Pemimpin ULMWP Apresiasi Rabuka dan Marape yang Diutus Melakukan Pembicaraan Dengan Indonesia

0
807

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) menyambut baik utusan khusus Melanesian Spearhead Group (MSG) untuk menangani masalah Papua Barat yang terjadi dalam pertemuan kusus di Rarotonga, Kepulauan Cook di sela-sela pertemuan Forum Kepulauan Pasifik ke-52 tahun 2023.

Para pemimpin negara-negara MSG mengutus Perdana Menteri Fiji, Stiviveni Rabuka dan Perdana Menteri PNG, James Marape untuk menangani masalah Papua Barat

Octovianus Mote, Wakil Presiden ULMWP mengaku senang mendengar keputusan pimpain MSG yang mengutus PM Fiji dan PM Papua Nugini sebagai utusan khusus menangani soal-soal Papua Barat.

Baca Juga:  Pemerintah Selandia Baru Kembali Menyerukan Pembebasan Pilot Phillip Mehrtens

“Saya sangat senang mendengar keputusan dari Kaukus Melanesia (MSG) di Rarotonga, Kepulauan Cook. Dan kami bersyukur memiliki pemimpin yang tidak mengabaikan kami [Papua Barat],” ujar Octovianus Mote sebagaimana dikutib dari abc.net.au pada, Jumat (10/11/2023).

Mote mengapresiasi para pemimpin Melanesia atas keputusan ini, dan ia berharap agar Indonesia tidak mengabaikan isu internasional ini.

ads

“Para pemimpin yang tahu apa yang kami pikirkan. Jadi kami sangat berharap bahwa Indonesia tidak bisa mengabaikan isu internasional ini,” ujarnya.

Ia lalu mengatakan, “sekarang mereka [pemimpin MSG] mendekati Indonesia dengan delegasi yang sangat kuat,” pungkasnya.

Mote juga mengatakan bahwa “semua orang di pertemuan PIF berbicara tentang perubahan iklim, tetapi anda tidak dapat berbicara tentang perubahan iklim di Pasifik tanpa berbicara tentang ekosida di Papua Barat.”

Baca Juga:  Jawaban Calon Presiden Indonesia Terkait Pertanyaan HRW Tentang HAM di Tanah Papua

Mote menyatakan bahwa Wilayah Papua Barat merupakan salah satu dari 3 wilayah paru-paru dunia, sehingga ketika selamatkan Papua Barat maka selamatkan dunia.

“Kami adalah salah satu dari tiga paru-paru dunia selain Amazon dan Afrika. Maka selamatkan Papua Barat untuk menyelamatkan dunia,” pungkasnya.

Pengutusan Perdana Menteri Fiji dan PNG sebagai special envoy atau utusan khusus untuk membicarakan masalah Papua Barat dengan Indonesia dilakukan dalam pertemuan khusus setela mencapai consensus pemimpin Melanesia di Rarotonga, Cook Islands pada, 7 November 2023.

Baca Juga:  PNG Rentan Terhadap Peningkatan Pesat Kejahatan Transnasional

Yang hadir dalam pertemuan itu adalah Perdana Menteri Fiji, Stiveni Rabuka, Menlu Solomon Islands  Jeremiah Manele, perwakilan Vanuatu, PNG, Kaledonia Baru dan Direktur MSG.

Artikel sebelumnyaMasyarakat Adat Awyu akan Banding Putusan PTUN Jayapura
Artikel berikutnyaPemimpin PIF Kukuhkan Baron Waqa Sebagai Sekretaris Jenderal