidupnya dengan cara tembak diri, Minggu (7/7/2024). Sempat dilarikan ke RSAL Oetojo Sorong, namun tak tertolong.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.