PartnersBank Dunia Membuka Kantor Baru di Pasifik Utara

Bank Dunia Membuka Kantor Baru di Pasifik Utara

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Bank Dunia telah membuka kantor permanen yang baru untuk mendukung kebutuhan pembangunan di Pasifik Utara.

Kantor pusat regional ini akan berlokasi di Pohnpei untuk membantu pelaksanaan program-program yang didanai Bank Dunia di Federasi Serikat Mikronesia (FSM), Kepulauan Marshall, dan Palau.

Pusat regional ini diharapkan dapat “menyediakan ruang untuk kolaborasi, dukungan, dan pertukaran pengetahuan”, kata Bank Dunia dalam sebuah pernyataan.

“Pusat regional yang baru ini akan memainkan peran penting dalam memberikan dukungan total senilai hampir setengah milyar dolar AS di FSM, Kepulauan Marshall, dan Palau,” katanya.

Presiden FSM David Panuelo yang akan segera pensiun mengatakan bahwa negaranya senang menjadi tuan rumah bagi bank dunia.

Baca Juga:  Pemimpin Papua Nugini Mengklaim Oposisi Menyalahgunakan Proses Parlemen

“Meskipun kami merasa terhormat bahwa Bank Dunia telah memilih Federasi Serikat Mikronesia sebagai pusatnya, penting untuk memperjelas bahwa pusat ini adalah untuk penggunaan kami dan juga untuk saudara-saudari kami di Republik Kepulauan Marshall dan Republik Palau,” katanya.

Ia meminta negara-negara Pasifik Utara untuk memperlakukan pusat tersebut “sebagai aset mereka sendiri dan menghubungkannya dengan data, pengetahuan, dan pengalaman Bank Dunia – dan juga FSM”.

Jumlah proyek di ketiga negara tersebut telah meningkat tiga kali lipat sejak tahun 2016 dan jumlah pembiayaan – yang diberikan dalam bentuk hibah dari International Development Association – telah meningkat enam kali lipat, menurut Bank Dunia.

Baca Juga:  Referendum Vanuatu Berupaya Menanamkan Stabilitas Setelah Pemerintahan Terbuka

Pada tahun 2016, lembaga keuangan internasional ini menyediakan dana sebesar $US77 juta untuk Pasifik Utara.

Dukungan tersebut telah meningkat menjadi $US486 juta pada tahun 2023 di berbagai bidang, termasuk konektivitas ITC, infrastruktur yang tahan terhadap iklim dan proyek maritim, pendidikan, kesehatan, dan nutrisi untuk anak-anak.

“Komitmen kami yang terus meningkat dan hubungan yang semakin erat dengan pemerintah dan masyarakat di Pasifik utara jelas tercermin dalam ukuran dan ambisi portofolio proyek kami di sini,” ujar direktur Bank Dunia untuk Kepulauan Pasifik dan Papua Nugini, Stephen Ndegwa.

“Meskipun kami bangga dengan pekerjaan kami saat ini dalam mendorong transformasi digital, kesehatan dan pendidikan anak usia dini, pengelolaan lautan, dan adaptasi iklim di kawasan ini – saya senang bahwa pusat penting ini akan memperdalam pengetahuan lokal kami dan memperkuat tim kami di Pasifik Utara.”

Baca Juga:  Universitas Filipina Akan Menawarkan Kursus Keperawatan di Vanuatu

Perwakilan residen pertama Bank Dunia untuk Pasifik Utara, Degi Young, mengatakan bahwa ia berharap dapat “membawa lebih banyak pengetahuan, budaya, dan semangat inklusivitas Pasifik Utara ke dalam cara kami bekerja di sini dan di seluruh Pasifik.”

Ia mengatakan bahwa kantor baru ini akan memungkinkan “kolaborasi yang lebih besar dan akan menandai peningkatan representasi dan keterlibatan masyarakat Pasifik Utara” dengan Bank Dunia.

 

Editor: Elisa Sekenyap

Terkini

Populer Minggu Ini:

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.