PartnersDelegasi Nauru Walkout Atas Pertanyaan Baron Waqa di Forum Kepulauan Pasifik

Delegasi Nauru Walkout Atas Pertanyaan Baron Waqa di Forum Kepulauan Pasifik

 JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Tanda-tanda potensi perselisihan mulai muncul ke permukaan pada pertemuan ke-52 para pemimpin Forum Kepulauan Pasifik di Rarotonga, Kepulauan Cook pada 9 November 2023.

Menurut berbagai laporan dari Rarotonga, delegasi Nauru melakukan walk out dari pleno utama pada, Rabu pagi waktu setempat (Kamis waktu Selandia Baru) menjelang retret para pemimpin di Aitutaki.

1News dan The Fiji Times melaporkan bahwa Presiden Nauru David Adeang “menyerbu keluar” ketika pencalonan mantan presiden Baron Waqa untuk menjadi sekretaris jenderal Forum berikutnya dibahas.

Pencalonan Waqa telah didukung oleh KTT Presiden Mikronesia dan disetujui dalam pertemuan khusus para pemimpin pada bulan Februari tahun ini, namun sejak itu mendapat kritik karena rekam jejaknya selama berkuasa, termasuk pemecatan para hakim, diselidiki oleh polisi Australia karena menerima suap, dan memberlakukan pembatasan yang ketat terhadap media.

Baca Juga:  MSG Sedang Mengerjakan Kerangka untuk Merampingkan Perdagangan Lintas Batas

Sumber-sumber di Rarotonga mengatakan kepada RNZ Pacific bahwa Perdana Menteri Samoa, Fiame Naomi Matafa, telah menyuarakan keprihatinannya dalam rapat paripurna mengenai proses terpilihnya Waqa dan menginginkan hal tersebut dibahas besok (Jumat waktu Selandia Baru) dalam rapat para pemimpin.

Menurut laporan, Adeang kemudian berdiri dan pergi karena dia percaya ini berarti peran baru Waqa dipertanyakan meskipun dia telah dikonfirmasi untuk memimpin organisasi regional.

Menurut The Fiji Times setelah delegasi Nauru pergi, para pemimpin blok Mikronesia yang tersisa diizinkan untuk bertemu secara pribadi dan melaporkan kembali ke pleno.

Surat kabar ini melaporkan bahwa ketua Forum dan PM Kepulauan Cook Mark Brown meminta PM Fiji Sitiveni Rabuka untuk turun tangan jika diperlukan untuk membawa Nauru kembali ke meja diskusi.

Baca Juga:  Mantan Komisaris Tinggi yang Berbasis di Kaledonia Baru Ditunjuk Sebagai Kepala Staf Presiden Prancis

Presiden Palau Surangel Whipps Jr mengkonfirmasi kepada RNZ Pacific pada hari Selasa bahwa para pemimpin Mikronesia “menjanjikan dukungan kami pada bulan Februari dan kami akan terus mendukung [Waqa].”

“Sebagai orang Mikronesia, adalah tanggung jawab kami untuk mengajukan nama. Kami percaya bahwa prosesnya telah diikuti. Jika masih ada pertanyaan yang perlu ditanyakan, dia ada di sini untuk menjawabnya,” kata Whipps Jr.

‘Bicarakan tentang prosesnya’
Wakil Perdana Menteri Selandia Baru Carmel Sepuloni, yang menghadiri Froum untuk mewakili pemerintah caretaker, mengatakan “Saya baru saja melihat apa yang telah direferensikan secara online” ketika menanggapi pertanyaan dari para jurnalis tentang masalah ini.

Baca Juga:  Dua Hari GCC, PM Rabuka: Jadilah Pemimpin Adat Bagi Semua Warga Fiji

“Saya bahkan tidak sepenuhnya yakin bahwa ada aksi walk out… karena para pemimpin datang dan pergi selama Forum berlangsung.”

“Tentu saja, proses yang berkaitan dengan pemilihan SG ini ke depannya telah diangkat sebagai sesuatu yang harus kami diskusikan sebagai pemimpin. Namun, tidak ada saran bahwa kami akan meninjau kembali keputusan [mengenai penunjukan Waqa],” katanya.

Ia mengatakan bahwa penunjukan Waqa telah disetujui oleh semua pemimpin Pasifik dan “sekarang ada saran bahwa kita harus membicarakan prosesnya ke depan untuk memastikan bahwa kita berada di halaman yang sama terkait hal itu.”

 

Terkini

Populer Minggu Ini:

Forum Pro Demokrasi Akan Laporkan Pelanggaran Pemilu Distrik Dekai Kepada Bawaslu...

0
“Kemarin kami melihat juga proses rekapan dan pleno yang juga memakan beberapa waktu, sehingga Bawaslu harus bertindak tegas. Karena jadwal pelaksanaan dalam PKPU kan sudah diatur,” ucapnya.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.