PasifikVanua’aku Pati, Partai Bersejarah Vanuatu yang Mengalami Kemerosotan Pendukung  

Vanua’aku Pati, Partai Bersejarah Vanuatu yang Mengalami Kemerosotan Pendukung  

Editor :
Elisa Sekenyap

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Vanua’aku Pati (VP), sebuah partai politik yang sudah lama ada di Vanuatu sebelum dan sesudah kemerdekaan, mengalami kemunduran yang signifikan dengan pembelotan tiga Anggota Parlemen (MP).

Pembelotan Samsen Samson (anggota parlemen untuk Konstituensi Pedesaan Santo), John William Timakata (VP-MP untuk Shepherds), dan Jean Baptiste Tama (VP-MP independen untuk Pedesaan Efate) membuat mereka bergabung dengan pemerintahan koalisi yang dipimpin oleh Perdana Menteri (PM) Ismael Kalsakau, yang juga merupakan Presiden Union of Moderate Parties (UMP).

Pembelotan ini, dalam waktu kurang dari satu tahun setelah pemilihan umum yang lalu, menimbulkan kekhawatiran tentang kemampuan (Vanua’aku Pati (VP) untuk mempertahankan loyalitas partai dan dukungan kohesif.

Perlu dicatat bahwa pembelotan ini membawa konsekuensi yang signifikan terhadap representasi parlementer partai VP. Dengan penunjukan Timakata kemarin sebagai Menteri Pertanahan, VP sekarang tidak memiliki perwakilan di parlemen untuk konstituen Gembala dan Efate. Hal ini membuat VP memiliki visibilitas dan pengaruh yang lebih rendah dalam proses pengambilan keputusan penting.

Baca Juga:  Tanggal Pemungutan Suara Kepulauan Solomon Telah Ditetapkan

Menyusul penunjukan Timakata, Presiden VP Bob Loughman mengatakan bahwa VP memiliki prinsip-prinsip dan Timakata tidak lagi menjadi anggota parlemen VP.

UMP, di bawah kepemimpinan PM Kalsakau, telah muncul sebagai kekuatan dominan, berhasil menarik anggota parlemen yang kecewa dari VP.

Kemampuan UMP untuk membentuk pemerintahan koalisi dan menggalang dukungan dari berbagai faksi menyoroti kecakapan politik dan kekuatan organisasinya yang terus berkembang.

Meskipun VP mempertahankan kehadiran historis dan sejumlah dukungan, pembelotan baru-baru ini menggarisbawahi tantangan internal dan potensi perbedaan ideologis dalam partai. Kepemimpinan VP harus secara hati-hati menilai dan mengatasi masalah-masalah ini untuk mencegah erosi lebih lanjut terhadap persatuan partai dan kepercayaan publik.

Baca Juga:  ANZ Mengantisipasi Pertumbuhan Populasi Fiji Seiring Melambatnya Migrasi Ke Luar Negeri

Baik sebelum maupun sesudah kemerdekaan Vanuatu pada tahun 1980, ada dua partai politik utama: VP dan UMP. Secara tradisional, Provinsi SHEFA sangat mendukung VP. Dalam pemilihan umum sebelumnya, Konstituensi Pedesaan Efate mendapatkan dua kursi, tetapi dalam pemilihan umum sekejap berikutnya, VP gagal mendapatkan satu pun dari empat kursi.

UMP, yang dipimpin oleh Kalsakau, menunjukkan kemajuan di Efate dengan meraih tiga kursi. Sementara VP mempertahankan kubu kuatnya di Shepherds dengan kemenangan Tuan Timakata, pengangkatannya baru-baru ini membuat VP tidak memiliki perwakilan di parlemen untuk dua konstituen ini.

Para pengamat politik telah menyoroti bahwa kebijakan VP, yang dikenal sebagai “VP Kambak,” atau ‘VP Kembali’ menunjukkan tanda-tanda kegagalan. Pembelotan tiga anggota parlemennya dalam tahun pertama masa jabatan legislatif yang baru menjadi bukti nyata bahwa partai terbesar di negara ini kehilangan pijakan.

Baca Juga:  PM Marape Diminta Mengundurkan Diri Seiring Pengunduran Diri Sejumlah Anggota Parlemen Setelah Kerusuhan

Selama kunjungan terakhir Kalsakau ke Pentakosta, di mana ia terlibat dalam rekonsiliasi khusus dengan mantan PM Charlot Salwai. Ia menekankan perlunya kaum moderat untuk bersatu dan bekerja sama, dengan menyatakan bahwa sekarang adalah waktunya untuk “menarik jala”.

Ketika Vanuatu menavigasi lanskap politiknya, sangat penting bagi semua pihak untuk menjaga stabilitas, menjunjung tinggi prinsip-prinsip demokrasi, dan memastikan tata kelola pemerintahan yang efektif untuk kepentingan bangsa.

Penataan kembali kesetiaan politik berfungsi sebagai pengingat akan fluiditas dinamika politik dan keharusan bagi partai-partai untuk beradaptasi, terlibat, dan beresonansi dengan aspirasi rakyat yang mereka wakili.

Sumber: Daily Post Vanuatu

Terkini

Populer Minggu Ini:

PSBS Biak Pecahkan Sejarah: Laju ke Final Liga 2 Sekaligus Promosi...

0
“Sungguh luar biasa sore ini saya sangat bahagia menyaksikan pertandingan leg kedua yang berakhir dengan hasil positif,” ucap Mandenas.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.