PartnersFestival Budaya Melanesia Kedua Akan Diselenggarakan di Aotearoa

Festival Budaya Melanesia Kedua Akan Diselenggarakan di Aotearoa

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Warga Melanesia di seluruh Aotearoa (Selandia Baru) akan berkumpul di Auckland akhir pekan ini untuk merayakan warisan budaya dalam festival Melanesia yang unik.

Festival Melanesia ini adalah yang kali kedua diadakan dan merupakan kesempatan bagi anggota masyarakat dari Fiji, Vanuatu, Kaledonia Baru, Kepulauan Solomon, dan Papua Nugini untuk sepenuhnya mendalami budaya mereka.

Sebagaimana dilansir dari RNZ Pasifik, lebih dari 7.000 orang menghadiri acara perdana tahun lalu yang sukses besar. Pertunjukan itu mulai dari pertunjukan budaya, pertunjukan musik, makanan tradisional, seni dan memamerkan kerajinan tangan yang dinikmati semua orang.

Direktur Festival Albert Traill mengatakan festival ini merupakan “sesuatu yang unik bagi Selandia Baru, karena Selandia Baru merupakan masyarakat yang didominasi oleh masyarakat Polinesia ketika berbicara tentang masyarakat Kepulauan Pasifik”.

Ia mengungkapkan bahwa terkadang komunitas Melanesia merasa tersisih atau hilang di tengah keramaian dan jumlah mereka lebih sedikit dibandingkan dengan saudara-saudara mereka yang berasal dari Polinesia.

Baca Juga:  Hilda Heine Dilantik Sebagai Presiden Kepulauan Marshall

“Budaya dan musik Melanesia sangat berbeda dengan Polinesia. Sangat mirip, namun memiliki nuansa yang unik,” katanya.

Komunitas ini telah membicarakan tentang penyelenggaraan festival budaya mereka sendiri selama bertahun-tahun, dan dengan dukungan Creative New Zealand, festival ini sekarang menjadi acara tahunan.

“Ini adalah kesempatan bagi komunitas Melanesia untuk keluar dan memiliki ruang bagi kami untuk berbagi budaya kami, makanan kami, dan hanya untuk berkumpul dan merayakan identitas dan budaya satu sama lain.”

“Kami senang berada di Selandia Baru karena Selandia Baru adalah negara yang mencintai dan mendukung keanekaragaman budaya.”

Traill memiliki senyum di suaranya saat dia merefleksikan kesuksesan festival tahun lalu, berbagi tentang bagaimana banyak pertunjukan yang digerakkan oleh kaum muda.

Para pemuda menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk meneliti negara mereka dan berkonsultasi dengan para tetua masyarakat dan pemilik pengetahuan, untuk menghasilkan karya yang luar biasa.

Kebanggaan dan semangat mereka bersinar di atas panggung, menyentuh hati keluarga dan teman-teman mereka

Baca Juga:  Gubernur Powes Parkop: Lukas Enembe Adalah Patriot Papua

“Dan hampir semua orang meneteskan air mata saat mendengar mereka menceritakan betapa istimewanya mereka. Biasanya mereka disamakan dengan Polyfest dan, dan semua festival lainnya. Namun kali ini, untuk pertama kalinya, mereka dapat mengatakan, ‘ini adalah Festival saya. Ini adalah Melanesia’.”

Bendera kelima negara Melanesia dalam acara festival Melanesia. (Festival Melanesia Aotearoa 2021)

“Kami melakukannya untuk anak-anak muda. Jadi mudah-mudahan suatu hari nanti ketika kami sudah tidak ada di sini, mereka bisa berdiri dengan kebanggaan yang sama dan berkata, ‘Ya, Anda tahu? Saya orang Melanesia. Dan saya bangga berbagi budaya saya’.”

Festival ini akan diselenggarakan di Waitemata Rugby Club Grounds di Henderson mulai pukul 9 pagi dan seterusnya dengan program yang padat.

Pertunjukan budaya dimulai pada pukul 10.00 dan ada pentas musik dari beberapa artis dan band reggae populer dari Kepulauan Solomon, Fiji dan Papua Nugini.

Kelompok-kelompok komunitas dari Christchurch, Tauranga, Waikato dan Wellington juga akan datang untuk berpartisipasi dan hiburan akan terus berlanjut hingga sore hari.

Baca Juga:  Dari Magang Hingga Menjadi Petugas Sains Utama di Vanuatu Metservice

Ruang-ruang aktivasi budaya juga akan tersebar di sekitar area yang menampilkan tenun tradisional dan pencetakan tapa Melanesia.

Tato gaya kuno Papua Nugini juga akan dipamerkan.

Ini akan menjadi pusat identitas dan warisan budaya yang semarak dan penyelenggara menyambut dengan hangat siapa pun yang tertarik untuk datang dan bergabung dalam perayaan ini.

“Datang dan lihatlah, datang dan lihatlah Melanesia.” Traill mengajak.

“Melanesia seperti Tuakana di Pasifik, kakak dari budaya kuno yang lebih tua. Anda sedang melihat 10.000 tahun sejarah di Pasifik. Banyak di antaranya merupakan budaya kuno yang sangat tua dan sangat kompleks.”

Pihak penyelenggara berharap tahun ini akan lebih besar dan lebih baik lagi, dan akan terus berkembang setiap tahunnya.

Mereka sudah mulai mempertimbangkan untuk memperluas festival ini untuk tahun 2024 dan ingin berkolaborasi dengan kedutaan-kedutaan besar negara untuk menerbangkan para seniman lokal berbakat dan kelompok-kelompok pertunjukan budaya untuk bergabung dalam Festival Melanesia tahun depan.

Terkini

Populer Minggu Ini:

TPNPB OPM Ingatkan Pesawat Sipil Stop Angkut Pasukan Militer

0
“Ada beberapa perusahaan penerbangan sipil itu kami punya data selama ini selalu mengangkut pasukan TNI dan Polri,” ujar Sebby Sambom.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.