PartnersMarape Mengatakan Pembukaan Kembali Tambang Porgera di Enga 'Sesuai Dengan Usaha'

Marape Mengatakan Pembukaan Kembali Tambang Porgera di Enga ‘Sesuai Dengan Usaha’

Editor :
Elisa Sekenyap

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Perdana Menteri Papua Nugini James Marape menyambut baik pembukaan kembali Tambang Porgera di Enga, dengan mengatakan bahwa hal ini merupakan contoh pendekatan baru pemerintah dalam melakukan negosiasi dengan perusahaan-perusahaan tambang.

Tambang tersebut, yang dijalankan oleh New Porgera Ltd, dan mayoritas sahamnya dimiliki oleh pemerintah nasional dan provinsi serta pemilik tanah, akan secara resmi dibuka kembali pada hari Jumat, 22 Desember 2023.

Sebagaimana dilaporkan RNZ Pacific, tambang ini ditutup selama hampir empat tahun karena pemerintah dan perusahaan multinasional Barrick Gold dan Zijin Mining berselisih mengenai kondisi sewa.

Marape mengatakan bahwa “ini merupakan jalan panjang yang kami tempuh untuk membuka kembali Tambang Porgera, namun hal ini sepadan dengan usaha yang kami lakukan”.

Baca Juga:  Hilda Heine Dilantik Sebagai Presiden Kepulauan Marshall

Di bawah pengaturan yang dinegosiasikan ulang, New Porgera memiliki 51 persen kepemilikan oleh para pemangku kepentingan Papua Nugini yang menurut Marape akan memberikan manfaat yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi warga Papua Nugini.

Perdana Menteri mengatakan bahwa New Porgera Ltd tampaknya akan menjadi kontributor yang signifikan bagi perekonomian, melalui pajak perusahaan sebesar 32 persen dan royalti yang meningkat dari dua menjadi tiga persen.

Marape mengumumkan langkah-langkah berikut ini untuk kembali berproduksi penuh:

  • Dimulainya kembali operasi secara resmi pada tanggal 22 Desember 2023.
  • Komisioning ulang akan selesai dalam beberapa minggu mendatang.
  • Operasi penambangan dan pengolahan akan dimulai kembali pada Kuartal Pertama 2024.
  • Produksi Emas Pertama diharapkan pada Kuartal Pertama 2024.
  • Produksi penuh hingga Kuartal Ketiga 2024.
  • Penambahan karyawan akan dilakukan sepanjang tahun 2024, mencapai 3.200 karyawan pada akhir tahun.
Baca Juga:  Mosi tidak Percaya PNG Tidak Dilayani

Marape mengatakan kembalinya Porgera ke produksi penuh bergantung pada kembalinya Pembangkit Listrik Tenaga Hides dan jalur transmisi ke dalam operasi setelah aksi vandalisme baru-baru ini, dan tidak ada lagi kerusakan pada tambang dan infrastruktur penting yang mendukung proyek, seperti Jalan Raya di daerah pegunungan.

“Secara terpisah, negosiasi Perjanjian Pengembangan Masyarakat akan dilakukan mulai kuartal pertama pada 2024, dipimpin oleh Otoritas Sumber Daya Mineral atas nama Negara.”

Baca Juga:  Masalah Politik Mendominasi Kunjungan Menteri Prancis Gérald Darmanin di Kaledonia Baru

“Kami berharap dapat menyelesaikannya paling cepat, tetapi tidak lebih dari dua tahun, sehingga para pemilik tanah di semua area proyek, termasuk jaringan listrik dan sumber air serta daerah aliran sungai dapat memperoleh manfaatnya.”

Ia berterima kasih kepada Presiden Mark Bristow dan Barrick Gold Corporation yang telah memastikan bahwa PNG mendapatkan lebih banyak di New Porgera SML 13 selama 20 tahun ke depan.

“New Porgera adalah contoh yang baik bagi perusahaan pertambangan yang menunjukkan bahwa mereka masih dapat menghasilkan uang dalam pengaturan pembagian keuntungan yang baru, yang kami buat dengan Barrick,” pungkasnya.

Terkini

Populer Minggu Ini:

Anggota DPRP Mendukung Upaya Banding Suku Awyu ke PTTUN Manado

0
“Keterangan penggugat bersama sejumlah saksi yang sudah dihadirkan di ruang sidang mengungkapkan banyak fakta di lapangan. Tapi majelis hakim abaikan itu semua hingga memutuskan menolak gugatan marga Woro. Karena itulah ada upaya banding setingkat di atasnya. Upaya banding ini kami sangat mendukung, bila perlu diterima untuk batalkan putusan sebelumnya,” ujar Laurenzus Kadepa.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.