Tanah PapuaMamtaBappeda dan Dinsos Bersinergi Tangani Anjal dan Kemiskinan

Bappeda dan Dinsos Bersinergi Tangani Anjal dan Kemiskinan

SENTANI, SUARAPAPUA.com — Parson Horota, kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) kabupaten Jayapura, mengatakan, penanganan anak jalanan (anjal) dan kemiskinan secara umum di kabupaten Jayapura, Papua, baru di tahapan rancang regulasi.

“Kami di Bappeda tidak punya data. Yang punya data akurat itu ada di Dinas Sosial. Secara resmi Bappeda sudah bekerja sama dengan Dinas Sosial. Kami sementara susun regulasi bersama dengan soal penanganan kemiskinan,” jelas Parson Horota kepada wartawan di Sentani, Selasa (3/10/2023).

Baca Juga:  Mendukung Kemampuan Menulis Anggota, RPM SIMAPITOWA Gelar Workshop Jurnalistik

Kata Parson, regulasinya hampir sama dengan penanganan stunting.

“Menyangkut kemiskinan itu ada tiga hal utama yang harus kita lakukan, yaitu mengurangi beban pengeluaran rakyat, meningkatkan pendapatan masyarakat, dan mengedukasi kantong-kantong kemiskinan,” tuturnya.

Untuk tiga hal itu, Bappeda menurutnya sedang menyusun regulasinya terkait rencana penanganan anjal dan kemiskinan.

“Saya pikir teman-teman di Dinas Sosial sudah punya rencana. Semua untuk kepentingan itu berhubungan dengan regulasi yang kami kerjakan, baik itu anak jalanan dan juga kemiskinan,” lanjut Horota.

Baca Juga:  Puspom TNI Terkesan Tertutup Proses Hukum 13 Tersangka Penyiksaan Warga Sipil di Puncak

Selain penanganan anjal dan kemiskinan di kabupaten Jayapura, kata Parson, Dinkes juga melakukan penanganan orang dalam gangguan jiwa (ODGJ).

“Dinas kesehatan juga sudah membuat pertemuan terkait dengan penanganan orang sakit jiwa di wilayah kabupaten Jayapura,” imbuhnya. []

Terkini

Populer Minggu Ini:

FJPI Pusat Bekali Pengetahuan Tentang KBGO Kepada FJPI Cabang PBD

0
“Mudah-mudahan workshop yang sudah dilaksanakan ini bisa memberikan banyak ilmu kepada jurnalis perempuan. Bagaimana kita sebagai jurnalis turut mengurangi angka kekerasan serta bagaimana kita memberitakan tentang kekerasan seksual dan juga yang terbaru terkait kekerasan berbasis gender online,” harap Lubis.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.